Mulut Katak, Burung Paling Instagramable di Dunia, Peneliti Temukan | Burung-burung

Jika ada yang bertanya apa yang akan menjadi burung paling ‘Instagrammable’ di dunia, mulut katak – yang tujuan estetika utamanya adalah agar terlihat seperti cabang pohon bergerigi – tidak mungkin ada di depan. Plan.

Tapi tampaknya sains mengatakan sebaliknya, dengan penduduk asli Australia dan Asia Tenggara yang tampak acak-acakan itu menempati posisi pertama dalam penelitian oleh Rumah Sakit Universitas Jerman di Jena, yang bertujuan untuk melihat spesies burung mana yang berkuasa tertinggi. Menguasai aplikasi berbagi foto.

Izinkan konten Instagram?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum memuat apa pun, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik “Otorisasi dan lanjutkan”.

Pembelajaran, diterbitkan minggu lalu oleh peneliti Jerman Dr Katja Thömmes dan Dr Gregor Hayn-Leichsenring, mulai menganalisis hampir 30.000 foto burung dari sembilan akun Instagram fotografi unggas populer, menggunakan algoritme untuk menyimpan foto yang paling menarik “suka” pada foto tersebut. . platform berbagi.

Seperti yang disarankan oleh ringkasan studi, tujuannya sederhana: mempelajari “apa yang membuat foto burung menjadi indah?”.

Tetapi bahkan para peneliti mengakui bahwa mulut katak adalah “pemenang yang mengejutkan” untuk kategori “burung paling estetis di Instagram”.

Izinkan konten Instagram?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum memuat apa pun, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik “Otorisasi dan lanjutkan”.

Pembaca Guardian mungkin tidak begitu terkejut dengan hasilnya, memilih Maw of the Tawny Frog kedua dalam survei Bird of the Year 2019.

Frogmouths sering disalahartikan sebagai burung hantu, meskipun mereka sedikit berbagi keanggunan mereka yang agung. Burung gempal dan kusut memiliki mata kuning yang tajam dan paruh bengkok yang lebar, yang menjadi nama mereka.

Menurut Bushland Heritage Australia, nama ilmiah untuk mulut katak kuning kecoklatan, Podargus strigoides, merupakan kombinasi dari nama spesies strigoid, artinya burung hantu, dan penurunan, yang berasal dari kata Yunani untuk asam urat.

Mengapa? Karena kaki kecil yang tergores membuat mereka “berjalan seperti orang encok”. Pengguna Instagram jarang tertarik pada estetika glamor tradisional.

Ribuan corella menyerbu jalanan pinggiran kota Australia - vidéo
Ribuan corella menyerbu jalanan pinggiran kota Australia – vidéo

Namun, menggunakan algoritma yang dikembangkan oleh Thömmes yang memberikan setiap foto a Daya tarik estetika gambar skor, burung yang tampak prasejarah ini keluar di atas.

“Pemenang yang mengejutkan dari peringkat ini adalah mulut katak, yang tampaknya menjadi masalah keadilan puitis, karena burung nokturnal dengan fitur wajah yang sangat berbeda ini pernah disebut sebagai ‘burung paling tidak bahagia di dunia’,” kata penelitian tersebut. , mengacu pada artikel di Nature Australia pada tahun 2004.

“Mulut katak membawa elemen kejutan karena tidak seperti burung lainnya, dengan fitur wajah yang hampir antropomorfik,” kata Thömmes kepada The New York Times.

“Saya harus mengakui bahwa saya sendiri sangat menyukai burung nokturnal ini.

Dalam salah satu laporan yang lebih pedas, para peneliti mengatakan bahwa “peringkat keluarga burung menunjukkan bahwa skor IAA tidak selalu terkait dengan keindahan burung yang digambarkan.”

“Agaknya minat, keistimewaan, dan konteks situasional semuanya berperan dalam daya tarik estetika foto burung bagi pengamat manusia.”

Izinkan konten Instagram?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum memuat apa pun, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik “Otorisasi dan lanjutkan”.

Setelah mulut katak muncul sejumlah merpati warna-warni dengan bulu dekoratif. Turaco zamrud juga sangat tinggi, dengan mahkotanya dari bulu hijau cerah berbentuk mohawk, diikuti oleh burung hoopoe, burung Afrika dengan garis-garis hitam dan putih yang mencolok, paruh panjang dan gaya rambut punk yang sama mengesankannya.

Di bagian paling bawah terdapat sandpiper dan tiram yang ditangkupkan, yang menurut peneliti mungkin disebabkan oleh fakta bahwa spesies tersebut sering digambarkan “memakan cacing dan kerang”. Bangau dan burung nasar juga termasuk yang paling diabaikan di Instagram.

Skor IAA bekerja dengan mengambil jumlah suka absolut dari sebuah postingan, lalu mempertimbangkan ukuran akun dan berapa lama postingan tersebut dipublikasikan. Ini kemudian menghasilkan jumlah suka yang “diharapkan” yang “harus” diterima pesan dan menilai itu berdasarkan persentase suka yang diterima di atas atau di bawah.

Mulut katak griffon rata-rata 19, memimpin dengan selisih yang lumayan, sementara di ujung yang lain, sandpiper menerima minus 23.

Peneliti Hayn-Leichsenring mengatakan kepada New York Times bahwa idenya adalah menggunakan skor IAA Thömmes untuk menentukan peringkat foto burung.

“Saya pikir metode ini, skor IAA, akan menjadi alat yang hebat untuk mempelajari foto burung dalam hal daya tarik estetika dan memberi tahu orang burung mana yang paling fotogenik,” katanya.

“Atau mungkin, saya hanya bertanya-tanya mengapa tidak ada yang menyukai foto burung saya sendiri.”

READ  Militer India menangkap tentara Cina di Ladakh, pasukan negara Bollywood melakukannya meskipun musuh ada di tangan mereka - Semua Halaman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *