Menemukan cara bagi petani untuk beradaptasi dan bertahan dari pergolakan

Ahli pertanian pedesaan dan dataran tinggi BERSAMA Dr. Julia Aglionby memakai banyak “topi” dan membantu mengelola ternak di peternakan angkat terapeutik dekat Carlisle.

Banyak dari pembaca kami akan akrab dengan Julia karena dia jarang melewatkan kesempatan untuk membela warga dalam perannya sebagai Direktur Eksekutif Foundation for Common Land (FCL). Dia adalah Ketua Aliansi Uplands (Inggris) dan Profesor Praktek di Universitas Cumbria. Posisi paruh waktu yang terakhir ini diciptakan untuk menyatukan petani dataran tinggi, akademisi, dan pembuat kebijakan.

Sementara itu, Julia menjalankan praktik yang sukses sebagai surveyor sewaan dengan spesialisasi di tanah umum dan dataran tinggi. Dia berbasis di Borderway Mart di Carlisle selama 15 tahun. Di rumah dia adalah wali dari Susan’s Farm CIO, sebuah peternakan perawatan yang menawarkan magang untuk orang-orang dengan penyakit mental jangka panjang dan tawaran alternatif untuk siswa dan kunjungan sekolah. Mereka memiliki 150 hektar padang rumput organik dan lidi herba, dibuat dengan daging dari kawanan longhorn dan kawanan keledai, dijual langsung ke publik.

Orang bisa membayangkan bahwa Julia terlahir sebagai rekan senegaranya, tetapi sebenarnya dia dibesarkan di London. Namun, minat awalnya di bidang pertanian menghasilkan gelar di bidang Pertanian dan Kehutanan dari Universitas Oxford. Dia kemudian bekerja untuk Badan Pertanahan Cumbrian selama setahun. Kemudian diikuti dengan kursus ekonomi lingkungan dan tinggal selama tiga tahun di Kalimantan, Indonesia, di mana dia terlibat dalam pengelolaan taman nasional pada tahun 1990-an. “Saya bekerja dengan warga negara Indonesia dan mendapat pelajaran pertama tentang Commons di sana. Perubahan positif hanya bisa dicapai dengan bekerja sama dengan masyarakat yang mengelola lahan secara langsung, ”kata Julia. “Prinsip ini berlaku baik di Inggris maupun di luar negeri.

READ  Momota Jepang menang di seluruh Inggris setelah penundaan virus

“Orang yang memelihara ternak di dataran tinggi dan milik kita sangat berkomitmen pada pekerjaan mereka, tetapi fleksibilitas mereka sangat terbatas saat menghadapi tekanan finansial.”

Julia menegaskan bahwa pengelolaan lahan bersama dan pengelolaan dataran tinggi harus menguntungkan untuk mencapai sejumlah besar manfaat yang diminta. “Jika berhasil untuk perusahaan, itu juga berlaku untuk lingkungan. Kami telah menghadapi perubahan terbesar dalam pertanian selama beberapa dekade dan beberapa lanskap kami yang paling terancam punah berada di bawah tekanan besar. Merupakan hasrat besar saya untuk berkontribusi pada bagaimana petani dapat beradaptasi dan bertahan dalam pergolakan yang akan datang. Ada hampir 4.000 warga terdaftar di Inggris dan tugas saya di FCL adalah memberdayakan warga dan pemilik tanah untuk memelihara dan meningkatkan wilayah yang mereka kelola. Sebagai organisasi yang relatif kecil, kekuatan utama FCL adalah bekerja sama untuk memastikan keberlanjutan sistem penggembalaan sambil mempromosikan keanekaragaman hayati dan warisan budaya. ”

Ada beberapa tumpang tindih antara FCL dan Uplands Alliance, yang bertujuan untuk menyatukan produsen, peneliti, dan pembuat kebijakan untuk mengenali karakteristik khas dataran tinggi dan untuk memberi penghargaan kepada pengelola lahan. Pada tahun 2020 organisasi ini berfokus untuk mempengaruhi pengembangan ELMS (Skema Pengelolaan Lahan Lingkungan). “Saya sangat prihatin bahwa dukungan pertanian akan berakhir sebelum ELMS diluncurkan sepenuhnya. Sistem pembayaran dasar menyumbang lebih dari 90% pendapatan rata-rata pertanian dataran tinggi, dan diperlukan penyesuaian yang signifikan selama tiga tahun ke depan.

“Sebagian besar hibah modal untuk perbaikan pertanian dan tindakan lingkungan menyumbang 60% dari biaya, tetapi pembuat kebijakan perlu bertanya-tanya dari mana 40% sisa investasi akan berasal. Saya tidak percaya bahwa metode penghitungan “income foregone” adalah jalan ke depan. Diperlukan pendekatan holistik untuk pertanian yang mengakui tenaga kerja dan modal alam dan sosial yang diperlukan untuk memenuhi harapan pemerintah dan publik. ”

READ  Tanda-tanda kehidupan di Venus bisa datang dari Bumi: Okezone Techno

Contoh dari apa yang digambarkan Julia sebagai “kebijakan yang cacat” berlaku untuk padang rumput hutan atau “wanatani”. “Ini adalah komoditas yang fantastis di dataran tinggi dan menawarkan manfaat yang sangat besar bagi keanekaragaman hayati dan penyimpanan karbon, serta sistem peternakan yang layak. Namun, saat ini tidak ada hibah dan ini adalah kesempatan yang terlewatkan. ”

Julia memiliki beberapa saran untuk petani dataran tinggi dan telah mempraktikkannya: “Penting untuk memiliki pemahaman yang baik tentang biaya tetap dan variabel dan membandingkannya dengan pendapatan. Melakukan latihan ini di rumah telah menunjukkan betapa sedikit keuntungan yang dapat diperoleh dari menjual daging kita secara langsung kepada publik ketika sejumlah telah ditetapkan untuk bekerja.

“Saya juga membuat daftar aset pertanian kami dan kami sekarang meneliti kesehatan tanah dan fitur lingkungan seperti pagar dan pohon. Pertanyaan utama yang menurut saya harus kita tanyakan pada diri kita sendiri adalah: apa yang bisa kita tawarkan kepada publik Inggris dan dihargai dengan pantas? ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *