Media dunia bereaksi terhadap lonjakan Liga Europa Rangers saat pemain Serbia menggandakan ‘skor nyata’ Red Star

Itu adalah malam yang mengesankan bagi penjaga hutan di Eropa saat mereka melaju ke tahap akhir Liga Europa.

Hasil imbang blockbuster di perempat final menanti Gio van Bronckhorst pria setelah berpisah Bintang Merah Beograd bersama.

Meski kalah 2-1 di Marakana karena penalti terlambat, kerusakan di Ibrox terjadi setelah kekalahan 3-0 di Govan.

Namun, outlet Serbia Mondo tidak cukup siap untuk menerima keluarnya Red Star.

Faktanya, mereka mengklaim telah mengerjakan “hasil nyata” dari pertandingan tersebut dalam judul yang menarik – mengklaim bahwa tim Dejan Stankovic “pantas mendapatkan lima gol”.

Outlet tersebut menunjukkan Red Star gagal mengonversi penalti dan juga memiliki tiga gol yang dianulir oleh VAR di Ibrox – saat memainkan kartu truf gol yang diharapkan untuk mencoba dan menunjukkan pekerjaan mereka.

Laporan itu berbunyi: “Itu 3-0 di Skotlandia dan tim merah putih menang 2-1 di Beograd, meskipun jelas bagi siapa pun yang menonton pertandingan bahwa kemenangan itu seharusnya lebih meyakinkan.

“Statistik resmi memastikan itu bukan hanya cerita kosong. Parameter yang disebut “xG” mengukur dengan sangat tepat berapa banyak gol yang seharusnya dicetak setiap tim dalam kaitannya dengan berbagai parameter. Peluang dan situasi berbahaya diperhitungkan, memperjelas bahwa Rangers seharusnya tidak mencetak gol di pertandingan terakhir.

“Tentu saja statistik adalah satu hal dan lapangan adalah hal lain, tetapi kesan tetap bahwa tim Dejan Stankovic seharusnya melewati dengan sedikit lebih banyak keberuntungan dan sedikit lebih fokus.”

Outlet Serbia lainnya lebih bersedia menerima kekalahan – termasuk Sportklub.

Sementara mereka merasa Red Star pantas menang di leg kedua, mereka merasa sulit untuk berargumen bahwa Rangers seharusnya tidak menerima bagian yang aman ke babak berikutnya.

READ  Tanah longsor di Indonesia menewaskan 11 orang, melukai 18 orang di Jawa Barat, World News

Ryan Kent skor 1-1 melawan Red Star Belgrade

Laporan mereka berbunyi: “Juara Serbia pantas mendapatkan setidaknya satu kemenangan dalam duel dengan Skotlandia. Itu adalah 45 menit yang luar biasa, sebuah gol dari Ivanic dan peluang besar dari Picini yang memberi harapan kepada Stars bahwa mereka bisa mencapai babak berikutnya.

“Tetapi di babak kedua mereka terus bermain dengan nada yang berbeda, terutama setelah menyamakan kedudukan. Rangers tetap layak untuk perempatfinal Liga Eropa.”

Informer tetap di Serbia, menemukan sedikit hiburan setelah pertandingan kandang dan tandang yang mengecewakan melawan Rangers.

Mereka menulis: “Sayangnya, meski menang 2-1 di leg kedua, Red Star tidak berhasil mencapai perempat final Liga Europa.

“Banyak tembakan yang gagal di kedua pertandingan itu merugikan tim Dejan Stankovic dan satu hiburan kecil adalah kemenangan di Marakana.”

Lebih jauh, pers Nigeria mengambil peran kunci dari Calvin Bassey, Joe Aribo dan Leon Balogun dalam kemenangan.

Pulse FM menjelaskan: “Manajer Rangers Giovanni van Bronckhorst menempatkan trio Nigeria dalam starting line-upnya, dengan setiap pemain memberikan pergantian yang mengesankan.

“Equalizer menghancurkan harapan tim tuan rumah. Namun demikian, mereka meraih kemenangan setelah penalti di menit kedua waktu tambahan.”

Publikasi AS CBS Sports juga melaporkan bahwa Rangers sekali lagi bergesekan dengan beberapa elit Eropa.

Laporan mereka berbunyi: “Liga Europa dikurangi menjadi delapan tim terakhir dan tahun ini termasuk beberapa nama besar. Dalam pertandingan malam ini, tim seperti Barcelona dan Rangers melaju ke perempat final kompetisi.

“Tim yang lolos ke babak 16 besar termasuk Barcelona, ​​​​yang datang melalui leg kedua yang sulit di Galatasaray, dan Rangers, yang mengalahkan klub Serbia Red Star Belgrade.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.