Nirlaba Katolik memulai pembicaraan antara nelayan migran dan agen

Acara penjangkauan membantu nelayan migran di kapal laut dalam Taiwan terhubung dengan pejabat perikanan untuk membicarakan pekerjaan dan perjuangan mereka di laut, kata sebuah organisasi nirlaba pekan lalu.

Sejak Maret, Stella Maris Kaohsiung — sebuah organisasi nirlaba Katolik yang didedikasikan untuk membantu para migran, pelaut, dan pengungsi — telah mengundang pejabat Dinas Perikanan ke pelabuhan-pelabuhan selatan untuk bertemu dan berbicara dengan para nelayan yang bermigrasi guna meningkatkan taraf hidup dan kondisi kerja mereka, kata Pdt. Ansensius Guntur dari Stella Maris.

Acara pertama di Kotapraja Donggang (東港) di Kabupaten Pingtung diikuti dengan pertemuan di Pelabuhan Perikanan Cianjhen (前鎮漁港) di Kaohsiung pada bulan Juli. Pejabat agen dan nelayan bertemu di distrik Cijin (旗津) Kaohsiung pada hari Minggu pekan lalu.

Foto: Lee Hui-chou, Taipei Times

Interaksi langsung membantu menginformasikan pemerintah dalam pembuatan kebijakan, kata Guntur Indonesia.

“Ketika mereka datang ke pelabuhan, mereka tidak hanya dapat mengedukasi para nelayan tentang peraturan untuk ABK asing, tetapi juga melihat situasi aktual di sana dan mendengarkan para nelayan. [talk] sekitar [their] kondisi hidup,” katanya.

Sekitar 500 orang, termasuk nelayan migran di kapal penangkap ikan laut dalam dan pantai, menghadiri acara di Cijin untuk merayakan ulang tahun ke-14 kelompok migran Indonesia Bolo Dhewe, katanya.

Pada pertemuan tersebut, Direktur Jenderal Administrasi Perikanan Chang Chih-sheng (張致盛) mengakui kontribusi para nelayan migran Indonesia terhadap perekonomian Taiwan.

“Jika nelayan membutuhkan bantuan dari agensi, Anda perlu memberi tahu kami agar kami dapat membantu,” kata Chang. “Terima Taiwan sebagai rumah Anda dan Taiwan akan menerima Anda sebagai anggota keluarga.”

Nelayan meminta agen untuk membangun lebih banyak kamar mandi dan mushola di pelabuhan dan menanyakan pertanyaan tentang upah mereka, kata Guntur.

READ  Dua atau tiga hari seminggu di kantor? Perjalanan kereta api semakin murah | Berita dari Inggris

Badan tersebut sejauh ini telah menawarkan dan mendukung proposal untuk meningkatkan kondisi kehidupan para nelayan, katanya.

Greenpeace dan kelompok migran Taiwan telah lama menyuarakan keprihatinan tentang pelanggaran hak asasi manusia di kapal penangkap ikan Taiwan. Pemerintah telah mendapat tekanan yang meningkat untuk menangani masalah ini dalam beberapa tahun terakhir setelah banyak insiden terungkap.

Mahasiswa Indonesia di Taiwan juga diundang untuk menghadiri acara Cijin agar dapat memahami kondisi rekan senegaranya, kata Guntur.

“Mungkin ke depan mahasiswa akan menjadi pembuat kebijakan, jadi sangat penting bagi mereka untuk belajar tentang nelayan. Apa pun yang mereka lakukan di masa depan menyangkut nelayan, mereka tahu bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk menjaga para nelayan,” katanya.

Nirlaba merencanakan lebih banyak acara penjangkauan, termasuk acara bertema Natal dan lainnya tahun depan, katanya.

Sekitar 21.000 nelayan migran dipekerjakan di kapal penangkap ikan laut dalam Taiwan, termasuk sekitar 13.000 orang Indonesia dan 6.300 orang Filipina, kata badan perikanan.

Komentar dimoderasi. Pertahankan komentar yang relevan dengan artikel. Komentar dengan bahasa kasar dan cabul, serangan pribadi dalam bentuk apa pun atau iklan akan dihapus dan pengguna akan diblokir. Keputusan akhir adalah pada kebijaksanaan Taipei Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.