‘Mini-Neptunus’ di luar tata surya akan segera memberikan tanda-tanda kehidupan | exoplanet

Tanda-tanda kehidupan di luar tata surya kita dapat dideteksi dalam dua hingga tiga tahun, kata para ahli setelah memikirkan kembali jenis-jenis planet yang mungkin layak huni.

Para peneliti terutama mencari planet yang memiliki ukuran, massa, suhu, dan komposisi atmosfer yang serupa dengan Bumi. Namun, para astronom di University of Cambridge percaya mungkin ada kemungkinan yang lebih menjanjikan setelah penelitian terbaru menunjukkan bahwa “mini-Neptunus” lebih dari dua kali radius Bumi dan lebih dari delapan kali lebih masif. bisa juga huni.

Mereka sekarang telah mengidentifikasi kelas baru planet ekstrasurya yang dapat dihuni, yang disebut planet Hycea – panas, tertutup lautan, dan kaya hidrogen – yang lebih banyak dan lebih dapat diamati daripada planet mirip Bumi. Mini-Neptunus, yang dikenal sebagai K2-18b, adalah satu, dan masih banyak lagi yang bisa eksis.

“Hyceans pada dasarnya adalah dunia air dengan atmosfer yang kaya hidrogen,” kata Dr. Nikku Madhusudhan, penulis utama studi dari Universitas Cambridge. Dia mengatakan fokus pada Hyceans dapat mempercepat upaya untuk menemukan kehidupan di luar bumi.

“Kami mengatakan kami bisa melihat deteksi biosignature pertama dalam dua hingga tiga tahun jika planet-planet ini memiliki kehidupan,” katanya, menambahkan bahwa Teleskop Luar Angkasa James Webb – Mulai di bulan November – bisa membuat pencarian lebih mudah.

Madhusudhan mengatakan ukuran kecil planet mirip Bumi dibandingkan dengan bintang mirip Matahari menghasilkan tanda atmosfer yang lemah, sehingga sulit untuk menemukan tanda-tanda kehidupan.

Namun, Hyceans bisa lebih dari dua kali radius Bumi untuk sebuah planet, kira-kira 10 kali massanya, dan secara signifikan lebih panas, dengan suhu atmosfer rata-rata mendekati 200 ° C.

READ  Puing-puing ruang satelit Rusia dan roket China di dekat tabrakan

Planet yang lebih besar tidak hanya lebih berlimpah daripada yang seukuran Bumi, mereka juga lebih mudah ditemukan, dan memungkinkan untuk lebih mudah melihat atmosfernya, kata Madhusudhan.

Selain itu, komposisi planet Hycean memungkinkan ditemukannya berbagai molekul yang lebih luas yang dapat mengindikasikan keberadaan kehidupan.

Menulis di Jurnal AstrofisikaTim mengatakan planet Hycean didefinisikan sebagai atmosfer yang kaya hidrogen, inti berbatu yang setidaknya 10% dari massa planet, dan lapisan air yang mencapai 90% dari massa planet.

Kehidupan bahkan mungkin terjadi di sisi gelap planet yang dijuluki tim sebagai “Hyceans gelap”. Ini duduk di dekat bintang mereka dan terhalang oleh pasang surut, yang berarti bahwa sisi yang sama dari planet ini selalu dalam terang – dan mungkin terlalu panas untuk dihuni.

Tim tersebut mengatakan bahwa semua kehidupan di Hyceans harus berupa perairan karena planet-planet akan ditutupi oleh lapisan air menurut definisi. Tapi seperti apa kehidupan seperti itu adalah pertanyaan terbuka, menurut Madhusudhan.

“Setidaknya kehidupan mikroba harus dimungkinkan,” katanya, seraya menambahkan bahwa begitulah kehidupan dimulai di bumi.

Prof. Beth Biller, exoplanet di Institute for astronomi di Universitas Edinburgh dan tidak terlibat dalam penelitian, menyambut baik pekerjaan itu. “Ada keragaman seperti itu di antara exoplanet yang ditemukan sejauh ini, dan sangat masuk akal untuk juga memeriksa planet non-Bumi yang mungkin menampung kehidupan,” katanya.

Namun, Biller menambahkan bahwa menemukan biosignatures di planet Hycean masih sulit. “Menemukan biosignatures untuk kembaran Bumi sudah sangat sulit – sebagian besar bergantung pada pembuktian bahwa atmosfer berada di luar keseimbangan dengan mengenali kombinasi berbagai gas biosignature yang seharusnya tidak ada bersama-sama dalam keadaan setimbang. Pada prinsipnya, ini juga mungkin untuk planet Hycean, tetapi jelas tanpa bumi sebagai contoh, lebih sulit untuk mengesampingkan alarm palsu dalam kasus-kasus individual.

Biller mengatakan bahwa untuk kedua jenis planet, data dari sejumlah besar benda akan diperlukan untuk memahami mana yang mungkin layak huni.

“[The James Webb space telescope] sebenarnya akan memberikan beberapa spektrum yang sangat menarik dari planet Hycean dalam beberapa tahun ke depan, tetapi masih sulit untuk mengatakan apakah spektrum tersebut konklusif, ”katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *