Meski dibebaskan, sejarah akan melaporkan bahwa Trump menghasut pemberontakan – sejarah akan benar

Robert Moore, juru kamera Mark Davey dan produser ITV News Sophie Alexander adalah satu-satunya kru televisi di dunia yang merekam bersama para perusuh saat mereka menyerbu Kongres AS.Pertanyaan yang diberikan para senator tadi malam sederhana: Apakah Donald Trump menghasut pemberontakan?Saya berada dalam posisi yang sangat kuat untuk menjawab pertanyaan ini. Karena saya bersama para perusuh di setiap tahap hari kacau 6 Januari ini.Saya bergabung dengan para pengunjuk rasa saat mereka berkumpul di sisi selatan Gedung Putih Rabu pagi ini; Saya bersama para perusuh ketika mereka pertama kali melintasi perimeter dan menyerbu Kongres pada pukul 14:13; dan saya bersama para pemberontak saat mereka bergegas ke kantor Nancy Pelosi pada pukul 2:30 siang.Memang, kami diintegrasikan ke dalam kerumunan, dan bisa mendengar kemarahan mereka, rekam reaksi mereka dan wawancarai mereka saat kerusuhan terjadi di sekitar kita.



Tidak ada keraguan dalam pikiran saya – tidak sama sekali – bahwa pengunjuk rasa utama percaya bahwa mereka bertindak dengan dukungan implisit dari Presiden Amerika Serikat.Dalam sebuah tweet beberapa minggu sebelumnya, Trump dengan pusing mengantisipasi bahwa protes itu akan menjadi “biadab”. Selama pidatonya pada tanggal 6, dia telah mendorong mereka untuk berbaris di Kongres (meskipun dia mengingkari janjinya untuk bergabung dengan mereka).Ketika saya bersama orang banyak – bersama juru kamera Mark Davey dan produser Sophie Alexander – terlihat jelas bahwa para pengunjuk rasa merasa Donald Trump mendukung mereka. Sebagian besar melihat diri mereka sebagai infanteri.“Hentikan Pencurian,” adalah nyanyiannya. Itu persis menggemakan klaim presiden – terhadap semua bukti – bahwa pemilu itu curang.Target mereka di Kongres adalah politisi, Demokrat, dan Republik, yang mengesahkan hasil pemilu. Selama berminggu-minggu, politisi yang sama ini berada di garis bidik retorika Trump yang sengit dan tanpa henti.

READ  No 10 Mengambil Pandangan Santai Saat Biden Menghapus Payudara Churchill dari Ruang Oval | Politik

Trump melampiaskan semangat terhadap wakil presidennya hari itu. Para demonstran juga.Dia telah menunjukkan racun tertentu kepada Ketua DPR, Nancy Pelosi. Dan tebak kantor mana yang kita dapatkan di luar beberapa menit setelah penjagaan keamanan putus? Untungnya, Pelosi sudah dievakuasi ke tempat aman sebelum kami tiba di kantornya.Memang benar bahwa para demonstran lain terjebak pada momen itu, naif dan di luar jangkauan mereka. Mereka hanya untuk perjalanan, didorong oleh rasa ingin tahu dan suasana revolusioner yang memabukkan.Tetapi mereka yang berada di depan – mereka yang memimpin dakwaan – adalah milisi dan pengikut setia Trump. Mereka mengikuti arwah Panglima Tertinggi mereka yang menyuruh mereka “bertarung sekuat tenaga”.Tadi malam, 43 senator Republik memilih untuk membebaskan Trump. Mereka memiliki hak untuk melakukannya, karena pengadilan pemakzulan adalah masalah politik.

Pada akhirnya, mereka memberikan penilaian atas nasib pemilu mereka sendiri. Mereka tidak mampu mengasingkan pendukung Trump. Sebagai catatan, hanya satu dari tujuh senator Republik yang memilih untuk mengutuk Trump menghadapi pertempuran pemilihan ulang yang membayangi.Tapi meski dibebaskan tadi malam, sejarah akan menilai Trump memicu pemberontakan. Dan menurut saya, dengan keunggulan jok baris depan, sejarah akan benar.Dokumenter Robert Storming the Capitol: The Inside Story ada di hub ITV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *