Misi Artemis NASA untuk mengembalikan manusia ke bulan melihat roket paling kuat yang pernah diluncurkan | Berita sains dan teknologi

Roket terkuat NASA yang pernah diluncurkan ke luar angkasa dalam langkah pertama misi mengembalikan manusia ke bulan.

Sistem peluncuran luar angkasa generasi berikutnya bernilai miliaran dolar lepas landas dari Kennedy Space Center di Florida pada dini hari Rabu pagi, dengan pesawat ruang angkasa Orion di belakangnya.

Itu turun dari landasan peluncuran di Cape Canaveral pada pukul 1.47 pagi waktu setempat (6.47 pagi Inggris), sekitar 40 menit dalam jendela dua jam setelah perbaikan yang tertunda pada kebocoran dan peralatan komunikasi yang rusak.

“A Place in History” – Cari tahu tentang peluncuran Artemis 1, bagaimana hal itu terjadi

Pelayaran tanpa awak ini merupakan penerbangan perdana program Artemis NASA, yang pada akhirnya akan membawa tim astronot ke Bulan untuk pertama kalinya sejak Apollo 17 pada Desember 1972.

Peluncuran Rabu pagi Artemis 1 datang setelah beberapa penundaan sejak musim panas, tetapi gambar menakjubkan dari Pantai Timur Amerika tentu saja membuat penantian itu sepadan.

Direktur Peluncuran Charlie Blackwell-Thompson memberi tahu timnya, “Kita semua terlibat dalam sesuatu yang sangat istimewa: peluncuran pertama Artemis. Langkah pertama membawa negara kita kembali ke bulan dan lebih jauh ke Mars. Apa yang telah Anda lakukan hari ini akan menginspirasi generasi untuk melakukannya. Ayo.”

Apa yang akan dilakukan peluncuran?

Roket mega tersebut menghasilkan daya dorong 8,8 juta pon saat diluncurkan, jauh lebih banyak daripada yang sebelumnya dikerahkan oleh NASA, sementara dua pendorong dan empat mesin RS-25 juga menghasilkan banyak tenaga.

“Mereka pasti tahu sejumlah energi dikeluarkan di sana,” kata Administrator NASA Bill Nelson, yang menyaksikannya dari atap pusat peluncuran.

Jelajahi masa depan dengan Sky News di Big Ideas Live 2022 untuk mempelajari lebih lanjut tentang sains dan teknologi.
Cari tahu lebih lanjut dan pesan tiketnya di sini

Begitu berada di orbit, pendorong milik potongan roket yang putus dan kembali ke Bumi, meninggalkan Orion dan bagian atas roket di luar angkasa.

READ  NASA menunda peluncuran SpaceX Crew-3 hingga 3 November

Orion kemudian mengerahkan empat susunan surya, masing-masing mampu menghasilkan 11 kilowatt listrik, cukup untuk memberi daya pada dua rumah dengan tiga kamar tidur.

TEMPAT KUAT NASA UNTUK MENYUNTIKKAN UANG

Program Artemis akan membebani pembayar pajak Amerika dengan tagihan $93 miliar (£78 miliar), jadi ada pertanyaan nilai uang yang jelas, terutama dalam krisis biaya hidup.

NASA membuat argumen yang bagus untuk uang.

Pertama, ada ilmunya. Bulan adalah kapsul waktu, tidak terganggu oleh proses geologis yang membentuk bumi. Ini berisi petunjuk tidak hanya tentang asalnya sendiri, tetapi juga tentang sejarah tata surya.

Artemis juga akan mengizinkan para peneliti untuk menguji kit yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup di dunia lain. Di base camp bulan mereka, mereka harus menanam makanan mereka sendiri, menemukan sumber air, menggunakannya untuk membuat oksigen dan bahan bakar – lalu menuju ke Mars.

Tapi ada juga geopolitik.

China memiliki ambisi untuk membawa taikonautnya sendiri ke permukaan, dan Amerika ingin mencapainya terlebih dahulu, seperti yang terjadi dalam perlombaan luar angkasa dengan Uni Soviet.

Ada alasan yang lebih filosofis untuk melampaui keamanan relatif orbit Bumi.

Foto-foto dari misi Apollo menunjukkan Bumi sebagai kelereng biru kecil di depan tirai hitam besar dari luar angkasa. Mereka memberi kita gambaran betapa rapuhnya planet kita dan membantu memulai gerakan lingkungan.

Misi luar angkasa robot lebih murah dan lebih aman, tetapi manusia masih lebih mampu.

Dan banyak yang bisa dikatakan untuk mengeksplorasi batas baru melalui mata manusia.

Artemis akan menginspirasi generasi baru.

Baca analisis selengkapnya di sini.

Itu semua terjadi dalam jam pembukaan misi 26 hari yang akan melihat roket dan Orion terbang ke bulan dan seterusnya sebelum kembali ke rumah. Keduanya dilengkapi kamera untuk mengumpan balik data dan gambar saat berada di bawah bintang.

READ  Lucy dari NASA menembakkan berlian ke langit untuk menjelajahi asteroid | NASA

Di luar angkasa, ia akan mengerahkan 10 satelit mini yang akan melakukan berbagai pekerjaan mulai dari mempelajari bagaimana radiasi memengaruhi DNA ragi hingga mencari air es di bulan.

Cuaca juga menjadi fokus utama misi uji coba, dengan sinar kosmik galaksi menimbulkan risiko terbesar bagi awak di masa depan.

Roket bulan NASA generasi berikutnya, roket Space Launch System (SLS) dengan kapsul kru Orion, lepas landas dari Launch Complex 39-B misi tak berawak Artemis1 ke bulan di Cape Canaveral, Florida, pada 16 November 2022. REUTERS / Joe Skipper
Misi bulan Artemis NASA diluncurkan dari Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, setelah beberapa penundaan
Gambar:
Roket bulan Artemis diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida. Gambar: Reuters

“Warisan Hebat”

Artemis 2 dan Artemis 3 akan mengikuti di tahun-tahun mendatang – yang pertama, menargetkan 2024, adalah misi berawak yang akan mengikuti jalur yang mirip dengan Artemis 1.

Artemis 3 akan melangkah lebih jauh dan mendaratkan krunya di permukaan bulan. Dijadwalkan pada tahun 2025, peluncuran ini akan membuat sejarah dengan menempatkan wanita dan orang kulit berwarna di bulan untuk pertama kalinya.

NASA berharap dapat menggunakan program Artemis untuk membangun base camp dan melakukan misi tahunan — dan juga menggunakannya sebagai testbed untuk misi yang lebih ambisius, dimulai dengan membawa manusia ke Mars.

Mr Nelson mengatakan Artemis adalah “bagian dari warisan besar”.

“Itu tidak berakhir dengan Apollo 17,” tambahnya.

“Kali ini kami akan kembali, kami akan belajar, dan kemudian kami akan pergi ke Mars – dengan manusia.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.