Makhluk kecil yang ditemukan dari lapisan es berusia 24.000 tahun – studi

Rotifera Bdeloid – hewan multiseluler kecil – tidak hanya dapat menahan pembekuan, tetapi juga dapat bertahan dan bertahan hidup di lapisan es Siberia setidaknya selama 24.000 tahun, menurut sebuah studi baru.

Meski berukuran mikroskopis, makhluk ini dikenal tangguh dan mampu bertahan hidup melalui pengeringan, pembekuan, kelaparan, dan kelaparan.

Dan mereka tampaknya memiliki kemampuan untuk bertahan hidup tampaknya tanpa batas dalam keadaan animasi mengambang di bawah lanskap beku, kata para peneliti.

Rotifera Bdelloid, hewan kecil multiseluler yang diperoleh dari lapisan es yang berumur 24.000 tahun (Michael Plewka / PA)

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa rotifera dapat bertahan hingga 10 tahun jika dibekukan, tetapi para peneliti dalam studi baru menggunakan penanggalan radiokarbon untuk menentukan bahwa roda yang mereka pulihkan dari lapisan es berusia sekitar 24.000 tahun .

Stas Malavin dari Soil Cryology Laboratory di Institute of Physicochemical and Biological Problems in Soil Science di Pushchino, Rusia mengatakan, “Laporan kami adalah bukti terberat bahwa hewan multiseluler dapat bertahan puluhan ribu tahun dalam kriptobiosis dalam keadaan hampir sepenuhnya menghentikan metabolisme.”

Setelah dicairkan, makhluk kecil yang termasuk dalam genus Adineta ini seharusnya dapat bereproduksi dalam proses klonal yang disebut partenogenesis.

Untuk mengikuti proses pembekuan dan penyelamatan rotifera purba, para peneliti membekukan dan mencairkan lusinan rotifera di laboratorium.

Studi yang diterbitkan dalam Current Biology menemukan bahwa hewan dapat menahan pembentukan kristal es selama pembekuan lambat.

Jam: YouTuber Selandia Baru menghapus monster berusia 12 juta tahun dari fosil kepiting dari batu purba

Ini menunjukkan bahwa mereka memiliki mekanisme untuk melindungi sel dan organ mereka dari kerusakan pada suhu yang sangat rendah.

READ  Fungsi email gigi sebagai struktur pelindung harus diketahui

Mr. Malavin berkata, “Temuan sebenarnya adalah bahwa organisme multiseluler seperti itu dapat dibekukan dan disimpan selama ribuan tahun dan kemudian dihidupkan kembali – mimpi bagi banyak novelis.

“Tentu saja, semakin kompleks organisme, semakin sulit untuk membuatnya tetap hidup, dan saat ini tidak mungkin untuk mamalia.

“Namun demikian, transisi dari organisme uniseluler ke organisme dengan usus dan otak, meskipun mikroskopis, merupakan langkah maju yang besar.”

Dia menambahkan bahwa belum jelas apa yang diperlukan untuk bertahan hidup di es bahkan untuk beberapa tahun dan apakah melompat ke ribuan membuat perbedaan besar.

Ini akan membutuhkan penelitian lebih lanjut, dan para peneliti akan terus memeriksa sampel Arktik untuk mencari organisme lain yang mampu melakukan kriptobiosis jangka panjang.

Laboratorium Kriologi Tanah mengkhususkan diri dalam mengisolasi organisme mikroskopis dari lapisan es purba di Siberia.

Untuk mengumpulkan sampel, mereka menggunakan anjungan minyak di beberapa lokasi Arktik yang paling terpencil.

Jam: Fosil berusia lima belas juta tahun yang ditemukan di bagasi mobil dipajang di Zagreb

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *