NASA Penghargaan Kontrak Ruang Angkasa dan Bulan Berikutnya – Penerbangan Luar Angkasa Sekarang

CERITA UNTUK BERITA CBS & DIGUNAKAN DENGAN IZIN

Ilustrasi seniman tentang dua anggota kru berpakaian jas yang bekerja di permukaan bulan. Yang di latar depan mengambil batu untuk diperiksa sementara yang lain memotret titik pengumpulan di latar belakang. Kredit foto: NASA

Pakaian antariksa generasi berikutnya, yang dibutuhkan oleh astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan oleh pejalan kaki di bulan dalam program Artemis, akan disediakan oleh dua perusahaan yang bersaing untuk kontrak senilai hingga $ 3,5 miliar hingga 2034, pejabat NASA mengumumkan pada hari Rabu.

Perusahaan yang berbasis di Houston, Axiom Space dan tim yang dipimpin oleh Collins Aerospace, keduanya akan mengembangkan setelan untuk digunakan di “lingkungan relatif” — di ruang vakum termal di Bumi atau di luar angkasa di dalam pesawat atau di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional — di 2025 jangka waktu diuji. sebelum pendaratan pertama Artemis yang direncanakan di bulan.

NASA akan mengevaluasi kinerja dan memilih satu atau keduanya sesuai desain untuk pengembangan lebih lanjut dan penggunaan operasional.

“Secara teoritis, satu perusahaan dapat memenangkan semuanya,” kata Lara Kearney, manajer Program Aktivitas Ekstravehicular dan Mobilitas Permukaan Manusia di Johnson Space Center. “Jadi kita akan keluarkan tugas, kita akan bertanding, kita akan evaluasi. Kami juga perlu memahami ketersediaan dana kami.”

Dia menggambarkan struktur kontrak sebagai “sangat fleksibel” dengan nilai agregat maksimum $3,5 miliar.

“Sulit hari ini untuk mengatakan dengan tepat bagaimana kontrak itu akan dilaksanakan,” katanya. “Tapi itu disengaja dan disengaja karena kami ingin cukup fleksibel untuk dapat membuat keputusan itu saat kami melihat bagaimana perusahaan-perusahaan ini berkembang.”

Para pejabat menolak untuk mengatakan berapa banyak yang akan diterima masing-masing perusahaan di bawah kontrak baru.

Pakaian antariksa NASA saat ini, yang dikenal sebagai Extravehicular Mobility Unit, atau EMU, adalah desain berusia puluhan tahun yang, baru-baru ini Maret, mengalami masalah dengan simpanan air pendingin yang berpotensi berbahaya di helm astronot. Spacewalks saat ini ditahan sampai insiden baru-baru ini diselesaikan.

READ  Mega Tsunami berpotensi merobohkan kawasan ini

Eksekutif NASA yakin bahwa para insinyur akan mengidentifikasi masalah dan menerapkan perbaikan, dan pakaian itu diharapkan tetap digunakan di stasiun ruang angkasa sampai penggantinya disertifikasi aman untuk digunakan.

Tujuan dari kontrak Exploration Extravehicular Activity Services (xEVAS) adalah untuk mengganti setelan era ulang-alik yang sudah tua dengan setelan yang berbagi penyangga kehidupan dan sistem lain dengan versi yang dapat dikenakan oleh pejalan kaki di bulan.

Kedua setelan itu akan memiliki teknologi komunikasi dan komputer mutakhir, serta sistem pendukung kehidupan bersama dengan cadangan yang lebih kuat untuk keadaan darurat. Versi bulan juga akan menampilkan peningkatan mobilitas untuk berjalan-jalan dan membungkuk dan membungkuk kembali di medan gravitasi pada permukaan yang tidak rata.

Apakah Axiom dan Collins mengembangkan desain setelan yang sama untuk kedua tujuan atau dua desain yang sama sekali berbeda terserah para insinyur.

“Persyaratan untuk setelan di orbit rendah Bumi di stasiun luar angkasa dan setelan di permukaan bulan tidak berbeda secara signifikan, terutama untuk sistem pendukung kehidupan,” kata Kearney.

“Perbedaannya benar-benar dalam pakaian bertekanan, perbedaan antara tidak berbobot di stasiun luar angkasa dan berjalan di bulan di mana Anda membutuhkan semua mobilitas. Pada dasarnya, persyaratannya umumnya sama. Tapi kami tidak mendikte mereka bahwa itu akan menjadi satu setelan, dua setelan atau apa pun.”

Dan Burbank, mantan astronot dan penjelajah ruang angkasa veteran yang sekarang bekerja dengan Collins Aerospace, mengatakan bahwa dalam gayaberat mikro di luar stasiun ruang angkasa, “Anda bisa mengenakan pakaian seberat 350 pon dan itu bukan halangan. Bahkan, menurut beberapa perkiraan, itu bahkan mungkin menjadi platform yang lebih stabil.”

READ  Roket jahat yang hampir menabrak bulan berasal dari China, bukan SpaceX, kata para ahli

“Tapi di lingkungan planet, ada bahaya tersandung dan permukaan yang tidak mulus untuk dipindahkan,” katanya. “Jadi kami ingin memiliki tubuh bagian bawah yang memungkinkan kebebasan bergerak yang cukup bagi anggota kru untuk berjalan secara alami seperti yang mereka lakukan di planet Bumi.”

Mike Suffredini, mantan manajer program stasiun luar angkasa NASA dan sekarang CEO Axiom Space, mengatakan tujuannya adalah “untuk memastikan pakaian itu semirip mungkin.”

“Yang lain yang belum disebutkan adalah debu,” katanya. “Debu adalah masalah besar di bulan, dan itu salah satu hal yang tidak perlu Anda khawatirkan di lingkungan gayaberat mikro. Tapi itu masalah besar, besar di permukaan.”

Sebagai bagian dari program Artemis, NASA berencana untuk meluncurkan uji terbang tak berawak pertama akhir tahun ini dan mengirim kapsul kru Orion melintasi bulan dan kembali. Uji terbang berawak diharapkan pada 2024, diikuti oleh pendaratan pertama di dekat kutub selatan bulan pada pertengahan hingga akhir 2025.

Pakaian luar angkasa baru telah lama dianggap sebagai penentu kecepatan dalam garis waktu Artemis, dan NASA mulai mengembangkan pakaian canggih yang dikenal sebagai xEMU beberapa tahun yang lalu. Badan tersebut akhirnya memutuskan untuk menyerahkan pekerjaan tersebut ke sektor swasta, dan tahun lalu mengajukan permintaan informasi yang mengarah pada pemberian kontrak pada hari Rabu.

“Adalah keuntungan memiliki dua perusahaan,” kata Kearney. “Ini memberi kami beberapa redundansi saat kami bergerak maju. … Itu menjaga kompetisi di sistem kami, yang juga merupakan tujuan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.