Meng Wanzhou dari Huawei dibebaskan setelah mencapai kesepakatan dengan jaksa AS

Pembaruan dari Huawei Technologies

Kepala keuangan Huawei Meng Wanzhou dibebaskan pada hari Jumat setelah mencapai kesepakatan dengan jaksa AS untuk menyelesaikan tuduhan penipuan kriminal yang menyebabkan penahanannya di Vancouver selama hampir tiga tahun dan memperdalam keretakan diplomatik antara China, Amerika Serikat dan Kanada.

Seorang hakim Kanada memerintahkan pembebasan Meng pada hari Jumat, hanya beberapa jam setelah jaksa AS mengumumkan perjanjian penuntutan yang ditangguhkan dengannya selama sidang pengadilan federal di Brooklyn di hadapan hakim AS Ann Donnelly. Meng, 49, menghadiri sidang AS melalui video.

Jika Meng mematuhi ketentuan kesepakatan AS – di mana dia mengaku menyesatkan HSBC tentang hubungan Huawei dengan perusahaan yang berbasis di Hong Kong bernama Skycom yang beroperasi di Iran – dakwaan terhadapnya akan dibatalkan sekarang Desember 2022, kata jaksa AS .

Pembebasan Meng di Vancouver terjadi setelah Departemen Kehakiman AS membatalkan permintaan ekstradisinya. Jaksa AS mengatakan mereka akan terus mempersiapkan persidangan atas tuduhan terkait terhadap Huawei. Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Meng, putri pendiri Huawei Ren zhengfesaya, ditangkap pada Desember 2018 di Bandara Vancouver dan telah tinggal di mansion kotanya di bawah pengawasan elektronik sejak itu.

Dalam sebuah pernyataan di luar gedung pengadilan Vancouver pada hari Jumat, Meng mengatakan, “Selama tiga tahun terakhir hidup saya telah terbalik. Itu adalah waktu yang mengganggu bagi saya sebagai seorang ibu, istri dan pemilik bisnis.

Dia menambahkan, “Tapi saya percaya setiap awan memiliki hikmahnya. Itu benar-benar pengalaman yang sangat berharga dalam hidup saya.

Pihak berwenang AS telah berusaha untuk mengekstradisi Meng dari Kanada untuk menghadapi tuduhan penipuan perbankan dan elektronik, menuduh dia telah menyesatkan bank dengan memproses transaksi untuk Huawei yang melanggar sanksi AS terhadap Iran. Dia mengaku tidak bersalah atas tuduhan pada sidang hari Jumat.

READ  Prancis, Inggris Usulkan Zona Aman di Kabul pada Pertemuan PBB, Kata Macron | Afganistan

Meng mengaku menyesatkan HSBC selama presentasi PowerPoint di Hong Kong pada 2013, dengan mengatakan hubungan Huawei dengan Skycom adalah “kerja sama bisnis yang normal dan terkendali,” menurut dokumen pengadilan.

Dia menggambarkan Skycom, yang dikendalikan Huawei hingga setidaknya 2014, sebagai “mitra bisnis” dan “pihak ketiga yang bekerja dengan Huawei” di Iran. Sementara Meng mengklaim perusahaan China menjual sahamnya di Skycom, saham tersebut sebenarnya diakuisisi oleh entitas yang dikendalikan oleh Huawei, kata jaksa.

“Dengan menandatangani perjanjian penangguhan penuntutan, Meng telah mengambil tanggung jawab atas peran utamanya dalam komisi skema untuk menipu lembaga keuangan global,” kata Nicole Boeckmann, penjabat pengacara AS untuk Distrik Timur New York.

Dokumen pengadilan juga mengatakan Huawei “menipu Skycom untuk melakukan” sekitar $ 100 juta dalam transaksi melalui HSBC yang disahkan oleh Amerika Serikat, beberapa di antaranya mendukung pekerjaan di Iran. Ini termasuk pembayaran senilai $7,5 juta kepada perusahaan perekrutan Inggris untuk memasok insinyur ke Iran untuk mendukung Skycom.

Alan Kohler, wakil direktur Divisi Kontra Intelijen FBI, menggambarkan pengakuan Meng sebagai “bukti pola penipuan yang konsisten yang bertujuan melanggar hukum AS.”

“Kami berharap dakwaan akan diberhentikan dengan prasangka setelah empat belas bulan. Sekarang dia akan bebas untuk kembali ke rumah bersama keluarganya, ”pengacara Meng, William Taylor dari Zuckerman Spaeder, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Penahanan Meng memicu keretakan antara Kanada dan China dan menjadi titik nyala dalam upaya Presiden AS Donald Trump saat itu untuk menantang pengaruh Huawei yang semakin besar atas teknologi seluler 5G. Para pejabat AS mengklaim Beijing dapat menggunakan peralatan Huawei untuk memata-matai Barat.

Departemen Kehakiman Kanada mengatakan penarikan permintaan ekstradisi AS berarti Meng “bebas meninggalkan Kanada,” menambahkan: “Kanada adalah negara di mana aturan hukum berkuasa. Meng Wanzhou telah mendapat manfaat dari proses pengadilan yang adil sesuai dengan hukum Kanada. Ini berbicara tentang independensi sistem peradilan Kanada.

READ  Biden meminta Andrew Cuomo untuk mengundurkan diri setelah jaksa agung mengatakan dia melecehkan asisten secara seksual

Setelah penangkapannya, Beijing menahan dua warga negara Kanada – yang dikenal sebagai “dua Michael” – selama lebih dari dua tahun, dalam kasus yang dianggap oleh Kanada sebagai pembalasan atas penangkapan Meng di Vancouver.

Michael Spavor, yang telah mengorganisir pertukaran budaya dengan Korea Utara dari China, dijatuhi hukuman 11 tahun penjara pada Agustus setelah ditemukan. bersalah memberikan rahasia negara secara ilegal kepada orang asing. Michael Kovrig, mantan diplomat, juga ditangkap, akan menuduh untuk membantu mata-mata Spavor.

Keputusan hukuman Spavor datang sehari setelah pengadilan China menguatkan hukuman mati Robert Schellenberg, warga negara Kanada lainnya, yang dihukum karena berencana mengirim 225 kg metamfetamin ke Australia. Schellenberg membantah tuduhan itu.

Beijing menyatakan bahwa persidangan Schellenberg, Spavor dan Kovrig dilakukan sesuai dengan hukum China.

Kemajuan dalam ketiga kasus sudah sering berkorespondensi perkembangan dalam sidang ekstradisi Meng, mendorong kelompok hak asasi manusia dan mantan diplomat Kanada untuk menuduh Beijing melakukan “diplomasi sandera.”

Tidak disebutkan dalam debat hari Jumat tentang nasib para tahanan laki-laki.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *