NASA merilis rekaman ‘catatan terendah di alam semesta’ dari dalam lubang hitam

apa artinya lubang hitam terdengar seperti? Mereka biasanya terdengar sangat mengancam dalam film-film fiksi ilmiah, tetapi pada kenyataannya itu anehnya seperti musik synthesizer.

NASA telah merilis “sonifikasi” baru. gelombang dari lubang hitam di pusat gugus galaksi Perseus.

Ini telah dikaitkan dengan suara sejak tahun 2003, karena para astronom menemukan bahwa gelombang tekanan yang dipancarkan oleh lubang hitam menyebabkan riak di gas panas cluster yang dapat diterjemahkan ke dalam catatan – terendah di alam semesta.

Nada yang dikeluarkan adalah nada yang tidak dapat didengar manusia sekitar 57 oktaf di bawah C tengah.

Sekarang sonifikasi baru membawa lebih banyak nada ke mesin suara lubang hitam ini.

Lanjut membaca: Para ilmuwan memperingatkan bahwa batu luar angkasa yang berbahaya bisa bersembunyi di hujan meteor

Di satu sisi, sonifikasi ini tidak seperti sebelumnya (1, 2, 3, 4) karena menangkap kembali gelombang suara aktual yang terdeteksi dalam data dari Chandra X-ray Observatory milik NASA.

Kesalahpahaman umum bahwa tidak ada suara di ruang angkasa berasal dari fakta bahwa sebagian besar ruang pada dasarnya adalah ruang hampa, tidak menawarkan media bagi gelombang suara untuk merambat.

Gugus galaksi, di sisi lain, mengandung gas berlimpah yang menyelimuti ratusan atau bahkan ribuan galaksi di dalamnya dan menyediakan media untuk perambatan gelombang suara.

Dalam sonifikasi baru Perseus ini, gelombang suara yang sebelumnya diidentifikasi oleh para astronom diekstraksi dan dibuat terdengar untuk pertama kalinya.

Gelombang suara diekstraksi dalam arah radial, yaitu dari pusat ke luar.

Lanjut membaca: Meteor besar meledak di langit di atas Derby

Sinyal tersebut kemudian disintesis ulang ke dalam rentang pendengaran manusia dengan meningkatkannya 57 dan 58 oktaf di atas nada aslinya. A

READ  Peringatan mendesak saat kasus flu burung ditemukan di Rushcliffe

Dengan kata lain, mereka terdengar 144 triliun dan 288 triliun kali lebih tinggi dari frekuensi aslinya.

Pada citra visual data ini, warna biru dan ungu keduanya menunjukkan data sinar-X yang diambil dari Chandra.

Bagian paling terang dari gambar sesuai dengan bagian paling keras dari sonifikasi, di mana para astronom menemukan lubang hitam 6,5 miliar massa matahari yang dicitrakan EHT.

Sonifikasi lebih lanjut dari data astronomi serta informasi tambahan tentang prosedur dapat ditemukan di bawah “Situs web Universe of Sound

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.