Menjalankan chip ARM dengan kekuatan alga

Seberapa besar baterai AA dan dapat memberi daya pada ARM Cortex M0+ selama enam bulan? Yah… mungkin baterai AA, tapi tentu saja itu tidak layak disebut. Tetapi para peneliti di Cambridge memiliki membangun sel dari ganggang biru-hijau yang dapat melakukan pekerjaan.

Seperti yang Anda duga, ganggang membutuhkan cahaya karena mereka menghasilkan energi melalui fotosintesis. Berbeda dengan sel surya konvensional, bagaimanapun, ganggang terus menghasilkan energi dalam gelap, setidaknya untuk sementara waktu. Agaknya, ganggang menyimpan energi di siang hari dan melepaskannya lagi di malam hari untuk bertahan hidup dalam periode kegelapan yang terjadi secara alami.

Membangkitkan listrik melalui fotosintesis bukanlah ide baru karena elektron dilepaskan selama fotosintesis. Sebuah sel khas memiliki elektroda emas dan semacam membran pertukaran proton. Di bawah ini adalah video dari Cambridge yang menunjukkan bagaimana fotosintesis menghasilkan listrik. Tentu saja, perlu diingat bahwa Cortex M0+ dapat dioperasikan dengan sangat efisien. Jangan mencari tukang las spot bertenaga alga ini dalam waktu dekat.

Manusia cenderung terpaku pada listrik sebagai energi, tetapi ada cara lain untuk menggunakan fotosintesis. Misalnya, kita telah melihat bagaimana tangki alga lubang ayam di masa lalu. Belum lagi kami biasa melihat rumput laut mengendarai robot dengan cara baru dan non-listrik.


READ  Hukum baru melepaskan kekuatan fusi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.