Mantan ajudan Trump Steve Bannon didakwa menghina Kongres

Steve Bannon, mantan penasihat politik Donald Trump, telah didakwa oleh dewan juri federal karena menghina Kongres setelah gagal mematuhi panggilan pengadilan yang dikeluarkan oleh panel anggota parlemen yang menyelidiki serangan 6 Januari di Capitol Hill American.

Menurut Departemen Kehakiman AS, Bannon dituduh tidak hadir dalam deposisi dan tidak menunjukkan dokumen yang berkaitan dengan kerusuhan mematikan yang bertujuan untuk mencegah anggota parlemen mengesahkan kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden 2020.

Dakwaan itu muncul ketika komite DPR yang menyelidiki serangan itu semakin meminta informasi dan jawaban dari anggota lingkaran dalam Trump yang mengetahui tindakan mantan presiden pada hari penyerangan dan penyerangan. Bannon tidak menanggapi permintaan email untuk komentar.

Bannon adalah kepala strategi politik Trump selama kampanye 2016 dan bertugas di Gedung Putih dari Januari hingga Agustus 2017. Pasangan itu memiliki hubungan yang sulit dan Presiden secara bertahap memberhentikan penasihatnya selama berada di Gedung Putih.

Setelah Trump akhirnya memaksa Bannon keluar setelah tahun 2017 Pawai Neo-Nazi di Charlottesville yang meninggalkan seorang wanita mati, kedua pria itu akan bergantian memuji publik satu sama lain dengan pertengkaran pahit.

Panel kongres sangat ingin mengumpulkan informasi dari Bannon mengenai serangan 6 Januari karena dia telah menghadiri pertemuan di Hotel Willard di Washington DC pada hari-hari menjelang itu. Selama pertemuan ini, penasihat Trump mencoba mencari cara untuk mencegah Biden mengambil sumpah.

Dua dakwaan terhadap Bannon masing-masing dapat mengakibatkan denda hingga $ 1.000 dan hingga satu tahun penjara. Departemen Kehakiman mengatakan tanggal kemunculan Bannon belum ditetapkan.

Penyelidikan kongres 6 Januari telah mengeluarkan panggilan pengadilan untuk rekanan kunci Trump lainnya, termasuk Michael Flynn, mantan penasihat keamanan nasionalnya, Stephen Miller, penasihat senior selama masa kepresidenannya, dan Kayleigh McEnany, mantan sekretaris pers Gedung Putih.

READ  Donald Trump "tidak akan kembali" ke Gedung Putih karena mantan POTUS memiliki terlalu banyak "tantangan lain" | Dunia | Berita

Selama ini, Aset mengajukan tantangan hukum terhadap permintaan panel untuk file Gedung Putih terkait dengan serangan 6 Januari. Permintaan itu ditangguhkan oleh pengadilan banding federal pada hari Jumat, setelah putusan pengadilan awal pekan ini membuka jalan bagi dokumen untuk diserahkan oleh Arsip Nasional. Trump menegaskan bahwa dokumen-dokumen ini harus dilindungi karena hak istimewa eksekutif – pembelaan yang juga diajukan Bannon dalam penolakannya untuk mematuhi panggilan pengadilan.

Jaksa Agung Merrick Garland mengatakan dakwaan hari Jumat mencerminkan “komitmen teguh” Departemen Kehakiman untuk “keadilan yang sama di depan hukum.”

Tuduhan Bannon mengingatkan pada skandal Watergate tahun 1970-an, ketika G Gordon Liddy, salah satu penyelenggara pencurian di Komite Nasional Demokrat yang memicu kemarahan, ditemukan menghina Kongres karena menolak memberikan informasi kepada anggota parlemen.

Panel kongres yang menyelidiki serangan 6 Januari sebagian besar terdiri dari Demokrat, tetapi juga termasuk Liz Cheney dan Adam Kinzinger, dua Republikan anti-Trump yang telah menantang partai mereka untuk bergabung dengan komite.

Cheney dan Bennie Thompson, ketua panel Demokrat, mengatakan pada hari Jumat bahwa Mark Meadows, kepala staf Trump, juga dapat menghadapi tuduhan penghinaan karena gagal muncul untuk deposisi dan menghasilkan dokumen yang berkaitan dengan serangan terhadap legislatif AS.

“Tindakan Tuan Meadows hari ini – memilih untuk menentang hukum – akan memaksa komite terpilih untuk mempertimbangkan melakukan penghinaan atau proses lain untuk menegakkan panggilan pengadilan,” kata Thompson dan Cheney dalam sebuah pernyataan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *