NBA Draft: Paulo Banchero Dipilih oleh Orlando Magic dengan No 1 Pick | Jeremy Sochan dari Inggris juga terpilih dalam 10 besar | Berita NBA

Orlando Magic memilih Paulo Banchero dengan pilihan pertama dalam draft NBA 2022.

Dia diikuti oleh Chet Holmgren, yang direkrut oleh Oklahoma City Thunder dengan No. 2, dan kemudian Jabari Smith Jr., yang berdagang ke Houston Rockets sebagai tiga pemain perkiraan teratas keluar dari papan terlebih dahulu, tapi mungkin tidak. dalam urutan yang diharapkan oleh semua orang.

Satu-satunya wakil Inggris dalam draft masuk 10 besar ketika Jeremy Sochan – yang telah menjalani sebagian besar hidupnya di Milton Keynes dan sebagian lagi di Southampton – dipilih No9 oleh San Antonio Spurs (lebih lanjut tentang itu di bawah). ).

Dalam konstruksi draft tahun ini, fokus besar ditempatkan pada 3 teratas. Mereka terkunci di setiap dewan analis draf – meskipun dalam urutan yang berbeda – dan pada akhirnya Banchero, yang tidak bekerja dengan Orlando sebelum Kamis malam, yang dipilih di depan dua prospek tiga teratas lainnya setelah hasil yang luar biasa. musim ini dengan Duke.

Pilihan itu mengejutkan banyak ahli. Magic President of Basketball Operations Jeff Weltman tampaknya mengakui hal itu, dengan mengatakan, “Ketika Anda bermain poker, Anda tidak meletakkan kartu Anda di atas meja, bukan?”

Tips Lotere Draf NBA 2022

  • No. 1: Orlando Magic memilih Paulo Banchero (Duke)
  • No.2: OKC Thunder memilih Chet Holmgren (Gonzaga)
  • No. 3: Houston Rockets memilih Jabari Smith Jr. (Auburn)
  • No. 4: Sacramento Kings memilih Keegan Murray (Iowa)
  • No. 5: Detroit Pistons memilih Jaden Ivey (Purdue)
  • No. 6: Indiana Pacers memilih Bennedict Mathurin (Arizona)
  • No. 7: Portland Trail Blazers memilih Shaedon Sharpe (Kentucky)
  • No. 8: Pelikan New Orleans Pilih Dyson Daniels (G League Ignite)
  • No. 9: San Antonio Spurs memilih Jeremy Sochan (Baylor)
  • No. 10: Washington Wizards memilih Johnny Davis (Wisconsin)
  • #11: New York Knicks draft Ousmane Dieng (New Zealand Breakers) – ditukarkan ke OKC Thunder
  • No. 12: Oklahoma City Thunder memilih Jalen Williams (Santa Clara)
  • No. 13: Charlotte Hornets memilih Jalen Duren (Memphis) – diperdagangkan ke Detroit Pistons
  • No. 14: Cleveland Cavaliers memilih Ochai Agbaji (Kansas)
  • No. 15: Charlotte Hornets memilih Mark Williams (Duke)
READ  Solskjaer belajar Manchester United dari keputusan Portugis Bruno Fernandes

Magic memilih penyerang berusia 19 tahun itu sebagai pilihan No. 1 mereka – setelah berminggu-minggu spekulasi bahwa Jabari Smith Jr. dari Auburn atau Chet Holmgren dari Gonzaga bisa menjadi mereka yang bisa masuk daftar Orlando.

“Sejujurnya saya tidak percaya apa yang baru saja terjadi,” kata Banchero setelah memeluk ibunya — Rhonda Smith-Banchero, mantan pemain WNBA.

The Magic mempertaruhkan sebagian besar masa depan mereka pada pemain berusia 19 tahun, yang per Spotracakan menandatangani kontrak dua tahun senilai $22,3 juta yang mencakup dua opsi tim, melengkapi kontrak empat tahun senilai $49,4 juta.

“Saya ingin berada di NBA, tetapi saya tidak tahu saya akan berada di sini, kawan,” kata Banchero. “Aku benar-benar, sejujurnya, belum.”

Banchero mencetak rata-rata 17,2 poin dan 7,8 rebound dalam satu-satunya musim kuliahnya dan merupakan tim ketiga All-American. Ada raungan dari kerumunan di Amway Center – kandang baru Banchero – ketika Komisaris NBA Adam Silver mengumumkan tepat setelah jam 8 malam bahwa Magic sudah siap.

Banchero bergabung dengan tim muda di Orlando yang sudah menyertakan pilihan teratas 2017 Markelle Fultz, dua pilihan 8 teratas dari draft 2021 di Franz Wagner dan Jalen Suggs, dan pilihan 2020 Cole Anthony .

Orlando juga memiliki pemain keenam dari draft 2017 dan 2018, Jonathan Isaac dan Mo Bamba. Ada kemungkinan Orlando bisa memiliki sebanyak enam lotere picks, sembilan top-16 picks dan 12 first-rounders di daftarnya pada awal musim depan.

Kamis malam menandai keempat kalinya Orlando membuat pilihan pertama. The Magic membawa Shaquille O’Neal ke pilihan teratas pada tahun 1992. Chris Webber adalah Orlando No. 1 pada tahun 1993 dan pada malam yang sama ditukarkan dengan Penny Hardaway dan setumpuk pilihan masa depan, yang akhirnya berubah menjadi Vince Carter, kemudian Mike Miller – yang kebetulan adalah agen Banchero. Dan pada tahun 2004, Magic memilih Dwight Howard dengan pilihan pertama.

Jika Banchero bisa sesukses nama-nama lain ini, maka waralaba telah membuat pilihan yang sangat baik.

Holmgren terkena Thunder dengan pick kedua

Gambar:
Chet Holmgren (kanan) berfoto dengan Komisaris NBA Adam Silver setelah terpilih sebagai runner-up keseluruhan oleh Oklahoma City Thunder

Oklahoma City Thunder memilih Chet Holmgren dari Gonzaga sebagai pilihan keseluruhan #2 mereka.

READ  24 gol lainnya, Sergio Ramos!

Sebuah 7-footer serbaguna dari Minneapolis, Holmgren adalah tim kedua All-American di satu-satunya musim perguruan tinggi. Dia rata-rata 14,1 poin dan 9,9 rebound dan peringkat keempat secara nasional di 3,7 blok per game untuk Zags. Dia menembak 61 persen dari lapangan dan 39 persen dari jarak 3 poin musim lalu — jenis efisiensi yang dapat membantu tim Thunder menyelesaikan musim lalu di liga dalam hal persentase gol lapangan, persentase 3-poin, dan gol yang diselesaikan dalam tempat terakhir.

Keterampilannya dapat membantunya menjadi efektif saat dia bekerja untuk meningkatkan fisiknya yang ramping seberat 195 pon.

Dia akan bergabung dengan inti muda yang mencakup Shai Gilgeous-Alexander, Josh Giddey, Lu Dort, Darius Bazley dan Tre Mann. Gilgeous-Alexander rata-rata mencetak 24,5 poin musim lalu dan Holmgren menambahkan satu lagi bagian untuk pemain muda yang impresif.

Smith Jr. pergi ke Rockets dengan pilihan ketiga

Jabari Smith Jr. diberi ucapan selamat oleh Komisaris NBA Adam Silver setelah terpilih secara keseluruhan ketiga oleh Houston Rockets
Gambar:
Jabari Smith Jr. diberi ucapan selamat oleh Komisaris NBA Adam Silver setelah terpilih secara keseluruhan ketiga oleh Houston Rockets

Houston Rockets memilih pemain baru Auburn Jabari Smith Jr. dengan pick keseluruhan ketiga dan menambahkan pemain veteran yang bergabung dengan pick kedua tahun lalu Jalen Green saat tim melanjutkan pembangunan kembali.

Smith adalah salah satu dari tiga pilihan putaran pertama yang dimiliki Rockets dalam draft tahun ini. Houston juga memiliki pick ke-17, yang diterima tim sebagai bagian dari pertukaran untuk James Harden, mengambil Tari Eason dari LSU.

Smith datang ke Houston setelah power forward rata-rata 16,9 poin, 7,4 rebound dan dua assist per game untuk memenangkan penghargaan SEC Freshman of the Year, All-SEC First Team dan Second Team All-American.

Rockets mengharapkan Smith untuk segera bermain ketika mereka menarik diri dari Wood, yang telah memimpin tim sebagai pencetak gol terbanyak di masing-masing dari dua musim terakhir. Jika pemain berusia 19 tahun itu memulai seperti yang diharapkan, tim dengan empat pemain di bawah usia 22 tahun akan dapat mengandalkan starting XI yang luar biasa muda.

READ  Saat ditanya tentang perjanjian baru, Wijnaldum menjawab itu

Sochan dari Inggris Raya memilih No.9 oleh Spurs

Jeremy Sochan berjabat tangan dengan Komisaris NBA Adam Silver setelah dipilih dengan pick kesembilan oleh San Antonio Spurs
Gambar:
Jeremy Sochan berjabat tangan dengan Komisaris NBA Adam Silver setelah dipilih dengan pick kesembilan oleh San Antonio Spurs

San Antonio Spurs memilih Jeremy Sochan dari Baylor dengan pick No. 9 secara keseluruhan dalam draft NBA.

Sebagai penyerang 6’9″, Sochan mencetak rata-rata 9,2 poin dan 6,4 rebound dalam satu-satunya musimnya bersama Bears dan dianggap sebagai salah satu pemain bertahan terbaik dalam draft.

Sochan bergabung dengan waralaba yang dibangun kembali setelah menjadi waralaba liga terlaris selama lebih dari dua dekade. San Antonio memenuhi syarat untuk rekor liga 22 postseasons berturut-turut dimulai pada tahun 1998, memenangkan lima kejuaraan NBA dalam rentang itu dengan bintang-bintang termasuk Tim Duncan, David Robinson, Tony Parker dan Manu Ginobili.

Setelah melewatkan postseason selama dua musim terakhir, Spurs mencoba untuk menghidupkan kembali franchise mereka di belakang all-star Dejounte Murray, Keldon Johnson, Devin Vassell, Josh Primo dan sekarang Sochan.

Lahir di Guymon, Oklahoma, Sochan menghabiskan sebagian besar hidupnya di Inggris sebelum bergabung dengan Baylor pada 2020.

Sochan adalah pilihan lotere keenam San Antonio sejak dimulai pada tahun 1985, yang paling sedikit di liga di depan Los Angeles Lakers (tujuh) dan Houston (10).

Dia percaya dia memiliki bahan yang tepat untuk menjadi sukses di liga dalam jangka panjang.

“Saya merasa sangat cocok dengan model sayap hybrid,” kata Sochan Olahraga Langit. “Saya pikir itu salah satu posisi terpenting di NBA saat ini, seperti yang Anda lihat di final dan playoff. Fleksibilitas sangat penting, saya merasa seperti saya memilikinya di kedua sisi lapangan dan saya pikir itu akan benar-benar terjadi, membantu saya beradaptasi dengan NBA dan, saya pikir, untuk jangka panjang.”

Dia juga merasa gaya bermain San Antonio sangat cocok untuk keterampilannya.

“Saya merasa ini adalah tempat yang menyenangkan, sekelompok orang yang baik, para pemain.” kata Sochan. “Saya pikir saya sangat cocok dengan gaya permainan Spurs, pemain inti muda. Saya pikir saya sangat cocok.”

Itu Bola basket langsung berlanjut dengan aksi WNBA di Sky Sports minggu ini, berlangganan untuk melihat pertandingan langsung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.