McDonald’s dan Volkswagen menjadi korban terbaru peretasan perusahaan dalam kasus pelanggaran data terbaru

McDonald’s adalah perusahaan terbaru yang terkena pelanggaran data pada hari yang sama, hari yang sama ketika Volkswagen mengumumkan bahwa 3,3 juta pelanggan telah diretas

  • McDonald’s terkena pelanggaran data pada hari Jumat setelah aktivitas tidak sah di jaringannya membocorkan informasi pribadi dari beberapa pelanggan di Korea Selatan dan Taiwan.
  • Pada hari yang sama, Volkswagen mengumumkan intervensi tidak sah serupa yang membahayakan informasi pribadi 3,1 juta orang Amerika Utara
  • 90.000 pembeli dan calon pembeli Audi lainnya terpengaruh oleh pelanggaran data VW pada hari Jumat
  • 95% dari data pelanggaran VW terdiri dari nomor SIM. 5% lainnya berisi ulang tahun, jaminan sosial, dan nomor rekening bank
  • Penjahat dunia maya menargetkan perusahaan dari berbagai sektor, termasuk beberapa kasus yang sangat terkenal dalam beberapa minggu terakhir

McDonald’s adalah yang terbaru yang mengalami pelanggaran data setelah aktivitas tidak sah di jaringannya mengungkap informasi pribadi beberapa pelanggan di Korea Selatan dan Taiwan, pada hari yang sama Volkswagen mengumumkan gangguan tidak sah serupa.

McDonald’s Corp. mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka dengan cepat mengidentifikasi dan menangani insiden pada hari Jumat dan bahwa penyelidikan menyeluruh sedang berlangsung.

“Meskipun kami dapat memblokir akses dengan cepat setelah identifikasi, penyelidikan kami mengungkapkan bahwa sejumlah kecil file diakses, beberapa di antaranya berisi informasi pribadi,” kata rantai burger.

McDonald’s terkena pelanggaran data pada hari Jumat setelah aktivitas tidak sah di jaringannya membocorkan informasi pribadi dari beberapa pelanggan pengiriman di Korea Selatan dan Taiwan.

Raksasa makanan cepat saji itu mengatakan penyelidikannya menemukan bahwa hanya Korea Selatan dan Taiwan yang mengakses data pribadi pelanggan dan bahwa mereka akan mengambil langkah-langkah untuk memberi tahu regulator serta pelanggan yang berpotensi terpengaruh. Tidak ada informasi pembayaran pelanggan yang diungkapkan.

Pada hari yang sama, Volkswagen mengumumkan bahwa lebih dari 3,1 juta orang di Amerika Utara telah terpengaruh oleh pelanggaran data serupa oleh salah satu pemasok mereka. berita NBC Dilaporkan Jumat.

Perusahaan mobil Jerman menambahkan bahwa pelanggaran menargetkan informasi yang telah dikumpulkan dan dibiarkan tanpa jaminan oleh penyedia penjualan dan pemasaran dari 2014 hingga 2019.

90.000 pelanggan Audi dan calon pembeli lainnya terpengaruh oleh data sensitif yang berkaitan dengan kelayakan pembelian atau sewa, kata perusahaan itu sebelum mengklaim menawarkan layanan perlindungan kredit gratis kepada mereka yang terkena dampak.

Data pribadi sensitif dalam pelanggaran VW terutama terdiri dari nomor SIM untuk lebih dari 95 persen pelanggan yang terkena dampak, dan 5 persen lainnya dari catatan data yang terluka berisi informasi tambahan seperti tanggal lahir, nomor jaminan sosial dan nomor rekening, menurut ke kantor berita.

Di McDonald’s, penyerang mencuri email pelanggan, nomor telepon, dan alamat pelanggan pengiriman di dua negara Asia Timur. Di Taiwan, peretas juga mencuri informasi karyawan, termasuk nama dan informasi kontak, seperti McDonald’s, menurut informasi dari Jurnal Wall Street.

Perusahaan makanan cepat saji itu mengatakan akan meninjau hasil penyelidikan bersama dengan kontribusi dari sumber daya keamanan untuk menemukan cara untuk lebih meningkatkan langkah-langkah keamanan yang ada.

Menurut laporan berita, 90.000 pembeli dan calon pembeli Audi lainnya terpengaruh oleh pelanggaran data VW pada hari Jumat

Menurut laporan berita, 90.000 pembeli dan calon pembeli Audi lainnya terpengaruh oleh pelanggaran data VW pada hari Jumat

“McDonald’s akan menggunakan hasil investigasi dan masukan dari sumber keamanan untuk mengidentifikasi cara untuk lebih meningkatkan langkah keamanan kami yang ada,” kata perusahaan itu.

Penjahat dunia maya menargetkan perusahaan dari berbagai sektor, termasuk beberapa kasus yang sangat terkenal dalam beberapa minggu terakhir. Pada hari Rabu, JBS SA, perusahaan pemrosesan daging terbesar di dunia, mengumumkan bahwa mereka telah membayar setara dengan $ 11 juta kepada peretas yang membobol sistem komputernya bulan lalu.

Dan Colonial Pipeline, yang membawa sekitar setengah dari bahan bakar yang digunakan di pantai timur, membayar tebusan 75 bitcoin bulan lalu – senilai sekitar $ 4,4 juta pada saat itu – dengan harapan membuat sistem mereka kembali online. Pada hari Senin, Departemen Kehakiman mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan sebagian besar pembayaran uang tebusan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *