Macron menghadapi kebuntuan 5 tahun setelah menghancurkan kekalahan parlemen – POLITICO

Tekan play untuk mendengarkan artikel ini

PARIS — Presiden Prancis Emmanuel Macron akan menghadapi kebuntuan lima tahun yang berpotensi penuh gejolak setelah aliansi tengahnya gagal mencapai mayoritas langsung dalam pemilihan parlemen pada hari Minggu, hanya beberapa minggu setelah pemilihannya kembali di lysée.

Para pemilih memberikan suara sangat mendukung Reli Nasional sayap kanan serta koalisi sayap kiri NUPES, mencopot Macron dari mayoritas yang berkuasa.

Menurut hasil yang hampir final, koalisi Macron’s Ensemble memenangkan 238 kursi, melawan 141 kursi untuk NUPES, dipimpin oleh brandon sayap kiri Jean-Luc Mélenchon, sementara Reli Nasional Marine Le Pen pergi dengan 89 kursi. .

Putaran kedua menentukan komposisi Majelis Nasional, majelis rendah parlemen. Dalam putaran pertama pemungutan suara Minggu lalu, koalisi partai Macron bersaing ketat dengan aliansi NUPES, meningkatkan kekhawatiran di antara beberapa pihak di kubu Macron tentang penurunan tajam popularitas presiden Prancis.

Pendukung Macron terguncang pada hari Minggu setelah beberapa kelas berat partai, termasuk Presiden Majelis Nasional Richard Ferrand dan Christophe Castaner, cambuk partai Macron di ruang keluar, kehilangan kursi mereka. Menteri Kesehatan Brigitte Bourguignon dan Menteri Lingkungan Amélie de Montchalin juga kehilangan kursi mereka, yang kemungkinan akan memaksa pengunduran diri mereka, seperti kebiasaan kehilangan menteri sejak era Sarkozy.

Perdana Menteri yang baru diangkat Elisabeth Borne, yang memenangkan kursinya di Normandia dengan mayoritas tipis, mengatakan Bersama akan bekerja untuk memperluas dukungannya di parlemen dan membangun “mayoritas aksi”.

“Situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini merupakan risiko bagi negara kita, bersama dengan situasi yang kita hadapi di dalam dan luar negeri,” katanya, mengakui suara yang terfragmentasi dan tantangan ke depan. “Tapi pemungutan suara ini, kita harus menghormatinya. Sebagai [the biggest group] di parlemen, kami memiliki tanggung jawab khusus.

READ  Kamala Harris dinyatakan positif Covid | Kamala Harris

Dalam sambutannya yang biasanya agresif kepada para pendukungnya, Mélenchon, yang koalisi sayap kirinya dibentuk kurang dari dua bulan lalu, mengatakan hasil itu menandakan “penghancuran partai presiden”.

“Kami telah mencapai tujuan politik kami … untuk menggulingkan [the president] siapa yang memelintir lengan negara dengan arogansi seperti itu, siapa yang terpilih entah untuk apa,” katanya.

Pada bulan April, Macron memenangkan masa jabatan kedua dengan 59% suara, dibandingkan dengan 41% untuk Le Pen. Mélenchon, yang berada di urutan ketiga, menuduh Macron terpilih secara default dan berjanji untuk menantangnya dalam pemilihan legislatif.

Dari kekuatan dominan ke relatif mayoritas

Dalam situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di Prancis sejak 1980-an, seorang presiden Prancis yang sedang menjabat akan memiliki mayoritas relatif, yang berarti ia memiliki kelompok terbesar di parlemen, tetapi jauh di bawah ambang batas 289 kursi yang dibutuhkan untuk mayoritas di parlemen. Hasil yang hampir final menunjukkan bahwa Together hanya memenangkan 238 kursi, melawan 345 kursi di ruang keluar.

Jika dikonfirmasi, hasilnya secara efektif berarti parlemen akan lumpuh dan Macron akan berjuang untuk meloloskan undang-undang, termasuk rencananya yang kontroversial untuk mereformasi sistem pensiun Prancis yang mahal.

Hasilnya diperkirakan akan mengarah pada negosiasi berminggu-minggu karena Macron mencari sekutu di antara pihak-pihak yang bersaing. Partai Republik yang konservatif, yang memenangkan 78 kursi, adalah sekutu potensial dan bisa menjadi kunci pas dalam masa jabatan kedua Macron.

Pada hari Minggu, perpecahan sudah muncul di dalam kubu konservatif mengenai apakah akan mencapai kesepakatan dengan koalisi Macron’s Ensemble. Mantan menteri Konservatif Jean-François Copé menyerukan pada hari Minggu untuk “pakta pemerintah” antara Les Républicains dan koalisi Macron, untuk “mengalahkan kebangkitan ekstrem” di Prancis, sementara Presiden Christian Jacob mengatakan partai itu “akan tetap menjadi oposisi”. ”

READ  Nancy Pelosi menyerukan boikot diplomatik AS terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing | American News

Dengan perpecahan seperti itu, kolaborasi lebih mungkin untuk beroperasi secara ad hoc, yang berarti negosiasi panjang mengenai undang-undang dan kesepakatan yang tidak stabil. Pemerintah juga akan dapat menggunakan alat kontroversial yang memungkinkannya untuk membuat undang-undang melalui dekrit.

Namun, Macron akan membutuhkan lusinan anggota parlemen Tory untuk mendorong reformasinya, yang akan meningkat spekulasi minggu bahwa dia bisa mengadakan pemilihan cepat dalam waktu satu tahun atau lebih. Presiden Prancis tampil sangat lemah pada hari Minggu, meskipun ia mempertahankan kebijakan luar negeri sebagai misinya yang dijaga.

PERINGKAT PERSETUJUAN PRESIDEN EMMANUEL MACRON

Untuk data survei lainnya dari seluruh Eropa, kunjungi POLITIK Jajak pendapat.

Kemenangan untuk yang ekstrem

Hasil pemilihan legislatif mengkonfirmasi perombakan politik Prancis, dengan pemilih sangat mendukung kandidat sayap kiri dan sayap kanan.

NUPES, yang terdiri dari insoumise La France paling kiri, Partai Hijau, Komunis dan Partai Sosialis, menjadi partai oposisi parlementer terbesar. Disutradarai oleh Mélenchon, yang ingin meninggalkan komando terpadu NATO dan tidak mematuhi bagian dari perjanjian UE yang tidak disetujuinya.

Pada hari Minggu, Mélenchon bersumpah bahwa NUPES akan menjadi “alat tempur” melawan koalisi Macron karena “visi” mereka benar-benar berlawanan. Ambisi Macron untuk mendorong kembali usia pensiun ke 64 mungkin menjadi titik nyala pertama.

Namun, kanan dan ekstrem kanan jauh lebih baik dari yang diharapkan, bertentangan dengan gagasan bahwa Prancis miring ke kiri.

Reli Nasional Le Pen muncul jauh lebih kuat dari pemungutan suara, memenangkan 89 kursi, melawan enam kursi sebelumnya. Hasilnya berarti bahwa partai sayap kanan, yang tidak seperti NUPES cukup homogen dan disiplin, harus memenangkan pengaruh yang signifikan dan lebih banyak dukungan keuangan. Dia akan dapat memperoleh posisi kunci di Majelis Nasional, mengusulkan undang-undang dan menantang undang-undang pemerintah.

READ  Amanda Gorman: Penyair perdana mendapatkan tawaran pekerjaan bergengsi

Hasil itu juga mengakhiri spekulasi bahwa kekuasaan sayap kanan Le Pen memudar setelah pencalonannya yang ketiga gagal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.