Manusia menyimpan batu yang ia harapkan adalah emas – ternyata batu itu jauh lebih berharga | Sains | berita

David Hole menemukan batu besar berwarna kemerahan dari tanah liat kuning pada tahun 2015 saat menyisir Taman Regional Maryborough dekat Melbourne. Demam emas Australia yang terkenal menyapu daerah itu pada abad ke-19.

Dengan pemikiran itu, Mr. Hole membawa pulang temuannya dan yakin bahwa itu berisi bongkahan emas.

Meskipun upaya terbaik, batu itu tidak dapat dibelah untuk mengungkapkan isinya, dan setelah bertahun-tahun misteri, Mr Hole menemukan bahwa ia menemukan meteorit langka setelah membawanya ke Museum Melbourne.

Dermot Henry, ahli geologi museum, menggambarkan bagaimana dia hanya menemukan dua meteroit sejati selama 37 tahun di daerah itu.

Berbicara kepada Channel 10 News, Henry berkomentar, “Saya telah melihat banyak batu yang menurut orang adalah meteorit.”

“Meteorit langka lainnya mengandung molekul organik seperti asam amino; bahan penyusun kehidupan.”

Dia meramalkan, “Meteorit khusus ini kemungkinan besar berasal dari sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter, dan itu tersingkir oleh beberapa asteroid yang saling bertabrakan dan suatu hari jatuh ke Bumi.”

Para peneliti memperkirakan usia meteorit itu sekitar 4,6 miliar tahun.

Analisis penanggalan karbon menempatkan waktunya di Bumi antara 100 dan 1.000 tahun, dengan berbagai penampakan meteorit selama 150 tahun terakhir mungkin memberikan penjelasan kapan meteor itu jatuh di Bumi.

Mereka menamakannya setelah tempat di mana Mr. Hole tanpa disadari menemukannya – Maryborough.

Beratnya 17 kilogram atau hanya di bawah 40 pon.

Dan itu jarang terjadi – Tuan Henry melaporkan kepada Channel 10 News, “Ini hanya meteorit ke-17 yang ditemukan di Victoria sementara ribuan bongkahan emas telah ditemukan.”

“Jika Anda melihat rantai peristiwa, itu indah, Anda bisa mengatakan astronomi, bahwa itu akan ditemukan sama sekali.”

READ  Alquran dan sains menjelaskan fenomena air keluar dari bumi: Okezone Techno

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *