Lubang Hitam Terdekat Sejauh Ini Tidak Ada, Kata Para Ilmuwan di Putaran Balik | lubang hitam

Para astronom yang mengira mereka telah melihat lubang hitam di depan pintu kosmik kita mengatakan bahwa mereka salah, malah mengungkapkan bahwa mereka telah menemukan sistem bintang dua dengan “vampir” bintang.

Dikenal sebagai HR 6819 di konstelasi Teleskop, sistem ini telah menjadi berita utama di kalangan peneliti pada tahun 2020 mengumumkan bahwa itu berisi lubang hitam. Hanya berjarak 1.000 tahun cahaya dari Bumi, itu adalah yang paling dekat dengan planet kita.

Pada saat itu, tim di balik pekerjaan tersebut mengatakan bahwa keberadaan lubang hitam diperlukan untuk memahami pergerakan dua bintang dalam sistem, menunjukkan bahwa lubang hitam dan sebuah bintang mengorbit satu sama lain saat bintang kedua berada di tempat yang lebih luas. orbit.

Sekarang para peneliti mengatakan mereka salah: lubang hitam itu tidak ada.

Dietrich Baade, astronom emeritus di European Southern Observatory (ESO) dan rekan penulis makalah tersebut, mengatakan bahwa hanya satu bidang cahaya yang mengandung ciri-ciri dua bintang yang sebelumnya telah terdeteksi.

Karena kedua bintang serupa dalam kecerahan dan usia, mereka biasanya memiliki massa dan putaran yang sama pada kecepatan yang sama.

“Karena kami hanya melihat satu bintang yang berputar dengan kecepatan tinggi oleh objek masif yang tidak kami lihat, kami berasumsi bahwa objek masif tak terlihat ini adalah benda ketiga, yaitu lubang hitam,” katanya.

Tetapi peneliti lain membantah gagasan tersebut, menunjukkan bahwa sistem tersebut hanya berisi dua bintang, salah satunya baru-baru ini telah dilucuti massanya oleh bintang kedua, kadang-kadang dijuluki bintang “vampir”, membuat yang terakhir jauh lebih masif.

Menulis di buku harian Astronomi & AstrofisikaBaade dan rekannya melaporkan bagaimana kelompok-kelompok tersebut bergabung untuk menganalisis data baru dari Very Large Telescope (VLT) dan Very Large Telescope Interferometer (VTLI) milik ESO.

READ  Militan yang mencurigakan membunuh 4 orang di desa Indonesia

“Ilmu pengetahuan harus tentang pertanyaan terbuka yang coba dipecahkan oleh semua orang, bukan tentang siapa yang benar dan siapa yang salah,” kata Dr. Julia Bodensteiner, rekan penulis studi ESO yang mengusulkan penjelasan “bintang vampir”.

Jika lubang hitam benar-benar ada, orang akan mengira kedua bintang itu terpisah dengan jarak yang jauh. Namun, dalam skenario tanpa lubang hitam, bintang-bintang diperkirakan akan berada lebih dekat satu sama lain.

Hasil VLT tidak memberikan indikasi adanya bintang kedua dalam orbit yang lebar. Selain itu, data menunjukkan bahwa kedua bintang berkontribusi pada cahaya yang ditangkap oleh satu sumber terang – sekali lagi menunjukkan bahwa mereka duduk berdekatan.

Hasil tersebut selanjutnya didukung oleh data dari VLTI, yang juga menunjukkan bahwa kedua bintang tersebut saling mengorbit.

“Karena bintang yang dilucuti telah kehilangan sebagian besar massanya, bintang kedua dapat memutarnya dengan cukup mudah, sementara efeknya pada bintang lain dengan mudah diabaikan,” kata Baade.

Sementara hasilnya menghancurkan gagasan lubang hitam, para peneliti tetap optimis.

“Bintang yang dilucuti bahkan lebih menarik daripada lubang hitam karena ditangkap dalam fase yang berlangsung selama sebagian kecil dari total masa hidup sistem,” kata Baade.

“Kegembiraan itu bukan karena rendahnya peluang deteksi, tetapi karena bintang yang gundul itu mengungkap bagian dalam bintang. Pengupasan telah menghilangkan tirai tebal dan buram dari lapisan luar, memungkinkan kita untuk melihat lebih dekat di mana bintang itu menghasilkan energi yang dipancarkannya dan mensintesis elemen-elemen baru.”

Baade menambahkan bahwa ketika elemen tersebut dikeluarkan, debu bintang tidak hanya dapat membentuk bintang baru tetapi juga planet dan penghuninya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.