Massimo Sacco adalah Cooking Magician – Expat di Indonesia

Massimo Italian Restaurant adalah favorit orang banyak untuk ekspatriat dan orang Indonesia setiap kali di Bali.

Kami bertemu dengan pemiliknya, Massimo Sacco, untuk lebih mengenal orang Italia dan pria di dapur itu. Dia berbagi kecintaannya pada makanan, orang, dan sihir, lagipula dia adalah seorang pesulap yang dapat memikat Anda kapan saja di restorannya.

Halo Massimo! Kami ingin tahu lebih banyak tentang Anda. Silakan perkenalkan diri Anda.

Buongiorno. Saya Massimo Sacco, chef dan pemilik Massimo di Sanur, Bali. Saya datang ke Indonesia pada tahun 1996 untuk membuat gelato Italia dan pasta buatan sendiri. Ketika saya tiba pada tahun 1996, tantangan pertama adalah membuat oven pizza saya sendiri karena tidak ada yang tersedia pada saat itu. Saya tumbuh dalam keluarga koki generasi ketiga. Sejak saya masih kecil, saya menikmati memasak sambil mengembangkan hobi sulap saya. Saya seorang Chef Magician atau Koki Sihir.

Beri tahu kami pendapat Anda tentang kehidupan ekspatriat di Bali dan alasan Anda pindah.

Sejak tiba di Bali, fokus saya adalah pada hasrat saya untuk dapur dan berbagi keterampilan saya dengan tim saya. Saya memiliki tim yang hebat dan semua orang seperti keluarga bagi saya. Kami memiliki perbatasan yang unik dan selalu merasa di rumah.

Restoran Massimo Bali
Ceritakan tentang restoran Italia Massimo; inspirasi, konsep, dll.

Massimo menawarkan masakan tradisional Italia, dengan sebagian besar resep berasal dari keluarga saya atau tradisi kampung halaman saya. Saya suka tradisi dan setiap resep disiapkan dengan hati-hati sesuai tradisi. Kami juga memiliki beberapa makanan Indonesia – untuk menjaga tradisi saya melibatkan tim saya untuk berbagi resep dari desa mereka.

READ  Tanda-tanda kehidupan di planet Venus sudah ada sejak 1978
Bagaimana rasanya menjadi seorang ekspatriat yang membuka bisnis di Indonesia?

Ada kesulitan seperti di mana-mana di dunia tetapi saya bersyukur memiliki waktu yang sangat menyenangkan yang dapat membantu dengan kesulitan apa pun.

Restoran telah ada selama lebih dari dua dekade. Lengkapi kalimat ini: Makan di Massimo Italian Restaurant spesial karena…

Kami memiliki tim yang luar biasa yang akan membuat Anda merasa seperti di rumah sendiri. Kami memiliki spesialisasi dari kampung halaman saya di Lecce di pantai tenggara Italia dan kami mencoba memberikan spesialisasi di mana Anda pergi ke Lecce atau Massimo di Bali. Kami memasak setiap makanan segar dari awal, meja demi meja, tamu demi tamu, untuk setiap pesanan.

Apa favorit pribadi Anda dari restoran Anda?

Saya suka semuanya! Jika saya tidak suka hidangan Italia, saya tinggalkan saja. Saya dapat memberi tahu Anda apa favorit para tamu; pasta buatan sendiri seperti tagliatelle, tortellini, ravioli, mozzarella segar setiap hari dan keju buatan sendiri burratapizza lambat dengan penghuni pertama alami dan gelato Italia tradisional.

Mengapa penting bagi Anda untuk mencintai produk, meluangkan waktu dan berkomitmen pada kualitas?

Memasak adalah tanggung jawab besar. Kita adalah apa yang kita makan, dan saya makan di restoran rumah saya setiap hari. Saya suka makanan dan layanan dalam semua aspeknya dan ketika saya dalam kondisi terbaik saya, itu membuat saya merasa baik.

Gelato adalah favorit pelanggan. Mengapa demikian?

Membuat es krim adalah cinta pertama saya ketika saya mulai bekerja di toko es krim terbaik di kampung halaman saya pada usia 14 tahun. Saya memproduksi gelato dengan cara Italia, hanya menggunakan susu, krim, gula, kacang dan biskuit impor, serta buah-buahan lokal. Beberapa tamu bertanya mengapa gelato saya cepat meleleh; Kami tidak menggunakan lemak tambahan dari sumber selain susu dan krim, jadi sama sekali tidak ada minyak kelapa terhidrogenasi dan tidak ada aditif.

READ  Sanjiv Mehta diangkat sebagai Presiden Komisaris Unilever Indonesia
Gelato Massimo Bali
Gelato Massimo yang terkenal
Apakah ada rencana ekspansi?

Kami memang menjual es krim kami ke bisnis lain tetapi satu restoran lebih dari cukup karena saya ingin melakukan yang terbaik untuk pelanggan kami dan itu membutuhkan banyak jam kerja per hari. Saya mendapat beberapa tawaran untuk membuka bisnis lain, tetapi saya selalu menolak dengan sopan.

Massimo, apa selanjutnya untuk Anda dan perusahaan Anda?

Untuk mempertahankan tim keluarga besar kami dan melestarikan tradisi yang kami renungkan dalam segala hal yang kami lakukan.

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada ekspatriat yang ingin pindah ke Bali?

Saya berkeliling dunia sebelum datang ke Bali. Pendekatannya harus selalu menghormati orang-orang dan negara yang menampung kita.

Bagaimana pembaca kami dapat menghubungi Anda?

Saya selalu tersedia dan nomor telepon saya ada di semua media sosial – Instagram @massimo_theoriginalsejak 1996. Saya masih suka menjawab secara pribadi karena saya mencintai orang seperti saya menyukai makanan dan sihir. Kami memiliki panggung di restoran dan sangat sering saya melakukan sulap tetapi tidak pernah merencanakan pertunjukan!

Terima kasih Massimo! Tetap sehat dan bahagia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.