It takes 18 months to develop good vaccine: Ex-ICMR chief

Mantan Ketua ICMR untuk vaksin COVID-19: ‘Butuh 18 bulan untuk mengembangkan vaksin yang baik’

Vaksin yang baik biasanya memakan waktu setidaknya 18 bulan, sebelum dapat diluncurkan untuk produksi setelah melacak dengan cepat semua persetujuan wajib peraturan, kata N.K. Ganguly, mantan direktur jenderal Dewan Riset Medis India (ICMR).

Diharapkan bahwa vaksin COVID-19 asli India pertama, Covaxin dapat dirilis pada 15 Agustus di bawah mekanisme jalur cepat. Menurut badan penelitian medis terkemuka pemerintah, selusin lembaga telah dipilih untuk uji klinis vaksin COVID-19 asli (vaksin COVID BBV152). Ganguly mengatakan strain virus itu diberikan kepada BBIL pada akhir Mei, dan pada Juli, uji coba manusia telah dijadwalkan.

Apa yang unik tentang delirium pada pasien COVID 19 adalah bahwa itu sekarang membingungkan pasien dari semua kelompok umur dan tidak hanya terbatas dialami oleh pasien yang lebih tua. (Gambar hanya untuk representasi)Reuters

Mantan Ketua ICMR untuk vaksin COVID-19

Menguraikan proses panjang yang terlibat dalam pengembangan vaksin, ia bersikeras bahwa setelah menghabiskan berbulan-bulan dan menanamkan banyak dana, ketidakpastian terus berlanjut. “Mungkin sulit untuk mengatakan apakah vaksinnya berhasil atau tidak”, tambahnya.

ICMR dalam sebuah surat mengatakan, “Diperkirakan untuk meluncurkan vaksin untuk penggunaan kesehatan masyarakat paling lambat 15 Agustus, setelah selesainya semua uji klinis. BBIL (Bharat Biotech International Limited) bekerja dengan cepat untuk memenuhi target, namun hasil akhirnya akan tergantung pada kerja sama semua situs uji klinis yang terlibat dalam proyek ini. “

Sebelum vaksin diuji pada manusia, studi tantangan dilakukan pada tikus dan monyet, kemudian laporan toksikologi disiapkan, untuk memeriksa apakah vaksin yang dikembangkan menghasilkan kerusakan pada sel, dan dibutuhkan setidaknya tiga hingga empat bulan untuk menyelesaikan laporan ini, kata Ganguly. Setelah fase ini, vaksin diuji pada dua tikus dan hewan besar dan setelah berhasil menyelesaikan tahap ini vaksin siap untuk percobaan manusia.

virus corona

vaksin virus Corona. representasional.

“Pada Fase 1, profil kelompok usia dilakukan (di mana studi vaksin dilakukan pada orang-orang dalam kelompok usia yang berbeda). Pada Fase 2, hampir 600 hingga 700 orang divaksinasi, dan jika vaksin berhasil melakukan dalam fase ini, maka ia berkembang menjadi Fase 3, yang disebut studi kemanjuran (dalam fase ini, ribuan orang terdaftar). Bahkan setelah cepat melacak persetujuan peraturan, akan diperlukan setidaknya 18 bulan untuk mengembangkan vaksin yang baik “, kata Ganguly.

Dia bersikeras bahwa vaksin COVID-19 sedang dikembangkan oleh Moderna (vaksin RNA akan memulai uji coba Tahap 3 akhir bulan ini dan menargetkan vaksin pada tahun 2021) dan BioNTech-Pfizer (uji coba Tahap 3 diharapkan akan dimulai pada bulan Juli). Gennova biopharmaceutical juga bekerja pada vaksin dan terlihat positif, tambah Ganguly.

READ  Pria Selandia Baru ini dibayar $ 10.000 setahun untuk menjadi penyihir resmi kota

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *