‘Mereka tutup mulut dan hapus’: Artis yang menuntut Tate angkat bicara | seni

Tiga seniman yang telah menggugat Tate atas viktimisasi karena pelanggaran kontrak dan diskriminasi rasial telah berbagi pengalaman mereka setelah setuju untuk membayar mereka penyelesaian enam digit.

Tindakan itu diambil setelah lembaga tersebut memberi tahu salah satu wanita yang telah ditugaskan untuk memimpin program besar selama setahun bahwa dia tidak dapat bekerja dengan Jade Montserrat, seorang seniman yang telah mengajukan tuduhan pelecehan seksual dan perilaku yang tidak pantas terhadap pedagang seni yang dibesarkan. Anthony d’Offay.

D’Offay, yang menyangkal semua tuduhan terhadapnya, adalah salah satu tokoh paling kuat dalam seni kontemporer Inggris dan donor utama untuk Tate, yang memutuskan hubungan dengannya pada 2018 menyusul tuduhan pelecehan seksual dan perilaku tidak pantas oleh tiga wanita.

Gugatan yang menuduh diskriminasi, viktimisasi, dan pelecehan di bawah Undang-Undang Kesetaraan diajukan terhadap Tate tahun ini oleh Amy Sharrocks, yang ditetapkan menjadi artis utama pada program Tate Exchange yang terkenal selama musim 2020-21. Dia berkolaborasi dengan Montserrat dan Madeleine Collie, seorang kurator.

Meski Tate belum mengaku bertanggung jawab, pihaknya telah menawarkan penyelesaian setelah gugatan diajukan di Pengadilan Distrik London pusat pada Januari. Lembaga itu juga meminta Sharrocks untuk mencabut permintaan kebebasan informasi.

Sharrocks mengatakan kepada Guardian betapa senangnya dia diminta untuk melakukan pekerjaan bertema cinta di tiga lokasi Tate untuk menandai ulang tahun ke-20 Tate Modern.

Dia membawa Montserrat beberapa bulan sebelumnya untuk bekerja dengannya dalam sebuah karya bertema air yang disebut A Rumour of Waves, tetapi terkejut ketika seorang eksekutif senior menghubunginya pada Juli 2020 untuk mengatakan bahwa artis tersebut tidak dapat terlibat .

Sharrocks mengatakan bahwa direktur Tate Maria Balshaw, dalam percakapan dengan tokoh senior Tate, menggambarkan Montserrat sebagai “bermusuhan” dengan institusi tersebut dan mengutip postingan media sosial di mana artis tersebut menyerukan pengunduran dirinya. Balshaw dikatakan telah mengklaim posting media sosial Montserrat menghasilkan begitu banyak kecaman sehingga tidak akan “aman” baginya atau siapa pun untuk terlibat dalam kolaborasi Tate dan bahwa dia akan dipecat oleh Tate sebagai direktur Dewan Wali Amanat.

READ  Bintang Emmerdale Aaron Anthony "mengakhiri" acara ITV setelah serangkaian balapan di belakang panggung dengan "dua lawan mainnya"

“Tugas Tate adalah mendukung artis, bukan donor,” kata Sharrocks. “Tate lupa bahwa ketika mereka bersikeras mengecualikan Jade dari program yang dia bantu kembangkan.

“Mereka memberi tahu saya cerita bergantian tentang mengapa Jade tidak diizinkan untuk mengambil bagian dalam program publik langsung di Tate – mereka mengatakan mereka sedang digugat, mereka kehilangan pekerjaan, itu adalah masalah hukum, masalah perlindungan yang menjadi tanggung jawab mereka. tangan terikat.”

Dia menambahkan, “Di depan umum, Tate mengklaim fokus pada transformasi dan pembelajaran, risiko, kepercayaan, dll., tetapi dalam praktiknya mereka dengan cepat membungkam, mengecualikan, dan menghapus.”

Tate menolak permintaan mediasi dari Sharrocks dan rekan kuratornya dan membatalkan A Rumour of Waves. Program Tate Exchange yang lebih luas, yang berlangsung selama lima tahun di Tate Modern dan Tate Liverpool, kemudian berakhir dengan keadaan yang sengit.

Sementara Tate mengutip pemotongan dana, yang lain melihat penutupannya sebagai langkah mundur, menghilangkan ruang, memungkinkan kelompok masyarakat untuk membentuk program Tate dan meniadakan komitmen Tate terhadap keadilan sosial.

Montserrat menuduh Tate egois dan menolak penonton dan artis.

“Kesehatan mental dan fisik saya menderita karena pengalaman saya berada di sekitar Tate dan mekanisasinya,” tambahnya.

Daftar untuk Edisi Pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi BST

Collie mengatakan penutupan Tate Exchange menunjukkan ketidakmampuan Tate untuk menangani diskusi yang rumit sambil memprioritaskan keselamatan dan kesejahteraan artis dan kontributor.

“Kami sangat berharap bahwa kesepakatan ini adalah langkah kecil yang membuka jalan untuk pertimbangan serius oleh manajemen dan dewan, dan itu dapat menyebabkan beberapa perubahan berarti dalam proses pendampingan dan dukungan mereka terhadap seniman yang terlibat dengan mereka dan komunitas yang lebih luas. “mereka melayani,” katanya.

Georgina Calvert-Lee, seorang pengacara yang bekerja untuk ketiga wanita itu, mengatakan: “Jika kita ingin hidup dalam masyarakat yang inklusif dan beragam, galeri seni nasional kita harus mencerminkan nilai-nilai ini dengan terbuka untuk semua seniman dan kurator. adalah, tanpa memandang jenis kelamin, ras, atau karakteristik lain yang dilindungi.”

“Kasus ini bertujuan untuk menetapkan prinsip bahwa galeri tidak boleh mendiskriminasi seniman dan kurator luar yang menyelenggarakan pameran mereka lebih dari anggota masyarakat yang mengunjungi mereka,” tambah Calvert-Lee, mantan karyawan McAllister Olivarius.

Seorang juru bicara Tate mengatakan: Tate mengundang Amy Sharrocks untuk menjadi artis utama untuk proyek keterlibatan publik yang direncanakan untuk tahun 2020. Dia menyarankan keterlibatan beberapa orang lain dan meminta mereka juga menjadi artis utama, yang tidak sesuai dengan ketentuan kontrak mereka.

“Ms Sharrocks dibuat untuk memahami bahwa pengaturan yang dia usulkan tidak layak dan setelah banyak pertimbangan proyek akhirnya ditinggalkan. Meskipun ini adalah keputusan yang dipertimbangkan dengan cermat, Tate menyesali cara hubungan berakhir. Selain mencapai kesepakatan dengan mereka yang terkena dampak, kami meminta maaf atas kesulitan yang muncul.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.