Nintendo selidiki laporan kerja paksa Uighur Uighur

Ilustrasi untuk artikel berjudul Nintendo Investigates Report tentang Kerja Paksa Uyghur

foto: Behrouz LEBIH / AFP (Gambar Getty)

Di musim semi 2020 BBC melaporkan bahwa puluhan ribu etnis minoritas Uyghur di China telah dipaksa bekerja di pabrik tanpa pilihan apakah akan bekerja atau tidak dalam rantai pasokan global untuk produk dari 83 merek dunia.

Kabar tersebut datang dari Institut Kebijakan Strategis Australia, yang mengatakan program itu adalah bagian dari kebijakan pemerintah pusat di China dan bahwa perusahaan asing dan China “mungkin tanpa sadar” melanggar hak asasi manusia. Lembaga tersebut menambahkan bahwa orang Uyghur bahkan dipindahkan dari pusat penahanan ke pabrik. Laporan ASPI saat ini mencantumkan perusahaan seperti Apple, Sony, Microsoft dan Nintendo.

“Perusahaan yang menggunakan kerja paksa Uighur dalam rantai pasokan mereka dapat melanggar undang-undang yang melarang impor barang dari kerja paksa atau memerlukan pengungkapan risiko dalam rantai pasokan kerja paksa,” kata laporan itu. Baca.

Selama rapat pemegang saham terakhir Nintendo, presiden perusahaan, Shuntaro Furukawa ditanya tentang laporan ini. “Sebagai sebuah perusahaan, kami mengetahui berita bahwa orang Uyghur mungkin telah dipaksa untuk bekerja di pabrik-pabrik dalam rantai pasokan kami,” jawabnya. “Namun, sejauh kami menyelidiki pabrik yang diidentifikasi dalam laporan itu, kami tidak dapat mengkonfirmasi catatan apa pun bahwa itu adalah salah satu mitra bisnis kami.”

Laporan tersebut menyebutkan Dongguan Yidong Electronic Co. Ltd, yang tampaknya telah terdaftar sebagai mitra Nintendo di situs webnya. Pabrik Foxconn di Zhengzhou juga diidentifikasi dalam laporan tersebut, dan meskipun Foxconn adalah mitra rantai pasokan Nintendo, tidak jelas apakah pabrik khusus ini – yang paling dikenal dengan lini produksi iPhone – juga merupakan pabrik perangkat keras Nintendo.

“Juga,” lanjut Fukukawa, “kami tidak pernah diberitahu bahwa ada kerja paksa dalam rantai pasokan kami.” Oke, tapi apakah pabrik yang melanggar hak asasi manusia memberi tahu orang lain apa yang terjadi? Dan seberapa banyak perusahaan benar-benar tahu apa yang terjadi di pabrik mitra mereka?

Furukawa menambahkan bahwa Nintendo memiliki pedoman Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR) sendiri dan mendesak mitra untuk mematuhinya. Perusahaan, lanjutnya, memiliki kebijakan untuk menghentikan bisnis ketika ada kerja paksa atau risiko serius lainnya. “Sebagai perusahaan global, kami akan terus bekerja dengan mitra manufaktur kami untuk menerapkan pedoman etika untuk manufaktur, tenaga kerja, dan pengadaan dalam praktik untuk melakukan produksi massal berkualitas tinggi.” Manajer menekankan bahwa ini tidak terbatas pada Uyghur. , atau ke perangkat keras dan periferal, karena Nintendo juga menerapkan pedoman CSR pakaiannya.

READ  Penelusuran Google memberikan informasi palsu tentang aturan isolasi mandiri di Inggris Raya | Google

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *