Michael Vaughan menolak tuduhan rasisme oleh Azeem Rafiq | Yorkshire

Mantan kapten Yorkshire dan Inggris Michael Vaughan telah mengumumkan bahwa dia dituduh rasisme oleh Azeem Rafiq tetapi dengan tegas menyangkal tuduhan tersebut.

Vaughan menulis dalam karyanya Kolom untuk Daily Telegraph, menegaskan bahwa namanya muncul dalam laporan independen dalam laporan Rafiq tentang diskriminasi rasial, pelecehan dan intimidasi selama masa jabatannya di Yorkshire.

Pakar BBC mengatakan dia dituduh mengatakan kepada Rafiq, Adil Rashid, Ajmal Shahzad dan Rana Naveed menjelang pertandingan 2009 melawan Nottinghamshire:[There are] terlalu banyak dari kalian, kita harus melakukan sesuatu tentang itu.”

Vaughan dengan keras membantah tuduhan itu. “Saya sepenuhnya dan dengan tegas menyangkal bahwa saya pernah mengatakan kata-kata itu,” katanya. “Saya telah terlibat dalam kriket selama 30 tahun dan tidak pernah dituduh melakukan insiden serupa atau pelanggaran disiplin sebagai pemain atau komentator.

“Tidak ada yang saya sembunyikan. Komentar” Your Lot “tidak pernah terjadi. Siapa pun yang mencoba mengingat kata-kata yang diucapkan 10 tahun yang lalu akan salah, tapi saya yakin kata-kata itu tidak digunakan.

“Jika Rafiq berpikir ada sesuatu yang dikatakan membuatnya kesal, dia melakukannya. Sulit untuk berkomentar selain mengatakan bahwa sangat menyakitkan bagi saya untuk berpikir bahwa saya mungkin telah memengaruhi seseorang. Saya menganggap itu sebagai tuduhan paling serius yang pernah saya buat dan saya akan berjuang sampai akhir untuk membuktikan bahwa saya bukan orang itu.”

Vaughan juga membela diri terhadap tuduhan yang dibuat oleh Rafiq Yorkshire harus mengontrak batsman Kane Williamson sebagai pemain T20, karena dia bisa melakukan beberapa off-spin.

Dalam laporan tersebut, Rafiq berkata, “Ketika Michael Vaughan pensiun, dia mengambil posisi sebagai penasihat dan sering datang ke YCCC untuk meminta pendapatnya dan opsi kapten-pelatih yang secara khusus ditujukan untuk mengeluarkan saya dari tim. Salah satu rekomendasi itu adalah bahwa Kane Williamson harus ditandatangani, dan dia dengan tegas mengatakan bahwa dia juga sangat bagus dalam bowling off-spin.

“Itu konyol karena Kane Williamson hanyalah seorang batsman. Komentar tentang dia bermain bowling ‘off-spin’ ini dibuat di hadapanku untuk membuatku merasa rendah diri.”

Vaughan tidak setuju dengan klaim ini, menambahkan, “Saya benar-benar menyangkal bahwa saya pernah mengatakan apa yang dia klaim dan bahwa saya merekomendasikan Kane Williamson untuk alasan selain kriket murni. Tapi setelah mendengar apa yang keluar dalam beberapa hari terakhir, saya dapat melihat bahwa sudut pandang dan pengalamannya sangat berbeda dari apa yang saya lihat di Yorkshire saat itu.

“Saya menerima bahwa Yorkshire sangat buruk tentang hal itu. Anda akan cukup jujur ​​untuk mengakuinya. Ini klub kriket yang bagus dan saya sangat peduli dengannya. Saya harap saya bisa menjadi bagian dari gerakan untuk mengganti nama klub dan di beberapa titik orang akan melihat kembali waktu itu dan mengatakan itu telah berubah menjadi lebih baik.

“Yorkshire yang saya cintai adalah klub yang hanya ingin menghasilkan pemain terbaik dan memenangkan pertandingan kriket. Jelas ada masalah dalam kriket Inggris, lebih umum daripada di Yorkshire, mengapa begitu banyak pemain muda Asia gagal lulus ke olahraga profesional.”

READ  Siapa kami - Berita - Presiden FIFA Gianni Infantino dan mantan Jaksa Agung AS Loretta Lynch membuka KTT Kepatuhan FIFA ke-3

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *