Modul ISS Rusia Pirs akan dijatuhkan, mirip dengan minat Moskow di stasiun luar angkasa • The Register

Badan antariksa Rusia menghabiskan akhir pekan dengan membawa modul ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan memutuskan untuk menghapus modul lainnya.

Modul yang diinginkan Moskow adalah Nauka, yang diluncurkan minggu lalu setelah beberapa dekade tertunda karena masalah dengan sistem propulsi, polusi tangki, dan kerusakan komponen.

Nauka dengan cepat menemukan lebih banyak Masalah karena sistem propulsi dan sensor dockingnya terbukti bermasalah.

Pusat Kontrol Misi Roscosmo membuat dua koreksi arah Jumat dan dua lagi di Sabtu dengan harapan mereka akan membawa modul tersebut ke ISS. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, akan ada lebih banyak luka bakar pada 27 Juli.

Bagaimanapun, Nauka tampaknya sedang dalam perjalanan. Itu bahkan terlihat dari halaman belakangnya oleh seorang fotografer luar angkasa.

Modul yang tidak diinginkan Moskow adalah Pirs, yang dipasang di ISS pada tahun 2001 tetapi sejak itu menjadi sedikit bobrok.

Jadi satu pernyataan yang dilestarikankata Roskosmos, keputusan untuk menunda dekomisioning modul Pirs didasarkan pada “data telemetri dan kebutuhan untuk menciptakan kondisi perkeretaapian yang optimal”. Tunduk pada perubahan lain, pemisahan fisik akan terjadi pada hari Senin, 26 Juli, dengan beberapa bagian struktur jatuh ke Samudra Pasifik pada pukul 14:51 UTC.

Para kosmonot di ISS menutup pintu transfer modul Pirs pada akhir pekan sebagai persiapan dan memeriksa intensitas tekanan. Modul ini ditambatkan ke port ISS di sisi bumi dan sedang menunggu untuk menjadi modul ISS permanen pertama yang dinonaktifkan dan sebagian besar terbakar ketika masuk kembali.

Masalah dengan Nauka mencerminkan komitmen Rusia yang menurun terhadap kerja sama luar angkasa internasional saat ini. Pada bulan Maret Rusia dan Cina tertanda kesepakatan yang tidak jelas untuk bertukar pengetahuan dan alat untuk pembangunan Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS) sendiri di kutub selatan bulan.

READ  5 Kerabat Dinosaurus dari Tyrannosaurus Rex, Tak Kalah Seram!

Pada bulan April, Roscosmos dikatakan Ia ingin membuka laboratorium sainsnya sendiri di orbit pada 2030, setelah memulai pembicaraan dengan NASA pada 2025 untuk keluar dari ISS. Tanggal tersebut sepenuhnya masuk akal karena perjanjian Kremlin untuk berpartisipasi dalam ISS berakhir pada 2024.

Pada bulan Juni, kepala ruang angkasa Rusia mengancam akan mundur dari ISS jika AS tidak mencabut sanksi. Penarikan itu akan mengakhiri 45 tahun kerja sama Rusia-AS di luar angkasa.

Stasiun ini bahkan dibagi menjadi dua bagian: satu Rusia, satu Amerika. Situasinya tampaknya menuju perceraian yang mungkin digambarkan beberapa orang sebagai sangat mengecewakan, dan kami bertanya-tanya komitmen lain apa yang mungkin dimiliki para pihak untuk proyek mereka bersama. Belum lagi apa jadinya kemitraan jika Nauka tidak mengakhiri perjalanannya.

Jack Wright Nelson, seorang peneliti hukum luar angkasa dari Fakultas Hukum Universitas Nasional Singapura, mengatakan Registri:

Adapun kewajiban hukum Rusia terhadap ISS, Nelson menyatakan tidak banyak. Dokumen kuncinya adalah kontrak antara mitra ISS dari tahun 1998, yang dilengkapi dengan berbagai letter of intent dan perjanjian implementasi.

“Sistem ini menetapkan bahwa setiap mitra mempertahankan kepemilikan dan kendali atas modulnya, tetapi juga membagi hak penggunaan berdasarkan kontribusi mereka ke ISS,” kata Nelson. Dia menambahkan bahwa kontribusi dapat berupa keuangan, perangkat keras, atau layanan seperti pengenalan dan pengisian ulang – yang nilainya bisa subjektif dan sulit untuk dihitung. Selain itu, terdapat budaya pertukaran yang kuat di dalam ISS, di mana para mitra saling bertukar hak penggunaan dan layanan satu sama lain.

Nelson menyimpulkan, “Docking yang sukses dengan Nauka akan memberi Roscosmos keuntungan orbital yang berharga dan mungkin lebih berpengaruh dan daya tawar dalam politik kompleks ISS.” ®

READ  Tulang membatu yang ditemukan di Israel mungkin milik orang-orang punah yang misterius | evolusi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *