NASA sedang menguji rudal nuklir yang dapat menerbangkan astronot ke Mars dalam waktu singkat | Mars

NASA telah mengungkapkan rencana untuk menguji roket bertenaga nuklir yang akan menerbangkan astronot ke Mars dalam waktu sangat cepat.

Badan tersebut telah bermitra dengan Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan (Darpa) pemerintah AS untuk mendemonstrasikan mesin roket termal nuklir di luar angkasa pada awal 2027, demikian diumumkan Selasa.

Tujuan dari proyek ini adalah untuk mengembangkan terobosan sistem propulsi untuk perjalanan ruang angkasa yang berbeda secara signifikan dari sistem kimia yang telah berlaku sejak awal era peroketan modern. hampir satu abad yang lalu.

“Gunakan rudal termal nuklir memungkinkan waktu transit lebih cepat dan mengurangi risiko astronot,” kata NASA dalam siaran pers.

“Menurunnya waktu transit adalah komponen kunci untuk misi berawak Marskarena perjalanan yang lebih lama membutuhkan lebih banyak aksesori dan sistem yang lebih kuat.”

Manfaat tambahan, menurut badan tersebut, akan meningkatkan kapasitas muatan sains dan kinerja yang lebih tinggi untuk instrumentasi dan komunikasi.

Nasa, itu berhasil menguji kapal luar angkasa Artemis era barunya tahun lalu sebagai batu loncatan kembali ke bulan dan ke Mars, memiliki harapan untuk mendaratkan manusia di planet merah sekitar tahun 2030-an bulan ke mars Program.

Dengan teknologi saat ini, kata NASA, perjalanan sejauh 300 mil ke Mars akan dimungkinkan memakan waktu sekitar tujuh bulan. Insinyur belum tahu berapa banyak waktu yang bisa dihemat dengan menggunakan teknologi nuklir, tetapi Bill Nelson, administrator NASA, mengatakan itu akan memungkinkan pesawat ruang angkasa dan manusia melakukan perjalanan ke luar angkasa dengan kecepatan rekor.

“Dengan menggunakan teknologi baru ini, astronot dapat melakukan perjalanan masuk dan keluar ruang angkasa lebih cepat dari sebelumnya – keterampilan penting dalam mempersiapkan misi berawak ke Mars,” kata Nelson.

READ  SpaceX menyelesaikan peluncuran dan pendaratan kedua Falcon 9 dalam 15 jam

Sistem propulsi nuklir-listrik menggunakan propelan jauh lebih efisien daripada roket kimia, tetapi menghasilkan daya dorong yang kecil, kata agensi.

Reaktor menghasilkan listrik yang secara positif mengisi propelan gas seperti xenon atau kripton dan mendorong ion keluar melalui pendorong yang mendorong pesawat ruang angkasa ke depan.

Melalui penggunaan daya dorong rendah yang efisien, sistem propulsi elektrik nuklir mempercepat pesawat ruang angkasa untuk waktu yang lama dan dapat menggerakkan misi Mars untuk sebagian kecil propelan sistem daya dorong tinggi.

Dalam keterangannya, Direktur Darpa Dr. Stefanie Tompkins mengatakan, kesepakatan tersebut merupakan perpanjangan dari kerjasama yang sudah terjalin antar lembaga.

“Darpa dan NASA memiliki sejarah panjang kolaborasi yang bermanfaat dalam memajukan teknologi untuk tujuan kita masing-masing, mulai dari roket Saturn V yang membawa manusia ke bulan untuk pertama kalinya, hingga pemeliharaan robotik dan pengisian bahan bakar satelit,” kata Anda.

“Ruang sangat penting untuk perdagangan modern, penemuan ilmiah, dan keamanan nasional. Kemampuan untuk membuat lompatan dalam teknologi luar angkasa… akan sangat penting untuk mengangkut material ke Bulan dengan lebih efisien dan cepat, dan akhirnya manusia ke Mars.”

Misi Artemis 2 NASA, yang akan mengirim manusia mengelilingi bulan untuk pertama kalinya dalam lebih dari setengah abad, dijadwalkan pada tahun 2024. Misi Artemis 3 berikutnya, yang bisa datang tahun depan, akan mendaratkan astronot, termasuk wanita pertama, di permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak 1972.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.