MotoGP Indonesia: Binder: Kedelapan ‘seperti menang’ setelah gangguan ketinggian pengendaraan | MotoGP

Pembalap Afrika Selatan, yang finis kedua di pembuka musim di Qatar, lolos keempat di lintasan kering tetapi juga merupakan pebalap basah yang terkenal, setelah menang di lintasan hujan di Red Bull Ring tahun lalu.

Namun kontrol ketinggian pengendaraan pada RC16-nya mulai gagal sejak awal.

“Saya sangat kecewa karena saya merasa baik sepanjang akhir pekan, terutama pada ban basah,” kata Binder. “Sesuatu terjadi pada pengukur tinggi badan saya setelah start.

“Setiap kali saya mengerem, itu muncul. Saya berputar, melepaskan rem dan jatuh kembali.

“Mengingat saya finis di urutan kedelapan, saya pikir ini adalah kemenangan. Jika itu adalah balapan kering, tidak ada yang bisa saya lakukan [wet]kami sangat beruntung dan berhasil mencapai finish.

“Secara umum saya senang. Saya berhasil membawa pulang motor, yang sangat sulit. Itu tidak berputar ketika penyesuaian ketinggian diturunkan. Kami harus mencari tahu apa yang terjadi dan memastikan itu tidak terjadi.” lagi.”

Perdebatan saat ini sedang berlangsung antara pabrikan MotoGP dan Dorna tentang masa depan perangkat ketinggian kendaraan.

Di masa lalu, beberapa tim telah menonaktifkan sistem holeshot/ride height mereka dalam kondisi basah karena gaya pengereman yang lebih rendah (diperlukan untuk mengatur ulang sistem) dan kurangnya grip (bukan wheelies) yang merupakan batas terbesar untuk akselerasi .

Terlepas dari kendala ketinggian pengendaraan, Binder berjuang keras ke depan sekelompok besar pengendara yang berjuang untuk tempat kedelapan, termasuk adiknya dan rookie MotoGP Darryn, yang menikmati perjalanan brilian di RNF Yamaha.

“Saya sangat senang ketika saudara saya datang!” kata pengikat. “Saya duduk di belakang Marini hanya mencoba bertahan dan melewati balapan tanpa menabrak. Ketika seluruh kelompok ini tiba dan mulai berkelahi

READ  UEA dan Indonesia mengatakan kesepakatan perdagangan bisa ditandatangani bulan depan

“Saya seperti, ‘Oke, saya sudah sejauh ini dan saya tidak akan mendapatkan poin!’ Saya melakukan yang terbaik dengan apa yang saya miliki. Tetapi sangat keren melihat saudara laki-laki saya. Dia mengendarai dengan sangat baik dalam kondisi ini. Saya sangat bangga padanya. Sangat keren melihatnya di 10 besar untuk dilihat.”

Meskipun kesulitan, Binder tetap berada di urutan kedua di Kejuaraan Dunia dan sekarang hanya dua poin di belakang pemimpin gelar awal Enea Bastianini (Ducati), yang hanya berada di urutan ke-11 di Mandalika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.