Nintendo mengatakan ingin menghindari pengulangan Wii U dengan penerus Switch

Gambar: Nintendo

Sejak Nintendo mengumumkan hasil keuangannya kemarin – yang mengungkapkan Switch kini telah terjual lebih dari 107 juta unit di seluruh duniadan meramalkan bahwa di tahun anggaran berikutnya laba akan turun lagi – Ada banyak pembicaraan tentang penerus Switch, bukan?

Dalam Q&A investor Jepang, diterjemahkan oleh Robert Sephazon untuk VGCPresiden Nintendo Shuntaro Furukawa berbicara tentang hasil dan masa depan perusahaan. Dan penerus Switch benar-benar muncul selama percakapan.

Meskipun mengatakan bahwa Switch itu hanya “di tengah siklus hidup” Kembali pada bulan Februari, Furukawa mengakui bahwa itu tidak akan seperti ini selamanya, tetapi transisi ke konsol generasi berikutnya adalah “masalah besar” untuk Nintendo. Menurut Furukawa, peluncuran Switch yang mulus telah memungkinkan mereka untuk merencanakan dan mengembangkan konsol bahkan setelah lebih dari lima tahun, tetapi mereka berfokus untuk membangun “hubungan jangka panjang” dengan pelanggan untuk menghindari sebanyak mungkin risiko bagi pengguna. masa depan konsol Hibrida untuk mengurangi penerus:

Tidak seperti di masa lalu, kami terus memiliki berbagai macam game untuk dirilis, bahkan lebih dari lima tahun setelah rilis. Itu karena peluncuran Nintendo Switch berjalan sangat lancar sehingga kami dapat memfokuskan semua sumber daya pengembangan kami pada satu platform.

Namun, pertanyaan apakah kita dapat melakukan transisi dari Nintendo Switch ke perangkat keras generasi berikutnya dengan lancar ada di benak kita. Berdasarkan pengalaman kami dengan Wii, Nintendo DS, dan perangkat keras lainnya, sangat jelas bahwa salah satu kendala utama hanyalah berpindah dari satu perangkat keras ke perangkat keras lainnya.

Untuk mengurangi risiko ini, kami fokus membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan kami. Saat kami terus memperkenalkan perangkat lunak baru di Nintendo Switch, kami juga akan menawarkan layanan yang juga menggunakan Akun Nintendo dan kekayaan intelektual lainnya di luar perangkat lunak game. Kami bermaksud untuk membangun kesan abadi pada pelanggan kami.

Dengan produksi 3DS yang berakhir pada tahun 2020 dan eShop 3DS yang ditutup pada tahun 2023, fokus Nintendo pada satu perangkat keras telah jelas menguntungkannya. Switch tidak mengalami masalah penjualan besar sejak keluar pada tahun 2017, dan jumlahnya terus tumbuh dengan kecepatan yang sangat baik – lagipula, saat ini merupakan konsol terlaris kelima sepanjang masa di seluruh dunia.

Tapi kita semua tahu bahwa Switch pada akhirnya akan membutuhkan tindak lanjut, bahkan jika itu hanya “Switch 2” utama yang lebih besar. Diskusi ini diperparah lagi kemarin ketika Nintendo melaporkan bahwa penjualan perangkat keras menurun (walaupun sebagian besar disebabkan oleh kekurangan chip global), sehingga perusahaan mungkin memerlukan sesuatu, meskipun itu hanya sebuah rencana, seperti yang disarankan Furukawa. Kami telah banyak memikirkan hal ini selama setahun terakhir, dan hasil kemarin telah mendorong kami untuk menulis artikel ini:

Kita harus menunggu dan melihat apa yang akan diproduksi Nintendo di masa depan, tetapi Switch – sekarang di tahun keenamnya – masih cukup kuat untuk saat ini, meskipun ada penurunan jumlah. Kita punya Breath of the Wild 2 akhirnya datang musim semi berikutnya.

Anda dapat membagikan pemikiran Anda tentang komentar Furukawa di tempat biasa.

READ  Starfield akan memiliki estetika "NASA punk" • Eurogamer.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.