Mengapa perang Armenia-Azerbaijan di Nagorno-Karabakh? Ada apa? Semua halaman

STEPANAKERT, KOMPAS.com – Perjanjian damai baru saja disimpulkan oleh Armenia dan Azerbaijan, dua negara bekas Uni Soviet yang terlibat dalam konflik militer dalam beberapa bulan terakhir.

Perang telah menewaskan ribuan orang dan memaksa ribuan lainnya melarikan diri. Pusat penyelesaian sengketa ada di wilayah tersebut Nagorno-Karabakh, yang diklaim Azerbaijan sebagai wilayah kedaulatan mereka, tetapi sejauh ini dikuasai oleh etnis Armenia.

Kedua negara telah mengobarkan perang berdarah pada akhir 1980-an dan awal 1990-an. Perang terus berlanjut hingga hari ini yang mengarah pada konflik bersenjata yang berkelanjutan.

Baca juga: Azerbaijan Memperpanjang Batas Waktu Armenia Mengosongkan Distrik Kalbajar Sebagai Kemanusiaan

Cerita dalam 100 kata

Nagorno-Karabakh adalah bagian dari Azerbaijan, tetapi mayoritas penduduk di kawasan itu berasal dari Armenia.

Namun ketika sejumlah anggota Uni Soviet menantang kemerdekaannya pada 1980-an, warga Nagorno-Karabakh memilih bergabung dengan Armenia.

Keputusan ini kemudian memicu konflik yang baru berakhir dengan gencatan senjata pada tahun 1994.

Di akhir konflik, Nagorno-Karabakh masih menjadi bagian dari Azerbaijan, tetapi dikendalikan oleh separatis asal Armenia yang didukung oleh pemerintah Armenia.

Hingga saat ini, negosiasi perdamaian yang telah dinegosiasikan oleh negara-negara berpengaruh di dunia belum juga disepakati.

Baca juga: Kalah perang Azerbaijan, Armenia mengalami krisis

Armenia adalah negara yang mayoritas penduduknya beragama Kristen. Sedangkan agama terbesar di Azerbaijan adalah Islam.

Turki menjaga hubungan dekat dengan Azerbaijan, sementara Rusia bersekutu dengan Armenia, meskipun Rusia juga menjaga hubungan baik dengan Azerbaijan.

Cerita dalam 500 kata

Kaukasus adalah wilayah pegunungan yang penting secara strategis di Eropa tenggara. Selama berabad-abad, berbagai kekuatan di wilayah tersebut, Kristen dan Muslim, bersaing untuk mendapatkan kendali.

READ  Diam-diam menikahi 3 wanita, nyawa pengusaha ini hancur dan masuk penjara

Armenia dan Azerbaijan modern adalah bagian dari Uni Soviet ketika dibentuk pada 1920-an. Nagorno-Karabakh adalah wilayah yang didominasi etnis Armenia, tetapi Soviet memberikan kendali atas wilayah itu kepada otoritas Azerbaijan.

Baca juga: Putin meminta Azerbaijan untuk melindungi gereja dan tempat suci Kristen warisan Armenia di Nagorno-Karabakh

BBC INDONESIA Peta perjanjian damai antara Azerbaijan dan Armenia.

Baru setelah keruntuhan Uni Soviet dimulai pada akhir 1980-an, parlemen regional Nagorno-Karabakh secara resmi memilih untuk bergabung dengan Armenia.

Azerbaijan berusaha pada waktu itu untuk menumpas gerakan yang menginginkan Nagorno-Karabakh menjadi bagian dari Armenia. Di sisi lain, Armenia mendukung kelompok tersebut.

Situasi ini menyebabkan bentrokan etnis. Setelah Armenia dan Azerbaijan mendeklarasikan kemerdekaannya dari Uni Soviet, pecah perang antara kedua negara.

Baca juga: Perdana menteri Armenia menargetkan pembunuhan oleh mantan kementerian dalam negeri

Pasukan Armenia berusaha mengusir pasukan Azerbaijan dari Nagorno-Karabakh pada tahun 1990-an.AFP melalui BBC INDONESIA Pasukan Armenia berusaha mengusir pasukan Azerbaijan dari Nagorno-Karabakh pada tahun 1990-an.

Puluhan ribu orang tewas dalam perang ini. Sekitar satu juta orang telah mengungsi. Kedua belah pihak diduga melakukan genosida dan pembersihan etnis.

Sebagian besar pengungsi perang adalah orang Azerbaijan.

Tentara Armenia mengendalikan Nagorno-Karabakh sebelum gencatan senjata yang dimediasi Rusia tercapai pada tahun 1994.

Setelah kesepakatan tersebut, Nagorno-Karabakh masih menjadi bagian dari Azerbaijan. Namun, wilayah itu dikuasai oleh separatis Armenia yang mendeklarasikan republik terpisah. Pemerintah Armenia secara terbuka mendukung mereka.

Perjanjian gencatan senjata juga berisi jalur kontak Nagorno-Karabakh. Tujuannya adalah untuk memisahkan pasukan Armenia dan Azerbaijan.

Baca juga: 2.317 tentara Armenia tewas dalam perang melawan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

Konflik Azerbaijan-Armenia memicu protes publik di kedua negara.GETTY IMAGES melalui BBC INDONESIA Konflik Azerbaijan-Armenia memicu protes publik di kedua negara.

Sejak gencatan senjata itu, pembicaraan damai telah dijajaki oleh Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) dari Grup Minsk. Ini adalah organisasi yang dibuat pada tahun 1992, diketuai oleh Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat.

READ  Israel membuka pariwisata ke Yerusalem, Palestina robek semua halaman

Namun, bentrokan terus berlanjut. Pergolakan serius pada tahun 2016 menewaskan puluhan tentara, Armenia dan Azerbaijan.

Konflik tersebut semakin diperumit oleh situasi geopolitik. Turki, negara anggota NATO, adalah negara pertama yang mengakui kemerdekaan Azerbaijan pada tahun 1991.

Mantan Presiden Turki Azeri Heydar Aliyev pernah menyebut negaranya dan Azerbaijan “satu bangsa dua negara”. Keduanya, menurut dia, memiliki budaya dan dihuni oleh warga berkebangsaan Turki.

Turki tidak memiliki hubungan resmi dengan Armenia. Pada 1993, Turki menutup perbatasannya dengan Armenia. Kebijakan tersebut adalah untuk menunjukkan dukungan mereka kepada Azerbaijan selama perang Nagorno-Karabakh.

Baca juga: Tidak ada perdamaian dengan Azerbaijan, kelompok etnis Armenia di Nagorno-Karabakh membakar rumah mereka

Sejak penandatanganan gencatan senjata pada tahun 1994, ini adalah pertama kalinya kesepakatan damai antara Armenia dan Azerbaijan dicapai.GETTY IMAGES melalui BBC INDONESIA Sejak penandatanganan gencatan senjata pada tahun 1994, ini adalah pertama kalinya kesepakatan damai antara Armenia dan Azerbaijan dicapai.

Sementara itu, Armenia berhubungan baik dengan Rusia. Rusia memiliki pangkalan militer di Armenia. Kedua negara adalah anggota aliansi militer Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO).

Tetapi Presiden Rusia Vladimir Putin juga mempertahankan hubungan dekat dengan Azerbaijan.

Pada tahun 2018, terjadi revolusi damai di Armenia ketika rezim yang dipimpin oleh Serzh Sargysan runtuh. Pemimpin kelompok pro-revolusioner, Nikol Pashinyan, terpilih sebagai Perdana Menteri Armenia setelah pemilihan tahun itu.

Pashinyan kemudian mencapai kesepakatan dengan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev untuk mengurangi ketegangan. Mereka menciptakan pusat kontak militer pertama yang akan menghubungkan kedua negara.

Baca juga: Prancis, Amerika Serikat, dan Turki memeriksa dengan Rusia penerapan perjanjian gencatan senjata Armenia-Azerbaijan

Pada 2019, Armenia dan Azerbaijan bersama-sama menyatakan perlunya “mengambil langkah konkret untuk mempersiapkan rakyat bagi perdamaian”.

Namun tahun ini, selama beberapa bulan, ketegangan antara kedua negara semakin meningkat. Pertempuran bersenjata yang intens juga terjadi di Nagorno-Karabakh.

READ  Banyak pengguna internet Tiongkok yang menertawakan aset positif Corona

Tidak diketahui siapa yang memulai konflik Juli lalu. Peristiwa bulan itu memakan korban di kedua belah pihak.

Pertempuran untuk Armenia dan Azerbaijan berakhir pada November ketika mereka setuju untuk menandatangani kesepakatan damai yang ditengahi oleh Rusia.

Berdasarkan dokumen itu, Azerbaijan akan mempertahankan sebagian wilayah yang dikuasainya selama konflik. Sedangkan untuk Armenia akan menarik pasukan dari beberapa daerah yang berdekatan dengan wilayah tersebut.

Baca juga: Penjaga Nagorno-Karabakh dan 400 penjaga perdamaian Rusia tiba di Armenia

Written By
More from Kaheela Miah

Pengakuan anak-anak yang dipaksa mengancam Trump dalam video ISIS: lega berada di rumah di Pages all

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Boy mengaku merasa “lega memuaskan” bisa kembali ke...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *