Manchester United kehilangan £2 juta seminggu musim lalu meskipun para penggemar kembali ke Old Trafford

TERUNGKAP: Manchester United kehilangan £2 juta seminggu musim lalu meskipun para penggemar kembali ke Old Trafford, dengan kerugian operasional yang besar dikaitkan dengan gaji para pemain – dan utang klub yang meningkat membuat para penggemar marah

  • Man United telah melaporkan kerugian sebesar £ 2 juta seminggu dalam angka dari musim lalu
  • Setan Merah melaporkan kerugian bersih £115,5 juta untuk musim ini dari gaji pemain
  • Utang bersih mereka juga naik £95,4 juta di tengah kemarahan pemilik Glazer

Utang bersih Manchester United telah meningkat sebesar £95,4 juta menjadi £514,9 juta selama setahun terakhir, menurut hasil keuangan terbaru klub.

Angka tersebut – naik 22,7 persen dari £ 419,5 juta – berkontribusi pada kerugian bersih £ 115 juta dan mencerminkan dampak pandemi setelah United terpaksa meminjam £ 100 juta pada Klub Fasilitas Kredit Bergulir Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengganti £ 200 juta tunai yang hilang karena terhadap krisis Covid. Utang kotor klub tetap tidak berubah di hampir £ 600 juta.

Utang kotor klub tetap tidak berubah di hampir £ 600 juta tetapi secara keseluruhan mereka kehilangan sekitar £ 2 juta per musim meskipun penggemar kembali ke Old Trafford setelah penguncian Covid.

Secara keseluruhan, total pendapatan United naik menjadi £583,2 juta dari £494,1 juta karena bisnis kembali normal. Pendapatan matchday khususnya meningkat dari £7,1 juta menjadi £110,5 juta setelah kembalinya para penggemar.

Namun, total biaya operasional untuk tahun ini juga meningkat sebesar £154.2 juta menjadi £692.6m karena kenaikan gaji pemain menyusul penandatanganan musim panas 2021 Cristiano Ronaldo, Jadon Sancho dan Raphael Varane.

READ  Hasil Grand Prix Hungaria: Esteban Ocon meraih kemenangan F1 pertama setelah kekacauan melumpuhkan lima mobil di lap pembukaan

United juga membayar 24,7 juta poundsterling dalam “barang-barang khusus”, termasuk kompensasi untuk mantan manajer Ole Gunnar Solskjaer dan Ralf Rangnick, serta anggota staf pelatih lainnya.

Angka keuangan terbaru United menunjukkan kenaikan besar 19,1 persen dalam upah dari £ 61,6 juta menjadi £ 384,2 juta – sebagai akibat dari penandatanganan musim panas lalu Cristiano Ronaldo, Jadon Sancho dan Raphael Varane.

Pendukung Manchester United yang memprotes kepemilikan keluarga Glazer tidak akan senang dengan kenaikan utang sebesar £95,4 juta menjadi £514,9 juta dalam angka keuangan terbaru.

Angka keuangan terbaru untuk klub Old Trafford menunjukkan kerugian lebih dari £ 115 juta

Angka keuangan terbaru untuk klub Old Trafford menunjukkan kerugian lebih dari £ 115 juta

Angka itu adalah yang tertinggi dalam sejarah Liga Premier dan melampaui rekor Manchester City sebelumnya (£355 juta).

Chief Executive United Richard Arnold mengatakan: “Misi inti klub kami adalah memenangkan pertandingan sepak bola dan menghibur penggemar kami. Sejak laporan hasil terakhir kami, kami telah memperkuat skuad pria pertama kami, menyelesaikan tur musim panas yang sukses dan, di bawah manajer baru kami Erik ten Hag, menciptakan fondasi untuk dibangun di tahap awal musim 2022-23.

“Kami juga terus mengembangkan tim wanita kami untuk mengkonsolidasikan posisi kami di antara klub-klub top di Liga Super Wanita.

“Pada akhirnya, kami tahu bahwa kekuatan Manchester United terletak pada semangat dan loyalitas penggemar kami, itulah sebabnya kami menjadikan keterlibatan penggemar sebagai prioritas strategis.

“Sementara masih ada pekerjaan yang harus dilakukan, semua orang di klub memiliki strategi yang jelas untuk mencapai kesuksesan yang berkelanjutan di lapangan dan model ekonomi yang berkelanjutan di luar lapangan, untuk keuntungan bersama para penggemar, pemegang saham, dan pemangku kepentingan lainnya.”

READ  Fiba menetapkan tujuan tangguh Indonesia untuk langsung masuk Piala Dunia

Dia menambahkan: “Penampilan kami, finis keenam di Liga Premier musim lalu, jelas jauh dari tujuan dan harapan kami. Sebagai tanggapan, kami telah membuat perubahan penting dan diperlukan, termasuk kepemimpinan baru untuk tim utama putra di bawah Erik ten Hag dan memperkuat daftar pemain selama jendela transfer musim panas.’

CEO United Richard Arnold mengatakan klub ingin mencapai kesuksesan berkelanjutan setelah angka diumumkan

CEO United Richard Arnold mengatakan klub ingin mencapai kesuksesan berkelanjutan setelah angka diumumkan

Chief Financial Officer United Cliff Baty mengharapkan posisi keuangan klub tetap sehat meski terdegradasi ke Liga Europa musim ini.

Baty mengatakan: “Hasil keuangan kami untuk tahun fiskal 2022 mencerminkan pemulihan dari pandemi, kembalinya penggemar dan kemitraan komersial baru diimbangi dengan peningkatan investasi daftar.

“Hasil kami dipengaruhi oleh tidak adanya tur musim panas pada Juli 2021, pengeluaran material yang luar biasa dan peningkatan biaya tak terduga serta dampak pelemahan sterling pada biaya pembiayaan non-tunai kami.

“Melihat ke tahun keuangan 2023, klub mengharapkan pendapatan sebesar £580 juta-600 juta meskipun berpartisipasi di Liga Europa.”


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.