Mengapa disleksia bukanlah “gangguan” tetapi keuntungan evolusioner

“Menemukan keseimbangan antara mencari peluang baru dan menuai manfaat dari pilihan tertentu adalah kunci adaptasi dan kelangsungan hidup, dan mendukung banyak pilihan yang kita buat dalam kehidupan kita sehari-hari,” kata Dr. Taylor.

“Bukti sangat menunjukkan bahwa individu dengan cacat perkembangan disleksia tidak memiliki kelainan tetapi berspesialisasi dalam pencarian kognitif eksplorasi,” tulis para peneliti dalam artikel mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Psychology.

Namun, sejak ditemukannya bahasa tulis, disleksia telah dilihat sebagai masalah daripada bakat.

“Sekolah, lembaga akademik, dan tempat kerja tidak dirancang untuk mendapatkan hasil maksimal dari pembelajaran eksplorasi,” kata Dr. Taylor.

“Kami sangat perlu untuk mulai mendorong pola pikir ini sehingga umat manusia dapat terus beradaptasi dan memecahkan tantangan penting.”

Anda berasumsi bahwa disleksia secara inheren lebih mampu “dalam bidang-bidang seperti penemuan, penemuan, dan kreativitas” dan bahwa spesialisasi ini berasal dari ribuan tahun evolusi manusia.

Secara alami, jika seseorang memiliki spesialisasi yang menguntungkan, itu membantunya bertahan hidup dengan lebih baik menyesuaikannya dengan habitatnya, atau membuatnya lebih “cocok”.

Oleh karena itu, orang tercepat dan terkuat akan berhasil sebagai pemburu, misalnya, karena mereka memiliki apa yang disebut manfaat kebugaran.

READ  Peraturan Presiden menggabungkan 4 lembaga untuk membentuk BRIN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.