‘Mereka Terlihat Seperti Ombak’: Jaring Laba-laba Menutupi Gippsland Setelah Banjir Victoria | cuaca australia

Penduduk Timur Victoria bingung setelah terbangun dengan jaring laba-laba mirip alien yang tersebar di seluruh kandang dan pinggir jalan.

Kota Traralgon di Gippsland timur telah menjadi salah satu daerah yang paling parah dilanda banjir dan cuaca buruk baru-baru ini. Sementara tetangganya, Sale, menghindari sebagian besar kerusakan, jalan yang banjir dan padang rumput telah mengganggu populasi laba-laba lokal, yang sekarang mencari tempat yang lebih tinggi di rambu-rambu jalan, pepohonan, dan semua rerumputan tinggi yang dapat mereka temukan.

“Sungguh menakjubkan, ketika mereka tertiup angin, mereka terlihat seperti ombak,” kata Jena Beatson, yang melihat laba-laba dalam perjalanan pertamanya ke Sale dari Longford setelah jalan-jalan terputus oleh air banjir.

“Kelihatannya menakutkan karena menutupi semua tanda dan segalanya. Anda tidak benar-benar melihatnya di foto tetapi ada laba-laba di mana-mana. Ini seperti ribuan laba-laba.

Bahkan, menurut Dr Ken Walker, kurator senior entomologi di Museum Melbourne, jumlahnya mencapai jutaan.

Izinkan konten Facebook?

Artikel ini mencakup konten yang disediakan oleh Facebook. Kami meminta izin Anda sebelum memuat apa pun, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik “Otorisasi dan lanjutkan”.

“Ini adalah kejadian semi-reguler di Victoria di musim dingin ketika kami mendapatkan sebagian besar hujan kami. Laba-laba dapat membuat berbagai macam bulu yang berbeda dan salah satu bulu yang mereka gunakan untuk perilaku ini – mengasapi – itu adalah sutra kecil yang sangat, sangat halus yang mereka gunakan… untuk terbang bersama yang rusak. Mereka bisa menempuh jarak 100 km,” katanya.

“Apa yang terjadi adalah banjir besar cukup cepat… jadi mereka menggunakan balon udara bukan untuk melarikan diri ratusan mil tetapi untuk hampir meluncurkan laso di atas laut. Itu menempel di puncak vegetasi karena lebih ringan dari udara, dan kemudian mereka memanjat dengan cepat.

Daftar untuk menerima cerita terbaik dari Guardian Australia setiap pagi

Ketika sejumlah besar laba-laba melakukan ini pada saat yang sama, mereka akhirnya menempel satu sama lain dan dapat menutupi pedesaan.

Fenomena ini, kadang-kadang disebut efek gossamer, disebabkan oleh spesies laba-laba “pemburu pengembara”, yang hidup di tanah dan tidak membuat jaring. Mereka juga tidak membuat jaring setelah menjauh dari banjir balon. Faktanya, kata Walker, setiap laba-laba hanya melemparkan seutas benang, artinya setiap garis kecil sutra mewakili hewan yang berbeda.

“Saya akan mengatakan jutaan laba-laba [in the photos online],” dia berkata.

Izinkan konten Facebook?

Artikel ini mencakup konten yang disediakan oleh Facebook. Kami meminta izin Anda sebelum memuat apa pun, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik “Otorisasi dan lanjutkan”.

East Gippsland juga mengalami beberapa tingkat wabah aktivitas tikus, yang menghancurkan wilayah New South Wales selama beberapa bulan dan kini telah menyusup melintasi perbatasan selatan.

“Bunnings menjual jebakan dan para petani memiliki masalah nyata dengan gudang dan barang-barang itu,” kata Beatson.

Foto-foto laba-laba online itu disertai dengan lusinan komentar yang menyatakan bahwa “wabah laba-laba telah turun juga”, tetapi Walker mengatakan bahwa jaring-jaring itu sebenarnya tidak menunjukkan peningkatan jumlah.

“Ini murni akibat banjir… Apa yang ditunjukkannya adalah jumlah besar, jutaan, laba-laba yang ada di tanah sepanjang waktu. Biasanya kami tidak melihat mereka karena mereka berada di bawah vegetasi, di daun, di bawah kulit kayu dan hal-hal seperti itu, ”katanya.

Ribuan laba-laba, termasuk merah dan hitam Ambicodamus spesies, menciptakan jaring besar setelah banjir Victoria. Fotografi: Jeff Hobbs

Laba-laba balon udara panas di dekat Sale termasuk merah dan hitam Ambicodamus spesies, dan meskipun gigitannya tidak berbahaya bagi manusia, mereka dapat menyebabkan iritasi lokal ringan. Walker mengatakan orang tidak perlu khawatir karena tidak ada spesies yang sangat beracun yang akan ada di jaring.

“Itu tidak berbahaya sama sekali. Sebagian besar laba-laba ini, taringnya mungkin terlalu pendek untuk menembus kulit manusia.

Penduduk dari seluruh Sale datang untuk melihat laba-laba, kata Beatson.

“Sebenarnya jalan ini kurang bagus, karena semua orang berhenti dan menepi ke pinggir jalan untuk berfoto,” ujarnya sambil tertawa.

Tapi selimut sutra ini tidak akan bertahan lama.

“Benang-benang ini sangat tipis, biasanya segera setelah angin pertama masuk, mereka putus dan menyebar dengan cepat,” kata Walker, mendorong penduduk setempat untuk memanfaatkannya selama masih ada.

“[Across Victoria] Anda hanya benar-benar melihatnya setahun sekali atau lebih… Ini adalah peristiwa yang indah dan sesuatu yang sangat langka.

READ  Pilot berhasil mendarat meski atapnya robek di tengah penerbangan akibat tabrakan dengan pesawat lain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *