M&S mungkin menutup beberapa toko Prancis karena penundaan rantai pasokan karena Brexit | Marks & Spencer

Marks & Spencer dapat menutup beberapa toko Prancisnya setelah kontrol perbatasan Brexit yang baru berarti mereka berjuang untuk menjaga rak tetap penuh.

Pengecer jalan raya telah berteriak-teriak tentang itu masalah rantai pasokan besar Itu telah terjadi sejak Inggris meninggalkan blok perdagangan, dengan penundaan lama yang mengakibatkan banyak makanan rusak dan celah di rak.

Di musim panas, ketua M&S Archie Norman mengeluh bahwa peraturan “Bizantium” berarti hanya dua pertiga dari sandwich yang masuk ke toko. Sebagian besar dari mereka hanya memiliki umur simpan 48 jam, sehingga mereka dapat membuat penundaan yang singkat menjadi tidak dapat dijual.

M&S meninggalkan benua dengan memalukan pada tahun 2001 ketika menutup atau menjual toko di sejumlah negara, termasuk Perancis. Itu akan kembali ke Prancis satu dekade kemudian dengan banyak keriuhan. Steve Rowe, CEO-nya, telah mencoba untuk fokus pada peningkatan bisnisnya di Inggris dan menyerahkan operasi cabang-cabangnya di luar negeri kepada mitra waralaba.

Tinjauan tersebut mempertanyakan masa depan 20 toko, sebagian besar di Paris, menurut Sunday Mail, yang pertama kali melaporkan cerita tersebut. Sejauh mana penutupan belum jelas, dengan keputusan akhir kemungkinan akan bergantung pada komitmen dari dua pemegang waralaba Prancis, kata laporan itu.

Analis menyarankan agar M&S di Perancis dapat beralih ke formula yang baru-baru ini diperkenalkan di toko Ceko, yang menghapus semua bahan makanan segar dan dingin dari rak dan menggantinya dengan rentang yang diperluas dengan masa simpan yang lebih lama.

M&S menolak mengomentari kemungkinan penutupan toko, tetapi mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Mengingat peraturan bea cukai yang baru, kami mengambil langkah tegas untuk menyetel kembali operasi kami di Eropa dan telah membuat perubahan pada ekspor makanan ke Republik Ceko. Kami menjalankan bisnis waralaba di Prancis dan sedang meninjau model dengan dua mitra kami.”

READ  IHSG hari ini memiliki opsi untuk berada di bawah tekanan, sebaiknya akumulasi saham berikut ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *