Menghijaukan Pemulihan Pascapandemi: Pilihan untuk Indonesia – Sains

Silvira Ayu Rosalia dan Imaduddin Abdullah (The Jakarta Post)

BONUS

Jakarta ●
Sen, 21 Maret 2022

Tahun 2020 menandai tonggak sejarah lain untuk transisi energi rendah karbon. Di tengah perlambatan ekonomi global akibat pandemi COVID-19, energi terbarukan (EBT) mencatat rekor baru peningkatan kapasitas energi terbarukan global, termasuk di Asia Tenggara.

Pembaruan Kekuatan ASEAN (2021) melaporkan bahwa energi terbarukan memainkan peran penting di sektor listrik selama pandemi, dengan sekitar 82 persen dari semua kapasitas baru ASEAN pada tahun 2020 berasal dari energi terbarukan. Hingga 2020, energi terbarukan mencapai 95 gigawatt (GW) dari kapasitas terpasang.

Energi terbarukan juga terbukti tangguh dalam hal investasi. 2020, Berinvestasi dalam energi terbarukan mencapai $359 miliar, naik 6,85 persen tahun-ke-tahun. Ini berkontribusi lebih dari 70 persen dari total belanja modal yang dihabiskan untuk semua kapasitas pembangkit baru tahun ini. Tren positif meletakkan dasar optimisme untuk dunia yang lebih hijau pasca-pandemi.

untuk membaca keseluruhan cerita

BERLANGGANAN SEKARANG

Mulai dari Rp 55.000/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • surat kabar harian digital email
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • Akses istimewa ke acara dan program kami
  • Mendaftar untuk buletin kami


Berita serupa

Anda Mungkin Juga Menyukai:

Investasi Berbahaya: Tanda bahaya yang harus diwaspadai

Ucapkan selamat tinggal pada listrik dari bahan bakar fosil dan dapatkan energi dari biomassa

Bali buka lagi

READ  Indonesia dalam siaga tinggi untuk siaran komunitas karena kasus Omicron meningkat menjadi 46

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.