Macron mengganti nama partai Renaissance untuk melawan pemilihan legislatif | Emmanuel Macron

Partai tengah Emmanuel Macron, La République en Marche, berubah nama menjadi Renaissance ketika presiden Prancis mencoba memenangkan mayoritas yang berkuasa di parlemen untuk masa jabatan keduanya.

Rebranding partai diumumkan tepat saat kampanye akan dimulai untuk pemilihan parlemen bulan Juni. Macron berharap untuk mendapatkan mayoritas parlemen dalam menghadapi persaingan dari aliansi baru partai sayap kiri dipimpin oleh Jean-Luc Mélenchon, dan National Rally sayap kanan Marine Le Pen, yang berusaha meningkatkan jumlah kursinya yang sedikit.

Nama Renaissance berarti “selalu memilih pencerahan daripada obskurantisme”, kata sekretaris jenderalnya, Stanislas Guérini, selama konferensi pers di Paris. Kelompok Macron sebelumnya menggunakan nama Renaissance selama kampanye pemilihan Eropa pada 2019.

“Partai politik harus menemukan kembali diri mereka untuk terus eksis,” kata Guérini, mengacu pada kinerja presiden yang buruk dari dua mantan partai yang memerintah, Sosialis dan Partai Republik, yang kandidatnya Anne Hidalgo dan Valérie Pécresse memiliki skor. kurang dari 7% dalam pemilihan presiden bulan lalu, di mana Macron mengalahkan sayap kanan Le Pen di final.

Perubahan nama itu juga dimaksudkan untuk membantu partai Macron mendapatkan daya tarik di pemerintah daerah, sesuatu yang gagal dilakukan selama lima tahun terakhir. “Ini akan menjadi pesta rakyat, terbuka untuk warga negara,” kata Guérini, mengatakan keahlian apa pun diterima, terutama dari pejabat terpilih lokal yang mungkin bergabung.

Macron telah menciptakan gerakan politik En Marche! (On the Move) pada tahun 2016 ketika dia menjadi Menteri Ekonomi, sebagai kendaraan untuk pencalonan presidennya pada tahun 2017. Dia diklasifikasikan sebagai “tidak kiri atau kanan” dan disajikan pada saat itu sebagai sengaja non-konformis. Itu menggunakan inisial Macron sendiri, EM, dan memiliki logo tulisan tangan yang merupakan tulisan tangan Macron sendiri, tanpa warna khusus, tidak seperti warna kaku sistem partai lama.

Daftar untuk Edisi Pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi BST

En Marche kemudian berganti nama menjadi La République En Marche – Republik Bergerak – untuk pemilihan legislatif 2017, di mana Macron memenangkan mayoritas.

Dalam pemilihan legislatif bulan depan, partai Renaissance yang baru akan bergabung dengan dua partai berhaluan tengah lainnya: sekutu tradisionalnya di partai MoDem, yang mendukung Macron dalam pemilihan presiden, serta partai Horizons baru, yang dibentuk oleh mantan Perdana Menteri Garis makron. , Edward Philip. Mereka akan membentuk koalisi di bawah panji Bersama (Together).

Francois Bayrou, pemimpin partai MoDem, mengatakan pada konferensi pers di Paris bahwa koalisi sentris berbagi rasa “keseriusan” dalam suasana “perpecahan” politik saat ini di Perancis. Dia mengatakan ide-ide partai oposisi “lebih radikal” dan “lebih berisiko” untuk Prancis dan Eropa.

READ  Pesawat China Terbang Di Atas Zona Pertahanan Taiwan pada Hari ke-2 Pertunjukan Pemecah Rekor | Taiwan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.