Mengurangi jejak hutan dari pendanaan komoditas lunak Tiongkok

Namun, arahan ini tidak memiliki bobot hukum dan penelitian kami menemukan bahwa penerapannya tampak lemah. Banyak nasabah bank China tampaknya tidak memenuhi kriteria yang ditetapkan dalam pedoman, kata pejabat Hua Jia dengan terus terang. Namun, perusahaan China yang beroperasi di luar negeri juga berjuang untuk mematuhi undang-undang dan peraturan negara tuan rumah, apalagi norma dan standar internasional yang lebih tinggi yang harus mereka patuhi. Selain itu, saluran komunikasi (misalnya mekanisme pengaduan) dengan lembaga keuangan Tiongkok oleh masyarakat yang terkena dampak dan kelompok kepentingan lainnya masih perlu ditingkatkan secara signifikan. Mekanisme komunikasi dan pengaduan semacam itu adalah kunci untuk menyelesaikan masalah tertentu dan akan melayani tujuan jangka panjang untuk meningkatkan kesadaran di antara lembaga keuangan China tentang masalah LST dan dengan demikian mengurangi risikonya.

Tindakan saat ini yang dikembangkan oleh pemerintah China tidak berisi kriteria terperinci yang menjadi dasar proses uji tuntas lembaga keuangan mereka. Tindakan ini bisa diperketat. Peraturan tambahan harus mewajibkan lembaga keuangan untuk meninjau kinerja LST klien mereka untuk memastikan mereka tidak mendanai deforestasi dan masalah terkait.

Selain itu, Forests & Finance dirancang dalam penelitian ini satu set standar minimum berdasarkan tiga pilar LST (lingkungan, sosial dan tata kelola) dan 34 kriteria yang harus dituntut oleh lembaga keuangan China dari pelanggan dan pemangku kepentingan mereka. Kriteria ini dapat dilihat sebagai elemen dari proses rinci yang sejalan dengan pedoman di atas untuk pembiayaan sektor risiko hutan. Selain standar minimum, lembaga keuangan harus mengembangkan alat baru atau memperkuat alat yang sudah ada untuk membantu mereka menilai risiko LST dalam proses uji tuntas dan memantau klien mereka. Kami merekomendasikan lembaga keuangan Tiongkok untuk mengambil langkah-langkah khusus berikut:

READ  EMERGING MARKETs rupiah, saham naik karena Bank Indonesia menahan suku bunga

1. Gunakan pedoman yang jelas Manajemen kredit sektor risiko hutan dan keputusan investasi. Standar minimum yang dikembangkan oleh Forests & Finance harus menjadi dasar dari pedoman ini.

2. Lakukan uji tuntas lanjutan dengan meninjau perusahaan portofolio dan pelanggan potensial dan yang ada untuk kepatuhan dengan kebijakan kredit dan investasi mereka. Menilai eksposur perusahaan terhadap risiko LST, komitmen politik, dan kapasitas serta rekam jejak untuk menangani risiko tersebut. Uji tuntas yang diperpanjang ini diwajibkan oleh Pedoman Kredit Hijau China.

3. Bertunangan dengan secara teratur memantau aktivitas nasabah dan pemangku kepentingan untuk memastikan bahwa perusahaan-perusahaan ini terus memenuhi standar kebijakan kredit dan investasi mereka. Pedoman yang ada yang mengatur pinjaman dan investasi di luar negeri mengharuskan lembaga keuangan untuk terlibat dengan masyarakat yang terkena dampak, LSM, dan pemangku kepentingan lainnya. Ini adalah rekomendasi yang disambut baik. Agar efektif, lembaga keuangan Tiongkok harus membuka saluran komunikasi semacam itu dan menanggapi keterlibatan mereka dengan organisasi masyarakat sipil.

4. Pembuangan dengan mengakhiri perjanjian pembiayaan dan menjual obligasi dan saham jika perusahaan melanggar ketentuan perjanjian yang berkaitan dengan pedoman LST. Ini termasuk kasus di mana mereka tidak mengambil tindakan segera untuk memperbaiki pelanggaran kebijakan LST dan mengambil tindakan korektif untuk mencegah terulangnya. Tidak mendanai perusahaan dengan catatan kinerja LST yang buruk merupakan rekomendasi eksplisit dari Panduan Kredit Hijau.

Langkah-langkah ini adalah kunci untuk mendanai produksi dan perdagangan yang bertanggung jawab atas makanan dan sumber daya penting lainnya. Ini memiliki potensi untuk mempromosikan pembangunan sosio-ekonomi dan mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa, mis. B. mengurangi ketimpangan dan pekerjaan yang layak serta pertumbuhan ekonomi. Tanpa langkah-langkah dan pengamanan yang ketat ini, bahan mentah yang diproduksi di kawasan hutan tropis dunia dapat memiliki potensi yang sangat besar untuk menimbulkan efek merugikan pada LST.

READ  IHSG bisa tertekan. Perhatikan sinyal-sinyal berikut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *