Misteri kelahiran “gunung berapi paling aktif di dunia” bisa dipecahkan

Puu Oo, kawah paling timur Kilauea, memuntahkan lava cair. (Getty)

Sebuah studi baru telah menjelaskan asal usul gunung berapi yang memuntahkan miliaran ton batuan cair pada tahun 2018, sering disebut sebagai “…paling aktif di dunia“.

Para peneliti dari Monash University di Australia telah menggambarkan apa yang mungkin telah memicu pembentukan Kilauea, salah satu gunung berapi paling aktif di Hawaii.

Terletak di pantai tenggara Hawaii, Usia Kilauea diperkirakan 210.000 hingga 280.000 tahun dan terbentuk sekitar 100.000 tahun yang lalu di atas permukaan laut.

Kilauea adalah bahasa Hawaii untuk “meludah” atau “menyebar” dan mengacu pada aliran lava yang konstan.

dr Laura Miller dari School of Earth, Atmosphere and Environment di Monash University telah menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa gunung berapi Hawaii terbentuk dari magma yang berkembang di ruang magma yang luar biasa dalam sedalam 55 mil.

Ruang magma adalah kumpulan besar batuan cair di bawah permukaan bumi.

Lanjut membaca: Mengapa para ekonom takut membalikkan perubahan iklim tidak ada harapan

“Kami menerima beberapa produk vulkanik pertama yang meletus dari Kilauea,” kata Miller.

“Kami mempelajari pembentukan sampel ini melalui pekerjaan eksperimental yang melelehkan batuan sintetis pada suhu tinggi – lebih dari 1100 derajat Celcius – dan tekanan, dan dengan menggunakan metode baru untuk memodelkan konsentrasi elemen tanah jarang mereka.

“Kami menemukan bahwa sampel hanya dapat dibentuk dengan kristalisasi dan penghilangan — atau kristalisasi fraksional — dari garnet.”

Kaldera Kilauea di Hawaii.  (Getty)

Kaldera Kilauea di Hawaii. (Getty)

“Studi kami dengan jelas menunjukkan peran kristalisasi garnet dalam pembentukan lelehan Hawaii Tahap Perisai,” tambah Miller.

“Ini menantang pandangan saat ini bahwa kristalisasi fraksional hanyalah proses dangkal dan menunjukkan bahwa pengembangan ruang magma yang dalam merupakan tahap awal yang penting dalam kelahiran gunung berapi Hawaii.”

READ  Ternyata bukan hanya kadal saja yang bisa menumbuhkan ekornya

Pada tahun 2018, Kilauea memuntahkan miliaran ton batuan cair dalam letusan yang menghancurkan ratusan rumah dan pada satu titik meniadakan sebuah danau.

Lanjut membaca: Peringatan perubahan iklim tahun 1988 sebagian besar benar

Menurut ahli geologi Scott Rowland, seorang ahli vulkanologi di Universitas Hawaii di Manoa, letusan di Amerika Serikat adalah yang paling merusak setidaknya sejak letusan Gunung St. Helens tahun 1980 yang dahsyat di negara bagian Washington.

Gunung berapi Kilauea di Hawaii menghasilkan aliran lava yang sangat panas dan bergerak relatif lambat yang menelan ratusan bangunan tetapi memungkinkan orang untuk mengungsi.

Letusan Gunung St. Helens juga mengeluarkan aliran piroklastik yang mengubah ratusan mil persegi menjadi gurun dan menewaskan hampir 60 orang dan ribuan hewan.

Letusan Hawaii, dengan dinding lava yang bergerak lambat, menelan ratusan rumah.

Tonton: Kilauea meletus pada Mei 2022 dengan aliran lava yang stabil

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.