Misi asteroid Lucy NASA 10 hari setelah peluncuran – Spaceflight Now

Pesawat ruang angkasa Lucy NASA sedang dipersiapkan untuk enkapsulasi di lambung muatan peluncur Atlas 5 bulan lalu. Kredit foto: NASA / Ben Smegelsky

Didorong untuk misi pengintaian 12 tahun, penyelidikan sains NASA, Lucy, akan diluncurkan 16 Oktober dari Space Coast Florida untuk memulai perjalanan melalui tata surya untuk mengunjungi delapan asteroid, rekor jumlah untuk satu pesawat ruang angkasa.

Tim darat bulan lalu menyelesaikan pengujian pesawat ruang angkasa Lucy di ruang bersih ber-AC di fasilitas pemrosesan muatan Astrotech di Titusville, Florida, hanya beberapa mil dari gerbang Kennedy Space Center NASA.

Tes mengakhiri kampanye dua bulan di Astrotech sejak pesawat ruang angkasa Lucy tiba dari pabrik Lockheed Martin di Colorado. Teknisi memuat propelan hidrazin dan nitrogen tetroksida ke dalam probe untuk memberi daya pada mesin manuver kecil dan mesin utama yang membantu Lucy menavigasi target asteroidnya.

“Lucy sudah siap dan kami siap terbang,” kata Hal Levison, peneliti utama misi dari Southwest Research Institute (SWRI) di Boulder, Colorado.

Misi senilai $981 juta akan menjadi yang pertama untuk mengeksplorasi populasi asteroid yang disebut Trojan yang mengorbit Matahari di depan dan di belakang Jupiter.

Para ilmuwan percaya asteroid Trojan adalah contoh beragam dari jenis blok bangunan planet kecil yang tersisa setelah pembentukan tata surya 4,5 miliar tahun yang lalu. Lucy akan terbang melewati delapan asteroid yang berbeda dari tahun 2025 hingga 2033, termasuk tujuh di Trojan Swarms.

Pesawat ruang angkasa Lucy seberat 1.500 kilogram dijadwalkan diluncurkan pada 16 Oktober selama 75 menit pembukaan jendela pada pukul 5:34 pagi EDT (0834 GMT) di atas roket Atlas-5. Misi ini memiliki waktu 23 hari untuk lepas landas dan memanfaatkan keselarasan unik antara Bumi dan asteroid di tata surya luar.

Jika ada sesuatu yang menghalangi peluncuran tahun ini, NASA memiliki opsi untuk meluncurkan Lucy pada Oktober 2022 tanpa memengaruhi tujuan ilmiah misi tersebut.

Tetapi kampanye induksi Florida berjalan lancar, dan para pejabat telah mengatasi rintangan yang terkait dengan pandemi COVID-19 untuk menjaga Lucy tetap sesuai jadwal.

“Pandemi melanda kami pada saat yang sangat buruk,” kata Arlin Bartels, wakil manajer proyek Lucy di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA. “Itu tepat ketika tim instrumen baru saja mulai memproduksi dan menguji.

READ  Bagaimana burung hantu memutar kepalanya 270 derajat?

“Lebih dari 400 komponen masuk ke pesawat ruang angkasa. Pada titik ini kami masih dalam fase rantai pasokan. Waktu mulai planet sangat tak kenal ampun dalam keadaan terbaik karena semuanya harus datang dan terjadi sesuai jadwal, ”kata Bartels. “Mencoba melakukan ini selama pandemi seperti ini adalah situasi yang sangat menakutkan dan saya tidak yakin kapan pandemi melanda, semua orang mengira kita bisa melakukannya tepat waktu.”

Tetapi para insinyur selesai merakit pesawat ruang angkasa, memasang tiga instrumen ilmiahnya, selesai membangun sel surya berbentuk kipas, dan menempatkan Lucy melalui serangkaian tes untuk memastikannya dapat menahan peluncuran yang keras dan operasi luar angkasa.

“Kami saat ini tidak mengerjakan apa pun di pesawat ruang angkasa atau peluncur yang menjadi perhatian kami,” kata Omar Baez, direktur peluncuran NASA untuk misi Lucy.

Jumat lalu, United Launch Alliance menyelesaikan gladi resik hitung mundur di Cape Canaveral. Tim peluncuran memuat minyak tanah, hidrogen cair, dan bahan bakar oksigen cair ke dalam roket Atlas 5 misi Lucy dan memeriksa bahwa peluncur dan sistem darat siap untuk hitungan mundur yang sebenarnya.

“Kami meninggalkan tes ini pada Jumat malam dalam kondisi yang baik sehingga kendaraan siap untuk mengakomodasi pesawat ruang angkasa Lucy yang dienkapsulasi,” kata Baez dalam sebuah wawancara dengan Spaceflight Now. “Jadi kami siap untuk pergi.”

Di fasilitas pemrosesan muatan Astrotech di Titusville, Florida, tim darat bersiap untuk mengenkapsulasi pesawat ruang angkasa Lucy NASA di lambung muatan peluncur Atlas 5-nya. Kredit foto: NASA / Ben Smegelsky

Saat ULA menguji roket Atlas 5 minggu lalu, para pekerja di fasilitas pemrosesan muatan Astrotech mengenkapsulasi pesawat ruang angkasa Lucy di kubah hidung Atlas 5. Fairing aerodinamis melindungi probe selama persiapan akhir sebelum lepas landas dan melindungi kendaraan selama beberapa menit pertama pendakian ke luar angkasa.

Diproduksi oleh ULA di Harlingen, Texas, fairing payload berdiameter 13,8 kaki (4,2 meter) dihiasi dengan logo Lucy Mission. Lencana tersebut menampilkan representasi bergambar dari sisa-sisa fosil nenek moyang manusia yang diberi nama Lucy oleh para ilmuwan yang menemukannya di Ethiopia pada tahun 1974.

READ  Betapa indahnya struktur terumbu karang di Australia

Kerangka Lucy dinamai misi asteroid Lucy.

Sebagai catatan fosil menginformasikan para ilmuwan tentang evolusi manusia, asteroid Trojan dapat memberikan petunjuk tentang sejarah kuno tata surya. Setelah Jupiter terbentuk dan menetap di orbitnya saat ini, asteroid terperangkap dalam kawanan, masing-masing berpusat pada titik librasi yang stabil secara gravitasi di depan dan di belakang planet terbesar di tata surya.

Lucy, fosilnya, mendapatkan namanya setelah para ilmuwan mendengar lagu Beatles “Lucy In The Sky With Diamonds” ketika mereka merayakan penemuan itu. Para ilmuwan yang mengembangkan penjelajah asteroid Trojan melihat hubungannya.

“Asteroid-asteroid ini benar-benar seperti berlian di langit dalam hal nilai ilmiahnya dalam memahami bagaimana planet-planet raksasa terbentuk dan bagaimana tata surya berevolusi,” kata Levison.

“Fosil ini telah mengubah pemahaman kita tentang evolusi hominid, sama seperti kita berharap pesawat ruang angkasa Lucy akan mengubah pemahaman kita tentang tata surya,” kata Cathy Olkin, wakil direktur penelitian misi di SWRI.

NASA memilih misi Lucy, bersama dengan peneliti asteroid lain bernama Psyche, untuk dikembangkan pada 2017. Psyche dijadwalkan untuk diluncurkan tahun depan untuk mengorbit asteroid yang kaya logam.

Para peneliti percaya asteroid Trojan adalah peninggalan dari masa paling awal dalam sejarah tata surya ketika benda-benda kecil yang serupa berkumpul untuk membentuk planet gas dan es di tata surya luar.

Selama misinya, Lucy akan terbang melewati tujuh asteroid Trojan Jupiter. Animasi dalam selang waktu ini menunjukkan pergerakan planet dalam (Merkurius, coklat; Venus, putih; Bumi, biru; Mars, merah), Jupiter (oranye) dan dua kawanan Trojan (hijau) selama misi Lucy. Kredit foto: Institut Astronomi CAS / Petr Scheirich

“Jika semua cerita ini benar, dan Lucy akan menguji beberapa hipotesis ini, benda-benda ini benar-benar mewakili benda-benda yang telah terbentuk di seluruh tata surya luar dan sekarang berada di Kawanan Troya di mana misi seperti Lucy dapat pergi dan belajar. “Dia,” kata Levison.

Para ilmuwan hanya tahu sedikit tentang asteroid Trojan. Lucy akan menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang pernah terbang melalui Trojan Swarms, di mana para peneliti telah menemukan lebih dari 7.000 benda kecil. Mungkin ada ribuan lagi yang menunggu untuk ditemukan dengan teleskop besar.

Tetapi bahkan Teleskop Luar Angkasa Hubble tidak dapat mengungkapkan detail apa pun tentang komposisi dan penampilan asteroid Trojan. Para ilmuwan memiliki perkiraan kasar tentang ukuran objek apa pun yang akan dikunjungi Lucy dan tahu sedikit tentang warnanya. Beberapa berwarna abu-abu, yang lain lebih kemerahan.

READ  Polis menentang rencana untuk memindahkan komando luar angkasa dari Colorado ke Alabama

Setelah diluncurkan dari Cape Canaveral, pesawat ruang angkasa Lucy akan menghabiskan satu tahun di orbit mirip Bumi mengelilingi matahari sebelum kembali ke planet asalnya Oktober mendatang untuk manuver putaran berbantuan gravitasi ke tata surya.

Flyby Bumi kedua pada bulan Desember 2024 akan mengirim Lucy pada pertemuan asteroid pertamanya. Pesawat ruang angkasa itu akan melesat melewati asteroid Donaldjohanson, yang dinamai sesuai nama ilmuwan yang menemukan fosil Lucy, pada April 2025.

Kemudian Lucy akan terbang dalam kawanan Trojan pertama dan hanya dalam 15 bulan antara Agustus 2027 dan November 2028 akan mengunjungi lima asteroid – termasuk bulan kecil salah satu objeknya.

Pesawat ruang angkasa Lucy dapat dilihat di antara dua bagian muatan roket Atlas 5 pada 29 September. Kredit foto: Stephen Clark / Spaceflight Now

Pada busur terjauhnya, Lucy akan berada lebih dari 500 juta mil (800 juta kilometer) dari matahari. Pesawat ruang angkasa akan menjadi pesawat ruang angkasa terjauh dari matahari yang pernah mengandalkan energi matahari.

Satu sapuan terakhir Bumi pada tahun 2030 akan mempersiapkan Lucy untuk pertemuan terakhir dari misi 12 tahun, terbang lintas dari sepasang asteroid biner bernama Patroclus dan Menoetius pada bulan Maret 2033. Masing-masing dari dua objek kira-kira berukuran sama, lebih dari Berdiameter 100 Kilometer, yang menjadikannya target terbesar tata surya Lucy.

Dengan asteroid apa pun, Lucy hanya memiliki beberapa jam untuk mendapatkan gambar terbaik dan mengumpulkan data yang paling berguna. Probe akan melewati asteroid dengan kecepatan relatif beberapa mil per detik, menggunakan platform instrumen gimbal untuk mengarahkan kamera dan instrumen ilmiahnya.

“Lucy sedang dalam misi terbang lintas. Jadi setelah bertahun-tahun melakukan perjalanan lebih dari satu miliar mil untuk mencapai tujuan kami, kami membidik mereka hampir secara langsung dan terbang dalam jarak 1.000 kilometer dari permukaan mereka, ”kata Keith Noll, ilmuwan proyek NASA untuk misi Lucy. “Dan Lucy tidak melambat di jalan pintas ini.”

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @ StephenClark1.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *