NASA, LAPAN meluncurkan probe ozon dari lokasi Indonesia

Naik, naik dan … turun lagi! Pada 27 Januari, para ilmuwan meluncurkan balon cuaca di sebuah pulau di Indonesia dengan probe ozon – instrumen yang mengukur ozon di lapisan atmosfer bumi. Penyelidik ozon mengumpulkan data berharga yang dapat digunakan para ilmuwan untuk memahami atmosfer bumi, meningkatkan prediksi kualitas udara, dan memvalidasi pengukuran satelit.

Badan antariksa Indonesia LAPAN dan NASA menandatangani kesepakatan pada November 2020 untuk melanjutkan peluncuran wahana ozon dari Observatorium Watukosek di pulau Jawa, Indonesia. Proyek SHADOZ NASA (Southern Hemisphere Additional OZonesondes) memasok probe ozon dan memulainya bekerja sama dengan ilmuwan LAPAN di Jawa. Ini adalah peluncuran wahana ozon pertama di situs tersebut sejak 2013, dan para ilmuwan sangat bersemangat untuk melihat bagaimana ozon atmosfer di atas area ini mungkin telah berubah sejak saat itu.

Sekitar 90% ozon atmosfer berada di stratosfer, lapisan atmosfer yang membentang setinggi sekitar 10 hingga 31 mil di dekat daerah tropis. 10% sisanya berada di lapisan yang paling dekat dengan permukaan bumi, yaitu troposfer. Ozon stratosfer melindungi bumi dari radiasi ultraviolet matahari. Namun demikian, ozon di troposfer merupakan pencemar udara.

NASA sudah memiliki satelit yang mengukur ozon di atmosfer bumi dari luar angkasa, termasuk Ozone Monitoring Instrument (OMI) di atas satelit Aura NASA, yang diluncurkan pada tahun 2004. Namun, teknik yang digunakan satelit untuk mengukur ozon tidak dapat mendeteksi perubahan ozon di atmosfer yang paling dekat dengan permukaan bumi.

“Satelit harus melihat melalui dinding besar ozon stratosfer untuk melihat ozon di dekat permukaan,” kata Ryan Stauffer, peneliti NASA dan University of Maryland di SHADOZ. Program penyelidikan ozon SHADOZ dilakukan di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

READ  Burung gagak dikenal menakutkan dan sangat cerdas: Okezone Techno

Di sinilah probe ozon berperan. Saat balon naik, probe ozon mengukur ozon setiap 100 meter dan memberikan gambaran vertikal distribusi ozon di atmosfer kepada para ilmuwan. Instrumen yang terpasang pada setiap balon merekam informasi meteorologi seperti suhu, tekanan dan kecepatan angin serta nilai ozon.

Sebagai bagian dari proyek SHADOZ, NASA bekerja dengan staf internasional untuk meluncurkan probe ozon dari 14 lokasi di wilayah khatulistiwa dan belahan bumi selatan dengan garis lintang rendah dan untuk membuat data ini tersedia untuk umum. Stasiun Watukosek di Indonesia adalah salah satu dari sembilan stasiun asli tempat proyek dimulai pada tahun 1998, tetapi tidak dimulai pada tahun 2013.

Udara di atas stasiun ini sangat sensitif terhadap kebakaran akibat peristiwa El Nino dan letusan gunung berapi, yang merusak ozon stratosfer. Letusan gunung berapi mengeluarkan sulfur dioksida, yang diubah menjadi aerosol perusak ozon di atmosfer. Situs ini juga dekat Surabaya, ibu kota Jawa Timur dan rumah bagi hampir 10 juta orang.

“Setiap stasiun memiliki beberapa sifat unik yang membuat fluktuasi ozon alami dan peristiwa yang tidak biasa berbeda,” kata Anne Thompson, ahli kimia atmosfer dan ilmuwan utama untuk proyek SHADOZ NASA.

Misalnya, tim di stasiun Watukosek mengharapkan efek urbanisasi di wilayah tersebut, B. Peningkatan ozon troposfer – juga dikenal sebagai kabut asap – di dekat stasiun.

“Setelah delapan tahun akan sangat menarik untuk melihat bagaimana hal-hal bisa berubah,” kata Stauffer. LAPAN memiliki data ozon dari stasiun Watukosek dari awal 1990-an. “Membandingkan data paling awal kami dengan kumpulan data baru akan menunjukkan perbedaan alami dan dampak manusia setelah hampir 30 tahun,” kata Ninong Komala, anggota staf LAPAN di Jawa.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA menyentuh permukaan asteroid untuk mengambil sampel

tautan serupa

Proyek OZonesondes tambahan di belahan bumi selatan

Berita Pengamatan Bumi – Pemasok, Teknologi dan Aplikasi



Terima kasih telah hadir;

Kami membutuhkan bantuan Anda. Jaringan berita SpaceDaily terus berkembang, tetapi pendapatan tidak pernah sesulit ini untuk dipertahankan.

Dengan meningkatnya pemblokir iklan dan Facebook, aliran pendapatan tradisional kami dari iklan jaringan berkualitas tinggi terus menurun. Dan tidak seperti banyak situs berita lainnya, kami tidak memiliki paywall – dengan nama pengguna dan kata sandi yang mengganggu.

Pelaporan kami membutuhkan waktu dan upaya untuk menerbitkan 365 hari setahun.

Jika Anda merasa halaman berita kami informatif dan berguna, Anda harus mempertimbangkan untuk menjadi pendukung tetap atau memberikan kontribusi satu kali untuk saat ini.


Pendukung bulanan SpaceDaily
$ 5 + ditagih setiap bulan


Kontributor SpaceDaily

Ditagih $ 5 sekali

Kartu kredit atau Paypal




PENGAMATAN BUMI
Jaringan yang didanai NASA melacak naik turunnya polutan yang menghabiskan lapisan ozon baru-baru ini

Greenbelt MD (SPX), 18 Februari 2021

Kebangkitan emisi polutan perusak ozon yang berumur pendek di China timur tidak akan secara signifikan menunda pemulihan lapisan pelindung “tabir surya” bumi, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan 10 Februari di Nature. Ozon stratosfer, juga dikenal sebagai lapisan ozon bumi, melindungi kita dari sinar UV matahari yang berbahaya. Senyawa seperti CFC-11 (triklorofluorometana, juga dikenal sebagai Freon-11), bahan kimia yang dulunya dianggap aman dan banyak digunakan sebagai zat pendingin dan … baca lebih lanjut


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *