Mereka mengandalkan vaksin China. Sekarang mereka sedang melawan jerawat.

Alasan lonjakan di Mongolia, kata Batbayar, adalah bahwa negara itu dibuka kembali terlalu cepat dan banyak orang percaya mereka akan terlindungi hanya dengan satu dosis.

“Bisa dibilang bangsa Mongol merayakannya terlalu dini,” katanya. “Saran saya, perayaan harus dimulai setelah vaksinasi selesai, jadi ini pelajaran yang kami petik. Kepercayaan itu terlalu besar.”

Beberapa pejabat kesehatan dan ilmuwan kurang percaya diri.

Nikolai Petrovsky, seorang profesor di Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat di Universitas Flinders di Australia, mengatakan bahwa, dengan semua bukti, masuk akal untuk berasumsi bahwa vaksin Sinopharm memiliki dampak minimal dalam menahan penularan. Risiko besar dengan vaksinasi Cina adalah bahwa orang yang divaksinasi mungkin memiliki sedikit atau tanpa gejala dan masih menularkan virus ke orang lain, katanya.

“Saya pikir kompleksitas telah hilang dari sebagian besar pembuat keputusan di seluruh dunia.”

Di Indonesia, di mana varian baru menyebar, menurut tim pengurangan risiko Ikatan Dokter Indonesia, lebih dari 350 dokter dan petugas kesehatan baru-baru ini tertular Covid-19 meskipun telah divaksinasi lengkap dengan Sinovac. Di seluruh negeri, 61 dokter meninggal antara Februari dan 7 Juni, sepuluh di antaranya telah menggunakan vaksin buatan China, kata asosiasi itu.

Angka tersebut cukup membuat Kenneth Mak, direktur layanan medis Singapura, mempertanyakan penggunaan Sinovac. “Tidak masalah di Pfizer,” kata Pak Mak at konferensi pers pada hari Jumat. “Ini sebenarnya masalah dengan vaksin Sinovac.”

Bahrain dan Uni Emirat Arab adalah dua negara pertama yang menyetujui jarum suntik Sinopharm bahkan sebelum data uji klinis tahap akhir dirilis. Sejak itu ada banyak laporan penyakit di antara orang yang divaksinasi di kedua negara. Dalam sebuah pernyataan, biro media pemerintah Bahrain mengatakan peluncuran vaksin kerajaan telah “efisien dan sukses hingga hari ini.”

READ  Pertumbuhan ekonomi Indonesia di atas rata-rata pada tahun 2020: pekerja terampil

Namun, pejabat dari Bahrain dan Uni Emirat Arab mengumumkan bulan lalu bahwa mereka akan menawarkan vaksinasi booster ketiga. Pilihannya: Pfizer atau lebih Sinopharm.

Pelaporan dilakukan oleh Khaliun Bayartsogt, Andrea Kannapell, Ben Hubbard, Asmaa al-Omar dan Muktita Suhartono. Elsie Chen dan Claire Fu berkontribusi dalam penelitian ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *