Negara-negara UE dan ASEAN menyambut baik hubungan perdagangan dan investasi yang kuat dalam konsultasi bilateral terbaru

Setelah mengkritik Tokyo dan Beijing atas kebijakan perdagangan dan mata uang mereka, Presiden Amerika Serikat yang baru telah menjalin kontak konstruktif dengan para pemimpin Jepang dan China.

Namun, pernyataan yang bertentangan oleh politisi Amerika menunjukkan bahwa Washington akan membutuhkan waktu untuk mengembangkan kebijakan yang jelas dan dipikirkan dengan matang tentang Asia.

Ketika Amerika mengevaluasi kembali kebijakan Asianya, Eropa harus mendefinisikan kembali hubungannya sendiri dengan kawasan. Pertumbuhan ekonomi Asia terus kuat, tetapi perbedaan dan persaingan politik semakin meningkat.

Peluncuran rudal balistik jarak menengah Korea Utara baru-baru ini di lepas pantai timurnya, uji coba pertama sejak pemilihan AS, merupakan indikasi penting tentang pentingnya Asia bagi keamanan global.

Kunjungan Perwakilan Urusan Luar Negeri Uni Eropa Federica Mogherini baru-baru ini ke AS, di mana dia berbicara dengan pemerintahan baru tentang masa depan kesepakatan nuklir dengan Iran, merupakan tanda sambutan dari sikap proaktif Eropa terhadap tantangan global.

UE harus menunjukkan tekad yang sama untuk mengembangkan kebijakan terpisah terhadap Asia yang, meskipun kehadiran dominan Amerika dan pengaruh China yang terus meningkat, masih bergantung pada perdagangan, investasi, teknologi, dan dukungan keamanan di Eropa.

Amerika telah menjadi saingan dan sekutu penting ketika Eropa memperluas hubungannya dengan negara-negara Asia. Sekarang saatnya bagi UE untuk lebih meningkatkan profil perdagangan, politik, dan keamanannya yang kuat di kawasan ini.

Brexit dan banyak krisis dan masalah ekonomi lainnya yang dihadapi UE telah menodai sebagian dari kemewahan Eropa. Tapi di sini ada tiga cara Eropa dan Asia dapat bekerja sama untuk mengurangi beberapa ketakutan era Trump.

Pertama, Eropa dan Asia memiliki kepentingan bersama untuk bekerja sama dalam isu-isu seperti perubahan iklim, melestarikan kesepakatan Iran dan melindungi lembaga-lembaga multilateral, termasuk PBB.

READ  JSM ALFAMART PROMO CATALOG, promo gantung 26 Oktober - 1 November 2020 Ada nasi murah dengan susu

Selain referensi soft-power di bidang-bidang seperti pembangunan perdamaian, diplomasi preventif dan manajemen konflik, UE juga merupakan mitra berharga bagi Asia di bidang-bidang seperti keamanan maritim (termasuk operasi kontra-pembajakan), kontra-terorisme, dan memerangi kejahatan dunia maya.

Profil keamanan Eropa yang lebih terlihat di Asia akan mendukung keinginan lama Uni Eropa untuk berpartisipasi dalam KTT Asia Timur, sebuah forum tahunan negara-negara Asia di mana AS dan Rusia telah menjadi anggota sejak 2011.

Kedua, mengingat keputusan Amerika untuk menarik diri dari perjanjian perdagangan Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) dan kurangnya minat dalam Kemitraan Perdagangan dan Investasi Transatlantik (TTIP), UE harus bekerja lebih keras untuk akhirnya mendapatkan perjanjian perdagangan bebas yang luar biasa dengan Jepang, India. dan masing-masing negara Asia Tenggara.

Seperti yang ditekankan oleh Komisaris Perdagangan UE Cecilia Malmström baru-baru ini, perdagangan sangat penting untuk pekerjaan – dengan sekitar 31 juta pekerjaan Eropa bergantung pada ekspor – dan cara menyebarkan nilai dan standar yang baik.

Oleh karena itu, Brussel harus secara serius merundingkan pakta perdagangan bebas dengan sepuluh anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan mempercepat pembicaraan perdagangan dengan Australia dan Selandia Baru.

Adalah penting bahwa UE dan Asia bergabung untuk menghembuskan kehidupan baru ke dalam Organisasi Perdagangan Dunia.

Ketiga, UE harus melakukan upaya serius untuk meningkatkan hubungan bilateralnya dengan aktor-aktor utama Asia dan organisasi-organisasi regional.

Brussels telah bekerja keras selama bertahun-tahun untuk bekerja secara berkelanjutan dengan China, Jepang, Korea, India, dan ASEAN. Tautan ini bermakna dan mengesankan, tetapi rangsangan kecil sering melenyapkannya. Mereka perlu diberi lebih banyak ketahanan, substansi dan arah strategis.

Eropa harus melihat lebih dekat pada inisiatif regional lainnya di Asia seperti B. Upaya kerjasama trilateral oleh Jepang, China dan Korea (hubungan mereka dengan pemerintahan Trump Topik debat Friends of Europe pada 22 Februari).

READ  Penjualan iPhone turun tahun ini hingga disusul oleh Xiaomi All Pages

Sementara ketidaksepakatan mengenai masalah sejarah dan Korea Utara telah lama membebani hubungan antara ketiga negara, para pemimpin Jepang, Cina dan Korea telah mengadakan beberapa pertemuan puncak trilateral sejak 2008 dan saat ini sedang meninjau hubungan untuk mengakomodasi pemerintahan baru AS.

KTT lain sedang dibahas sementara Sekretariat Kerjasama Trilateral di Seoul terus mengerjakan mandatnya untuk mempromosikan perdamaian dan kemakmuran bersama antara ketiga negara.

Selain itu, di dunia yang tidak pasti dan bergejolak saat ini, ASEM (Pertemuan Asia-Eropa), yang menyatukan lebih dari 50 negara Eropa dan Asia, diperlukan lebih dari sebelumnya untuk memperdalam koneksi dan jaringan.

Strategi Global UE menyerukan pendalaman diplomasi ekonomi dan peran keamanan yang lebih kuat bagi UE di Asia. Komitmen ini harus segera diwujudkan.

Sejarah dan pengalaman Eropa mengharuskan penggunaan pengaruh seseorang untuk mencegah munculnya nasionalisme yang keliru, konflik destruktif dan konfrontasi di dalam dan luar negeri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *