Model lempeng tektonik baru menunjukkan bagaimana Bumi diatur sebagai benua super 2,8 juta tahun yang lalu

Model lempeng tektonik baru menunjukkan bagaimana Bumi diatur sebagai benua super 2,8 juta tahun yang lalu: Para ilmuwan berharap ini akan membantu memprediksi bahaya alam seperti gempa bumi dan gunung berapi

  • Model baru lempeng tektonik bumi akan membantu kita lebih memahami gempa bumi dan gunung berapi
  • Model mengatur benua seperti superbenua pertama Vaalbara
  • Vaalbara hancur sekitar 2,8 juta tahun yang lalu
  • Menggunakan desain ini memungkinkan para ilmuwan untuk memasukkan lebih banyak lempeng mikro
  • Ini memungkinkan mereka untuk “menjelaskan dengan lebih baik distribusi spasial dari 90 persen gempa bumi dan 80 persen gunung berapi selama 2 juta tahun terakhir.

Para ilmuwan telah membuat peta baru lempeng tektonik Bumi yang menunjukkan benua yang terorganisir seperti superbenua pertama, Vaalbara, yang pecah sekitar 2,8 juta tahun yang lalu.

Tim, yang dipimpin oleh University of Adelaide, percaya model yang diperbarui akan membantu lebih memahami bahaya alam seperti gempa bumi dan gunung berapi.

Lempeng tektonik adalah pergeseran bertahap benua di permukaan bumi yang menyebabkan gempa bumi dan letusan gunung berapi.

Dengan mundur jutaan tahun yang lalu, para ilmuwan dapat memasukkan lempeng mikro baru, seperti lempeng mikro Macquarie, yang terletak di selatan Tasmania, dan lempeng mikro Capricorn, yang memisahkan lempeng India dan Australia.

Ini memungkinkan mereka untuk “menjelaskan dengan lebih baik distribusi spasial dari 90 persen gempa bumi dan 80 persen gunung berapi selama dua juta tahun terakhir, sedangkan model yang ada hanya menangkap 65 persen gempa bumi,” kata Dr. Derrick Hasterok, Dosen di Departemen Ilmu Bumi di University of Adelaide, yang memimpin tim, dalam sebuah ekspresi.

READ  Para astronom menemukan struktur berputar terbesar yang diketahui di alam semesta

Gulir ke bawah untuk video

Para ilmuwan telah membuat peta baru lempeng tektonik Bumi yang menunjukkan benua yang terorganisir seperti superbenua pertama, Vaalbara, yang pecah sekitar 2,8 juta tahun yang lalu.

Untuk mendapatkan statistik ini, Hasterok dan timnya juga menambahkan informasi lebih rinci tentang batas zona deformasi: model sebelumnya menunjukkan ini sebagai area diskrit daripada zona luas.

“Perubahan terbesar pada model lempeng terjadi di Amerika Utara bagian barat, di mana batas dengan Lempeng Pasifik sering digambarkan sebagai sesar San Andreas dan Queen Charlotte,” kata Hasterok.

“Tapi batas yang baru ditetapkan jauh lebih lebar, sekitar 1500 km [932 miles]dari zona sempit yang ditarik sebelumnya.

“Perubahan besar lainnya terjadi di Asia Tengah. Model baru sekarang mencakup semua zona deformasi di utara India saat lempeng tersebut memasuki Eurasia.’

Ini memungkinkan mereka untuk “menjelaskan dengan lebih baik distribusi spasial dari 90 persen gempa bumi dan 80 persen gunung berapi selama dua juta tahun terakhir, sementara model yang ada (digambarkan) hanya menangkap 65 persen gempa bumi.”

Ini memungkinkan mereka untuk “menjelaskan dengan lebih baik distribusi spasial dari 90 persen gempa bumi dan 80 persen gunung berapi selama dua juta tahun terakhir, sementara model yang ada (digambarkan) hanya menangkap 65 persen gempa bumi.”

Terakhir kali model lempeng tektonik diperbarui adalah pada tahun 2003.

“Model pelat dapat digunakan untuk meningkatkan model risiko geohazard; Model orogeni membantu memahami sistem geodinamika dan memodelkan evolusi Bumi dengan lebih baik, dan model provinsi dapat digunakan untuk meningkatkan pencarian mineral,” kata Hasterok.

Sebuah studi terpisah yang diterbitkan pada tahun 2019 mendukung model baru, menemukan bahwa lempeng tektonik mulai terbentuk sekitar 2,5 miliar tahun yang lalu – tepat sebelum Vaalbara hancur.

Untuk menilai kapan lempeng tektonik Bumi terbentuk, ahli geologi Robert Holder dari Universitas Johns Hopkins di Baltimore dan rekan meneliti batuan metamorf dari 564 lokasi di seluruh dunia, yang berasal dari 3 miliar tahun yang lalu.

READ  Para astronom menemukan planet yang panas dan padat dengan waktu delapan jam setahun

Batuan metamorf terbentuk ketika jenis batuan lain – yang berasal dari sedimen atau yang didinginkan dari lava atau magma – diubah oleh suhu atau tekanan ekstrem.

Dengan mundur jutaan tahun yang lalu, para ilmuwan dapat memasukkan lempeng mikro baru, seperti lempeng mikro Macquarie, yang terletak di selatan Tasmania, dan lempeng mikro Capricorn, yang memisahkan lempeng India dan Australia.

Dengan mundur jutaan tahun yang lalu, para ilmuwan dapat memasukkan lempeng mikro baru, seperti lempeng mikro Macquarie, yang terletak di selatan Tasmania, dan lempeng mikro Capricorn, yang memisahkan lempeng India dan Australia.

Dengan menganalisis batuan ini, tim dapat menentukan kedalaman dan suhu di mana mereka terbentuk, dan mendapatkan gambaran aliran panas yang berubah di berbagai bagian kerak bumi — dan pada gilirannya, lempeng tektonik yang mendorongnya.

Penulis artikel dan ahli geologi Universitas Curtin Tim Johnson mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Beberapa ahli geologi percaya bahwa Bumi telah memiliki lempeng tektonik selama empat setengah miliar tahun keberadaannya.

“Sedangkan yang lain berpendapat bahwa lempeng tektonik muncul secara tiba-tiba sekitar satu miliar tahun yang lalu.

“Menggunakan analisis statistik sederhana dari suhu, tekanan, dan usia batuan metamorf, kami telah menunjukkan bahwa lempeng tektonik secara bertahap berevolusi selama 2,5 miliar tahun terakhir saat planet kita perlahan mendingin.”

Bumi bergerak di bawah kaki kita: lempeng tektonik bergerak melalui mantel, menciptakan gempa bumi ketika mereka bergesekan satu sama lain

Lempeng tektonik terdiri dari kerak bumi dan bagian paling atas dari mantel.

Di bawah ini adalah astenosfer: sabuk konveyor batuan yang hangat dan kental yang ditunggangi oleh lempeng tektonik.

Bumi memiliki lima belas lempeng tektonik (foto), yang bersama-sama membentuk bentuk lanskap yang kita lihat di sekitar kita hari ini

Bumi memiliki lima belas lempeng tektonik (foto), yang bersama-sama membentuk bentuk lanskap yang kita lihat di sekitar kita hari ini

Gempa bumi biasanya terjadi di perbatasan lempeng tektonik, di mana satu lempeng jatuh di bawah yang lain, mendorong yang lain ke atas, atau di mana tepi lempeng saling bergesekan.

READ  Punya orbit yang aneh, suhu planet asing terlalu panas

Gempa bumi jarang terjadi di tengah lempeng, tetapi dapat terjadi ketika patahan atau retakan lama aktif kembali jauh di bawah permukaan.

Daerah ini relatif lemah dibandingkan dengan lempeng di sekitarnya dan dapat dengan mudah meluncur dan menyebabkan gempa bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.