Mario Draghi meresmikan kontra-revolusi tetapi dia tidak bisa menyelamatkan Italia

Meskipun demikian, Tuan Draghi akhirnya gagal. Kerusakan deflasi terlalu dalam. QE datang terlambat untuk menghindari Jepangisasi. Kebijakannya telah membuat “lingkaran malapetaka” dari sovereign banking lebih buruk dari sebelumnya.

Apa yang berhasil dia lakukan adalah menarik Jerman lebih dalam ke dalam Pakta Faustian. Efek samping QE adalah ketidakseimbangan besar dalam sistem pembayaran Target2 ECB. Bank sentral selatan telah mengakumulasi € 1 triliun kewajiban ke sistem ECB dan secara implisit ke Bundesbank. Bisa dibilang Jerman sekarang begitu dalam sehingga tidak pernah bisa lepas.

Dengan asumsi Tuan Draghi mampu membentuk pemerintahan, dia menghadapi tugas yang tidak menyenangkan. Pandemi telah meningkatkan rasio utang Italia sebesar 33 poin menjadi 160% dari PDB sejak Maret, dan virus tersebut belum dikalahkan. Masalah vaksin di Eropa menunda pemulihan selama tiga bulan berikutnya. Italia bisa kehilangan paruh pertama musim turis tahun ini di atas tahun lalu. Semakin lama berlangsung, semakin besar riam kebangkrutan perusahaan.

Dana stimulus € 750 miliar telah terjual berlebihan oleh para pemimpin Italia. “Gagasan bahwa miliaran akan segera mengalir adalah propaganda. Dana stimulus tidak akan mengubah apa pun, ”kata Claudio Borghi, ketua panitia anggaran Lega.

Transfer fiskal bersih ke Italia berjumlah 0,7% dari PDB per tahun, tersebar selama tiga tahun. Ini sedikit dorongan dari jarum makroekonomi.

“Kami tidak melihatnya sebagai perjanjian bersejarah yang mengumumkan perombakan Uni Eropa atau zona euro,” kata Arnaud Marès dari Citigroup, mantan tangan kanan Mr Draghi di ECB. “Daripada sebagai ‘pengubah permainan’, kami melihatnya sebagai contoh lain dari ‘permainan’ yang sama yang telah berlaku selama dekade terakhir di bawah Angela Merkel. Setiap kali kohesi Eropa menghadapi bahaya yang jelas dan sekarang, pemerintah Eropa menerima demonstrasi persatuan minimum untuk menjaga risiko perpecahan.

READ  Sinterklas yang terinfeksi Covid mengunjungi panti jompo di Belgia dan membunuh 18 penduduk setelah 121 orang jatuh sakit dalam wabah

Apa yang bisa dilakukan Draghi adalah memberikan kredibilitas pada rencana pengeluaran Italia. Ini memungkinkan blok Jerman untuk menerima dana stimulus yang lebih besar nanti. Ini dapat mengaktifkan Mekanisme Penyelamatan Uni Eropa (ESM) untuk pinjaman pencegahan, menciptakan bantalan tambahan untuk hari ECB harus berhenti membeli hutang Italia.

Tapi semua ini hanya membeli waktu. Alat teknis tidak dapat menyelamatkan Italia dari keseimbangan yang buruk, konsekuensi dari seperempat abad dengan nilai tukar yang salah.

Pemerintah Tuan Draghi kemungkinan akan jatuh dalam beberapa bulan. Jika dia bertahan, akan ada pemilihan dalam dua tahun dan sayap kanan Eurosceptic kemungkinan akan menang. Jika bertahan lebih lama lagi, gunungan hutang membuat bayangan besarnya.

Orang yang telah menghabiskan kehidupan publiknya mencoba memasukkan Italia ke dalam euro dan mempertahankannya di sana bisa menjadi orang yang mengawasi jalan keluar pencahar. Ini akan sangat cocok untuk pekerjaan itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *