Mungkin ada lebih banyak air di Mars daripada yang diperkirakan sebelumnya, tetapi itu bisa membeku

Seberapa pentingkah keberadaan air cair?

Sekarang dipercaya secara luas bahwa Mars mengandung volume air yang relatif besar.

Namun, permukaan planet ini sangat dingin sehingga air ini hanya ada sebagai es.

Agar kehidupan ada di sebuah planet, banyak ilmuwan percaya bahwa sangat penting bagi dunia untuk memiliki air cair.

Sejak teknologi memungkinkan umat manusia untuk melihat Mars secara detail, manusia telah mencari petunjuk bahwa ada air di planet merah.

Apakah air sebelumnya mengalir di permukaan Mars?

Misi Mariner 9 menemukan bukti erosi air di dasar sungai dan ngarai, serta bukti front cuaca dan nebula di Mars pada tahun 1971.

Kemudian misi pengorbit Viking, pertama kali diluncurkan pada tahun 1975, mengungkapkan lebih banyak detail tentang bagaimana air mengalir di permukaan dan lembah yang diukir.

Selama beberapa dekade, beberapa penelitian meneliti keberadaan air cair. Pada tahun 2000, bukti pertama air cair ditemukan di Mars.

Ada anggapan bahwa parit-parit di permukaan planet pasti terbentuk oleh air yang mengalir.

Para ilmuwan mengutip puing-puing dan endapan lumpur yang tertinggal sebagai bukti bahwa air yang bergerak ada di beberapa titik dalam sejarah Planet Merah.

Namun, pembentukan saluran ini diperdebatkan dengan hangat di tahun-tahun berikutnya.

Bukti es dalam sampel geologis dari Mars

Spirit and Opportunity, penemu kembar, menemukan bukti adanya air yang terperangkap di bebatuan pada tahun 2007 ketika salah satu roda Spirit pecah dan melahap sepotong batu.

Analisis lapisan kaya silika yang ditemukan di goresan menunjukkan bahwa itu terbentuk dengan adanya air cair.

Pada tahun 2008, pendarat Phoenix mengumpulkan sampel geologis yang menghilang setelah beberapa hari.

Para ilmuwan mengira ini adalah potongan-potongan es. Penilaian ini dikonfirmasi ketika pendarat kemudian menemukan uap air dalam sampel.

READ  Universitas mengidentifikasi 65 orang dalam jejak kontak COVID-19

Pada tahun 2012, Curiosity meliuk-liuk melintasi lantai Mars kuno saat memeriksa serangkaian batuan yang telah terpapar air cair miliaran tahun yang lalu.

Pada tahun 2012, Curiosity (foto) meliuk-liuk melintasi lantai Mars kuno saat memeriksa serangkaian batu yang terpapar air cair miliaran tahun yang lalu.

Garis kemiringan yang berulang dan perdebatan menyebabkannya

Ciri-ciri yang dikenal sebagai Recurring Slope Lineae (RSL) pertama kali diidentifikasi pada tahun 2011.

Garis-garis gelap ini mengisi wilayah Mars dengan kemiringan yang kuat.

Para peneliti berspekulasi bahwa ini mungkin disebabkan oleh aliran air cair yang terputus-putus di pantai curam planet ini.

Pada Juni 2013, Curiosity menemukan bukti kuat bahwa air yang cukup baik untuk diminum pernah mengalir di Mars. Pada bulan September tahun yang sama, bola dunia pertama yang dianalisis oleh Curiosity menunjukkan bahwa bahan-bahan halus di permukaan planet ini mengandung dua persen berat air.

Pada 2015, NASA mengklaim telah menemukan bukti pertama adanya air cair di Mars saat ini.

Badan antariksa itu mengatakan Mars Reconnaissance Orbiter (MRO) memberikan bukti terkuat bahwa air cair mengalir sebentar-sebentar di Mars hari ini.

Pada 2017, NASA mengeluarkan pernyataan lain yang menegur temuan awalnya.

Ciri-ciri yang dikenal sebagai Recurring Slope Lineae (RSL) pertama kali diidentifikasi pada tahun 2011 (foto).  Garis-garis gelap ini mengisi wilayah Mars dengan kemiringan yang kuat.  Para peneliti berspekulasi bahwa ini mungkin disebabkan oleh aliran air cair yang terputus-putus

Ciri-ciri yang dikenal sebagai Recurring Slope Lineae (RSL) pertama kali diidentifikasi pada tahun 2011 (foto). Garis-garis gelap ini mengisi wilayah Mars dengan kemiringan yang kuat. Para peneliti berspekulasi bahwa ini mungkin disebabkan oleh aliran air cair yang terputus-putus

Dikatakan bahwa struktur gelap yang melandai terjal di planet merah ini sebenarnya adalah arus berbutir, dengan butiran pasir dan debu meluncur menuruni bukit dan membentuk garis-garis gelap, bukannya tanah yang digelapkan oleh air yang merembes.

READ  Para astronom menemukan bintang raksasa yang berkedip di dekat jantung Bima Sakti | tempat

Gambar dari MRO menunjukkan bahwa garis-garis hanya ada di lereng yang cukup curam untuk butiran kering turun, seperti yang terjadi di sisi bukit pasir aktif.

Sekali lagi pada tahun 2017, para ilmuwan memberikan perkiraan terbaik air di Mars, mengklaim bahwa itu pernah mengandung lebih banyak H2O cair daripada Samudra Arktik – dan planet ini menahan lautan itu selama lebih dari 1,5 miliar tahun.

Hasilnya menunjukkan bahwa ada cukup waktu dan air di Mars untuk berkembang, tetapi selama 3,7 miliar tahun terakhir, Planet Merah telah kehilangan 87 persen airnya – permukaannya tandus dan kering.

Danau bawah tanah

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science, para peneliti ESO kini telah menemukan bukti nyata pertama adanya air cair di Mars.

Menggunakan gambar radar dari probe Mars Express, tim ESO menemukan danau bawah tanah sepanjang 12 mil yang diisi dengan air cair.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *