Misteri Manusia Buaya Talimbi di Afrika Tengah, Mutilasi Korban di Sungai Sebagai Hukuman Page Semua

BANGUI, KOMPAS.com – Bau busuk terus menguap belakangan ini di sepanjang jalur air terbesar di Bangui, République Afrika Tengah.

Kemudian, di alang-alang di tepi Sungai Ubangui, para nelayan menemukan jenazah yang dimutilasi yang dibungkus dalam tas.

Bulan lalu, hanya dalam satu minggu, tiga mayat ditemukan. Semua diborgol dan dipenggal, dan sisa tubuh dimutilasi, kata sumber lokal. AFP.

Baca juga: Merek fesyen Prancis Hermes akan membangun peternakan buaya terbesar di Australia

Penemuan mengerikan seperti ini bukanlah hal baru di negara miskin yang terkurung daratan ini, di mana kekerasan adalah bagian dari kehidupan sehari-hari.

Tapi setiap kali ada mayat ditemukan di sungai bermasalah Ubangui, manusia buaya yang disebut Talimbi sering dijadikan tersangka.

Ada yang mengatakan Talimbi adalah manusia yang bermetamorfosis menjadi reptil, sementara yang lain percaya padanya manusia buaya dia adalah seorang penyihir yang tidak pernah meninggalkan sungai.

Apa pun yang diyakini penduduk setempat, mitos Talimbi telah melingkupi mereka selama beberapa dekade.

Cara membunuhnya selalu sama: korban diseret ke sungai dan dibunuh sebagai hukuman atas pelanggaran yang dilakukan.

Rasa takut terhadap Talimbi bahkan mengakar kuat di kalangan warga Bangui, ibu kota Republik Afrika Tengah, termasuk mereka yang pernah belajar di luar negeri.

Baca juga: Setelah 3 tahun bermimpi, pria ini akhirnya berhasil menangkap buaya raksasa

Mitos sebagai kontrol sosial

Masyarakat di sana percaya bahwa mutilasi pada jenazah merupakan indikasi penganiayaan terhadap korban.

KOMPAS Gambar

“Lidah dicabut untuk menghukum mereka yang berbicara terlalu banyak,” kata seorang nelayan dari Bangui.

“Kalau dipotong penisnya, itu zina. Telinga dipotong bagi yang tidak mendengarkan,” ujarnya. Kompas.com dari AFP, Jumat (20/11/2020).

READ  Ternyata Trump memainkan film "Home Alone" karena dia memaksanya untuk memfilmkan semua halaman.

Aleksandra Cimpric, seorang antropolog dan spesialis ilmu sihir Afrika modern, mengatakan bahwa takhayul ditujukan untuk mencegah perilaku buruk.

“Bertindak sebagai pengatur standar perilaku dan karakter yang baik,” jelasnya.

Baca juga: Mengabaikan larangan berenang, video menunjukkan pria ini sedang diserang buaya

Sistem peradilan di Afrika Tengah sangat buruk, dengan sejarah panjang kemiskinan dan korupsi. Sebaliknya, Talimbi dipandang mampu memberikan keadilan bagi dirinya sendiri yang jelas-jelas bersalah.

“Siapapun Talimbi, dia akan memeriksa apakah yang Anda katakan itu benar,” kata Jean-Claude Beta, presiden Association des tradipracteurs, yang anggotanya adalah tabib tradisional.

Untuk mengetahui benar atau tidaknya tuduhan itu, akan dilempar sebatang kayu atau tanaman ke sungai. Jika mengambang berarti tuduhan itu bohong.

Tetapi jika dia tenggelam, Talimbi akan menghukumnya dan korban secara mistik dipanggil ke tepi sungai.

“Saat kamu dipanggil, kamu akan diseret ke sungai meskipun kamu berada 100 kilometer jauhnya,” kata Beta.

“Tidak ada pengampunan. Kamu akan mati.”

Baca juga: Saya tersesat di sungai yang penuh dengan buaya, paus bungkuk ini pulang

Ilustrasi buayaThinkstockphotos.com Ilustrasi buaya

Meski begitu, kepercayaan yang mengakar pada manusia buaya merupakan celah bagi para pembunuh untuk memanfaatkannya.

“Buang saja mayatnya ke sungai dan cerita Talimbi akan menutupi mereka yang membunuhnya,” kata Joseph Bindoumi, ketua Liga Hak Asasi Manusia Afrika Tengah dan mantan jaksa agung.

Salah satu korban terbaru yang ditemukan di Ubangui adalah seorang wanita muda. Tubuhnya tidak pernah diklaim oleh keluarga atau teman-temannya.

Kasusnya ditutup setelah sekelompok anak muda menguburkan tubuhnya di dekat sungai dan meletakkan salib di kuburannya.

Polisi mengatakan tubuh wanita itu adalah satu-satunya yang dikeluarkan dari sungai, bukan salah satu dari ketiganya dan tidak ada tanda-tanda kekerasan, menurut laporan lokal.

READ  [POPULER GLOBAL] Semoga militer AS mengusir Trump dari Gedung Putih | Pesan Bolsonaro kepada Trump: dia bukan orang terpenting di dunia

Baca juga: Buaya ditangkap dan ditangkap, warga menuntut uang tebusan 10 juta dari polisi

Tidak bisa dilawan

“Mayatnya dalam keadaan membusuk,” kata Inspektur Mathurin Koh dari Pasukan Kriminal, yang tidak dapat memberikan penyebab pasti kematian karena tidak ada otopsi yang dilakukan.

Koh, yang telah menulis studi tentang metamorfosis magis, mengakui bahwa dia mengetahui banyak tentang fenomena Talimbi dan mengatakan itu adalah praktik penipuan serta sihir, beberapa di antaranya bahkan di luar otoritas resminya. jika bisa dihukum berat.

Alih-alih melapor ke polisi, keluarga korban lebih memilih pergi ke dukun untuk mencari tahu siapa yang meminta bantuan Talimbi.

Kepercayaan pada buaya juga menyebar ke wilayah tersebut Afrika Tengah lainnya, di mana tiga perang saudara menghancurkan sistem pendidikan publik dan merusak struktur otoritas tradisional. Sebagian besar wilayah bekas jajahan Perancis masih dikuasai oleh milisi.

Baca juga: Saya tidak punya izin impor, sekantong kulit buaya Rp.278 juta terpaksa dimusnahkan

“Ketika ketidakpedulian meluas, itu menjadi norma. Mereka yang menentang aturan ini praktis ditolak oleh masyarakat,” kata Joseph Bindoumi, mantan jaksa penuntut.

Mutilasi yang terlihat pada orang yang tenggelam sering kali merupakan akibat dari pencelupan dalam waktu lama, katanya.

“Tetapi jika Anda mengatakan itu kejahatan atau tenggelam biasa, tidak ada yang akan mempercayai Anda.”

Baca juga: Buaya Tertua di Dunia, Ulang Tahun ke 85, Begini Kisah Pemboman PD II

Written By
More from Kaheela Miah

Mirip dengan Palu, fenomena alam yang menakutkan “ likuifaksi ” bergetar …

Memuat… DUBLIN – Klaim para ilmuwan bahwa Bumi dalam keadaan genting tak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *