“Mengubah” hasil penelitian hewan dalam menanggapi krisis iklim | hewan

Hewan semakin berubah karena krisis iklim, kata para peneliti.

Para ilmuwan menemukan bahwa hewan berdarah panas mengubah fisiologi mereka untuk beradaptasi dengan iklim yang lebih panas. Ini termasuk paruh, kaki, dan telinga yang lebih besar untuk mengatur suhu tubuh mereka dengan lebih baik.

Ketika hewan terlalu panas, burung menggunakan paruhnya dan mamalia menggunakan telinganya untuk mendistribusikan panas. Beberapa makhluk di iklim yang lebih hangat telah berevolusi di masa lalu untuk memiliki paruh atau telinga yang lebih besar agar lebih mudah untuk menghilangkan panas. Perbedaan ini menjadi lebih jelas saat iklim menghangat.

Jika hewan tidak bisa mengontrol suhu tubuhnya, mereka bisa kepanasan dan mati. Paruh yang tidak tertutup bulu dan oleh karena itu tidak terisolasi merupakan tempat pertukaran panas yang signifikan, seperti telinga, ekor, dan kaki mamalia jika tidak ditutupi bulu.

Paruh burung beo mulga (pantat sejajar) bertambah besar. Foto: Minden Pictures / Alamy

Kajian yang diterbitkan dalam jurnal Trends in Ecology & Evolution, menemukan bahwa perbedaan tersebut sangat menonjol pada burung.

Penulis studi, Sara Ryding dari Deakin University, seorang ahli burung, mengatakan, “Perubahan bentuk tidak berarti hewan dapat mengatasi perubahan iklim dan semuanya baik-baik saja.

“Itu hanya berarti bahwa mereka berevolusi untuk bertahan hidup – tetapi kami tidak yakin apa konsekuensi ekologis lainnya dari perubahan ini, atau bahwa semua spesies dapat berubah dan bertahan hidup.”

Sementara para ilmuwan mengatakan sulit untuk menentukan penurunan iklim sebagai satu-satunya penyebab perubahan bentuk, kasus-kasus yang dipelajari memiliki kesamaan fitur di semua wilayah geografis dan di berbagai spesies.

Contohnya termasuk beberapa spesies burung beo Australia yang telah menunjukkan peningkatan ukuran paruh 4-10% sejak tahun 1871, yang berkorelasi positif dengan suhu musim panas setiap tahun.

Sementara itu, penelitian pada junco bermata gelap Amerika Utara, sejenis burung penyanyi kecil, menunjukkan hubungan antara peningkatan ukuran paruh dan suhu ekstrem jangka pendek di lingkungan yang dingin.

Para peneliti juga telah melaporkan peningkatan panjang ekor pada tikus kayu dan peningkatan ukuran ekor dan kaki pada tikus bertopeng. Kelelawar telah terbukti memiliki ukuran sayap yang lebih besar di iklim hangat.

Makalah ini berpendapat bahwa perubahan bentuk kemungkinan akan berlanjut saat iklim menghangat. Dikatakan: “Peningkatan suhu yang terkait dengan perubahan iklim kemungkinan akan mempengaruhi persyaratan termoregulasi pada hewan, antara lain.

“Meningkatnya suhu yang dialami sebagai bagian dari perubahan iklim dapat mengakibatkan pemilihan pelengkap yang lebih besar yang memungkinkan pembuangan panas yang efisien atau relaksasi pilihan untuk pelengkap kecil yang dapat secara merugikan kehilangan panas tubuh di iklim dingin.”

Kelelawar besar berdaun bulat
Kelelawar besar berdaun bundar telah terbukti memperbesar sayapnya. Foto: Perpustakaan Gambar Alam / Alamy

Meski perubahannya kecil, Ryding mengatakan itu bisa berubah seiring dengan semakin panasnya planet ini.

“Peningkatan ukuran embel-embel yang kami lihat sejauh ini cukup kecil – kurang dari 10% – sehingga perubahannya tidak mungkin langsung terasa,” katanya. “Namun, diperkirakan embel-embel yang menonjol seperti telinga akan meningkat sehingga kita bisa berakhir dengan Dumbo live-action dalam waktu yang tidak terlalu lama.”

Ryding bermaksud untuk mempelajari perubahan bentuk burung Australia secara langsung dengan memindai spesimen burung museum dari 100 tahun terakhir untuk melihat burung mana yang mengubah ukuran pelengkap mereka karena perubahan iklim.

“Ketika perubahan iklim dibahas di media arus utama, orang sering bertanya, ‘Bisakah orang mengatasi ini?’ atau ‘Teknologi apa yang bisa menyelesaikan ini?’ Sudah saatnya kami menyadari bahwa hewan juga perlu beradaptasi dengan perubahan ini, tetapi ini terjadi dalam periode waktu yang jauh lebih singkat daripada sebagian besar evolusi, ”kata Ryding.

“Perubahan iklim yang kami sebabkan memberi tekanan luar biasa pada mereka, dan sementara beberapa spesies akan beradaptasi, yang lain tidak.”

Tidak jelas apakah perubahan ini akan mempengaruhi hewan dengan cara lain – misalnya, tagihan yang lebih besar dapat mempengaruhi makan burung, yang para ilmuwan berencana untuk menyelidiki dalam pekerjaan masa depan.

READ  Untuk pertama kalinya teleskop radio mengenali "Planet Super"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *