Marcos akan mengunjungi Indonesia dan Singapura pada bulan September

Sekretaris pers Trixie Cruz-Angeles juga menegaskan bahwa Presiden Ferdinand Marcos Jr. akan melakukan perjalanan ke Amerika Serikat

MANILA, Filipina — Presiden Ferdinand Marcos Jr. akan mengunjungi dua negara Asia Tenggara pada minggu pertama September, sekretaris pers Trixie Cruz-Angeles mengatakan Jumat, 19 Agustus.

Marcos yang mulai menjabat pada 30 Juni akan mengunjungi Indonesia pada 4-6 September dan Singapura pada 6-7 September. Kedua perjalanan tersebut merupakan kunjungan kenegaraan atau kunjungan resmi oleh satu kepala negara ke kepala negara lainnya. Residensi September akan menjadi yang pertama bagi Marcos sebagai presiden.

Angeles juga mengkonfirmasi bahwa Marcos akan segera menuju ke Amerika Serikat dalam kapasitas resmi, meskipun rincian dari kunjungan tersebut belum ditentukan. “Tapi itu masih sedang dikerjakan nagsabi ang Pangulo (Presiden berkata) dia akan pergi,” kata Angeles.

Kembali pada bulan Juni, ketika dia masih menjadi presiden terpilih, timnya mengatakan Marcos ingin menghadiri Majelis Umum PBB di New York pada September 2022. Presiden AS Joe Biden sebelumnya telah mengundang Marcos untuk mengunjungi Amerika Serikat. Undangan tersebut disampaikan oleh Second Gentleman AS Douglas Emhoff, yang memimpin delegasi AS pada saat pengambilan sumpah Presiden Filipina.

Angeles tidak mengatakan mengapa pemerintahan Marcos memilih Indonesia dan Singapura sebagai kunjungan kenegaraan pertama presiden. Filipina dan kedua negara tersebut adalah anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Pendahulu Marcos, mantan Presiden Rodrigo Duterte, melakukan kunjungan kenegaraan pertamanya ke Indonesia pada awal September 2016.

Rincian dari dua kunjungan tersebut belum dirilis ke media.

Ini adalah perjalanan AS yang akan paling menarik perhatian presiden baru. Marcos memiliki perintah penghinaan tetap di AS karena melanggar perintah pengadilan Hawaii terkait asetnya. Seorang hakim Hawaii menginginkan kekayaan Marcos diawetkan untuk memberi kompensasi kepada para korban pelanggaran hak asasi manusia selama rezim darurat militer ayahnya dan senama, mendiang diktator Ferdinand E. Marcos.

READ  Indonesia mencari bantuan internasional untuk menemukan kapal selam yang hilang

Sebagai Presiden Filipina, Marcos yang lebih muda menikmati kekebalan diplomatik. – Rappler.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.