Mengapa bintang Liverpool Mohamed Salah cukup beruntung untuk finis ketujuh di Ballon d’Or

Mohamed Salah mungkin pesepakbola terbaik di dunia saat ini, tetapi jika ada, dia cukup beruntung untuk finis ketujuh dalam pemungutan suara Ballon d’Or.

“Mo [Salah] pasti harus lebih jauh ke atas”, J├╝rgen Klopp berkata, menunjukkan kesopanan yang tidak pada tempatnya dengan mayoritas Ballon d’Or, mereka yang memposting bagian terbaru dari keajaiban Salah di media sosial, bersama dengan keterangan – sering kali termasuk beberapa emoji tertawa – yang membicarakan lelucon ketujuhnya. Gelar ditempatkan.

Sembilan belas gol dalam 19 pertandingan musim ini. Dua belas gol dan tujuh assist dalam dua belas pertandingan terakhirnya di Liga Inggris. Statistik yang digunakan untuk membuat klaim atas nama Salah biasanya berasal dari kampanye tersebut. Dan dia mungkin pesepakbola terbaik di dunia saat ini – meskipun Robert Lewandoski mencetak 25 dari 20, jadi mungkin tidak – tapi dia jelas bukan pemain terbaik di dunia tahun ini. Dan mungkin bahkan bukan yang terbaik ketujuh.

Setiap striker di atas Salah dalam peringkat menyumbang lebih banyak gol daripada pemain Mesir itu pada tahun 2021. Kylian Mbappe dan Erling Haaland sama-sama mencetak lebih banyak gol dan mengirimkan lebih banyak template (Mbappe diterbitkan dua kali lebih banyak) dan masing-masing menempati posisi kesembilan dan kesebelas.

Striker Atalanta Duvan Zapata mencetak empat gol lebih sedikit dari Salah saat bermain untuk tim yang finis ketiga di liga domestik mereka – seperti Liverpool – dan, tidak seperti Liverpool, mencapai final kompetisi domestik. Dia tidak masuk 30 besar.

Ruben Dias memenangkan Pemain Terbaik PFA dan Liga Premier di musim debutnya untuk Manchester City, mencapai final Liga Champions dan finis di urutan ke-26.

READ  Jack Grealish membutuhkan mentalitas Phil Foden untuk sukses lebih besar di Man City - Stuart Brennan

Orang-orang yang geli dengan “posisi rendah” Salah cenderung memiliki andil di tempat ketiga Jorginho juga. Kesalahannya melawan Manchester United adalah hadiah kecil yang sempurna, dibungkus dengan baik untuk para penentang untuk merobek dan menghadapi mereka yang mengerti bahwa pesepakbola yang tidak mencetak gol bisa sangat bagus di sepakbola juga.

Jorginho adalah gelandang yang paling sering digunakan untuk Chelsea dan Italia pada tahun 2021. Jelas jauh lebih sulit untuk mengukur apa yang dia lakukan untuk Chelsea versus Salah di Liverpool, tetapi Anda hanya perlu melihat tim Thomas Tuchel tanpa pemain Italia itu untuk melihat seberapa bagus dia. Dia bisa membuat satu kesalahan per musim – Salah akan dimaafkan untuk banyak kesalahan yang kurang menghukum.

Yang terpenting, Jorginho memenangkan dua trofi terbesar yang tersedia; Salah tidak memenangkan apapun. Setiap pemain di atas Salah di papan peringkat Ballon d’Or telah memenangkan sesuatu. Simon Kjaer adalah satu-satunya pemain lain di 20 besar yang tidak meraih trofi musim lalu, dan penyertaannya setidaknya sebagian karena kepahlawanannya ketika Christian Eriksen pingsan.

Sudah menjadi sifat manusia untuk dipengaruhi oleh peristiwa dibandingkan dengan awal tahun ketika Salah mencetak empat gol dalam 13 pertandingan Liga Premier. Dan jika ada, Yang Mulia terbaru telah memimpin jurnalis Ballon d’Or untuk memilihnya ke posisi yang tidak benar-benar mencerminkan pencapaiannya sepanjang tahun. Jika ada, teman-teman, pada akhirnya itu terlalu tinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *