Masalah 11 Kartu pra-kerja diputuskan pada halaman waktu dekat

KOMPAS.com – Kapan registrasi kartu pra-kerja Charge 11 dibuka?

Mereka yang ingin mendaftar Program Kartu Pra-Kerja Batch 11 menunggu keamanan setelah Program Kartu Pra-Kerja Batch 10 berakhir pada awal Oktober 2020.

Pemerintah menetapkan kuota peserta Kartu Pra Kerja tahun ini sebanyak 5.597.183 orang.

Kontingen kini telah terisi dengan pembukaan 10 gelombang registrasi Kartu Pra Kerja 2020.

Sejumlah pengguna internet telah memposting pertanyaan tentang kapan harus mendaftar Kartu Pra-Kerja ke-11 di Twitter di media sosial.

Balasan dari penyelenggara kartu pra-kerja

Louisa Tuhatu, kepala komunikasi untuk pelaksana program kartu pra-kerja, menjawab banyak pertanyaan yang diajukan, mengatakan bahwa keputusan akan dibuat dalam waktu dekat apakah akan ada 11 lot kartu pra-kerja tahun ini.

“Keputusan untuk menambah gelombang terserah Job Creation Committee. Mudah-mudahan dalam waktu dekat sudah ada keputusan,” kata Louisa saat dihubungi. Kompas.com, Sabtu (17 Oktober 2020).

Baca Juga: Apakah Penerima Kartu Pra-Kerja Harus Menghabiskan 1 Juta Rupiah untuk Dukungan Pelatihan?

Louisa menanggapi besarnya minat masyarakat untuk mengikuti program Kartu Pra-Kerja dan mengatakan bahwa hal itu sangat menggembirakan.

Tingkat animo masyarakat yang tinggi ini sangat menggembirakan dan Presiden Jokowi sudah mengumumkan bahwa program ini akan berlanjut hingga tahun 2021, kata Louisa.

Dikatakannya, meski kartu pra kerja terpaksa beralih ke program bantuan semi sosial pada tahun pertama, unsur pelatihan tetap dipertahankan manajemen dan menjadi prasyarat untuk menerima kesejahteraan.

READ  Pekerja tetap turun ke jalan menolak Omnibus Law Ciptaker meski dilarang

Survei evaluasi terhadap 1,2 juta responden yang menerima kartu sebelum perekrutan menunjukkan bahwa 73 persen responden belum pernah mendapatkan pelatihan / kursus sebelumnya, kata Louisa.

Hasil survei menunjukkan bahwa 13 persen responden tidak memiliki rekening bank atau e-wallet sebelum bergabung dengan kartu pra kerja.

“Sekarang dari 5,6 juta orang yang mendapat Kartu Pra Kerja, semuanya telah menyelesaikan pelatihan online dan sudah memiliki rekening bank atau e-wallet,” kata Louisa.

“Jadi program kartu pra-kerja ini mendukung belajar sepanjang hayat (tidak pernah berhenti belajar) dan inklusi keuangan, “lanjutnya.

Baca Juga: Bersiaplah Untuk Masuk Daftar Hitam Jika Anda Tidak Membeli Kartu Latihan Pertama Anda Sebelum Mempekerjakan

Perjalanan Program Kartu Pra-Kerja

Pendaftaran program Kartu Pra Kerja akan dibuka pada 11 April 2020.

Ini adalah program pengembangan keterampilan pencari kerja untuk karyawan atau karyawan yang diberhentikan.

Melalui program ini, peserta dapat mengembangkan keterampilan profesional, meningkatkan produktivitas dan daya saing tenaga kerja, serta meningkatkan kewirausahaan.

Untuk mendaftar program kartu pra-kerja, berbagai persyaratan harus dipenuhi:

  • Warga Negara Indonesia (WNI)
  • Berusia minimal 18 tahun
  • Dia saat ini tidak menghadiri pelatihan formal apa pun

Diberitakan pada 25 September 2020 pukul 09.00 WIB, jumlah pendaftar melalui website program Prakerja Card mencapai 30.044.167 orang, atau hampir enam kali lipat dibandingkan tarif penerima tahun ini.

Baca Juga: Remember Tomorrow Batas Waktu Tiket Pra-Kerja Batch 8 peserta untuk membeli pelatihan

Pemerintah menetapkan kuota peserta Kartu Pra Kerja tahun ini sebanyak 5.597.183 orang.

Kontingen kini telah terisi dengan pembukaan 10 gelombang registrasi Kartu Pra Kerja 2020.

Berikut rincian jumlah peserta per angkatan:

  • Gelombang 1: 200.000 penerima
  • Gelombang 2: 200.000 penerima
  • Gelombang 3: 200.000 penerima
  • Gelombang 4: 800.000 penerima
  • Gelombang 5: 800.000 penerima
  • Gelombang 6: 800.000 penerima
  • Gelombang 7: 800.000 penerima
  • Gelombang 8: 800.000 penerima
  • Gelombang 9: 800.000 penerima
  • Gelombang 10: 116.261 penerima
READ  Petugas Brimob Viral Dipukul, Anggota Brimob: Petugas Itu, Brimob - Berita Jambi Ekspres

insentif

Selain akses ke pelatihan pengembangan keterampilan profesional, penerima kartu kerja akan menerima insentif sebesar Rp 3.550.000 untuk berpartisipasi dalam program sebelum bekerja.

Insentif tersebut termasuk biaya dukungan pelatihan sebesar Rp 1.000.000 yang tidak dapat dibayar (hanya untuk pembelian paket pelatihan).

Kemudian insentif untuk menyelesaikan pelatihan selama empat bulan adalah Rp 600.000 per bulan. Ini diberikan setelah Anda menyelesaikan sesi latihan pertama.

Selain itu, ada insentif untuk job survey Rp 50.000, ada tiga survey.

Peserta menerima insentif tambahan dari sebelum hingga setelah menyelesaikan pelatihan kejuruan mereka.

Baca juga: Jangan Lupa, Besok Batas Waktu Pembelian Kartu Pra Kerja Batch 7 Pertama!

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo
Infografis: Cara Mendaftar Kartu Pra-Kerja

Written By
More from Ubayd Saleh

Pasien reinfeksi Covid-19 menjadi lebih sakit

Jakarta, CNN Indonesia – Seorang pria Nevada berusia 25 tahun mengalaminya menginfeksi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *