Liz Cheney kehilangan kursinya di DPR. Tapi pertempurannya melawan Donald Trump berlanjut

Liz Cheney telah lama memperkirakan akan kalah dalam pemilihan utama Partai Republik di Wyoming—dan dengan itu kursinya di Dewan Perwakilan Rakyat AS—dari penantang yang didukung Donald Trump, Harriet Hageman.

Maka ketika saatnya tiba pada Selasa malam, dia siap untuk bergerak cepat dalam misi politik baru untuk dirinya sendiri dan orang lain yang telah disingkirkan dari partai karena berani memusuhi mantan presiden.

Cheney berencana untuk meluncurkan gerakan politik – yang mungkin akan disebut “Tugas Besar” – yang tujuan utamanya adalah untuk mencegah Aset untuk memenangkan Gedung Putih lagi pada tahun 2024, karena ia tetap menjadi pelopor Partai Republik.

“Saya akan memastikan orang-orang di seluruh negeri memahami taruhan dari apa yang kita hadapi, [and] mengerti bagaimana sekarang kita memiliki partai politik mayoritas – partai saya – yang benar-benar telah menjadi kultus kepribadian, ”katanya kepada NBC pada hari Rabu.

Cheney — putri mantan Wakil Presiden Dick Cheney — menghadapi pertempuran sepi di dalam partai untuk mencapai tujuan itu, karena sebagian besar anggota parlemennya dengan gigih mendukung Trump atau menahan diri untuk tidak mengkritiknya.

“Cheney akan terus mengidentifikasi sebagai seorang Republikan, tentu saja, tetapi dia pasti akan berada di pinggiran partainya: apa yang dulunya di pinggiran sekarang di tengah dan di tengah di pinggiran,” kata Matt Continetti, senior. rekan di American Institute of Business.

Juga tidak jelas apakah republikanisme arus utama menikmati dukungan rakyat yang cukup secara nasional untuk berhasil memobilisasi pemilih konservatif untuk membelakangi Trump — atau bahkan menyediakan landasan peluncuran bagi Trump sendiri. calon presiden saingan pada tahun 2024.

Tapi Cheney, yang telah memantapkan dirinya sebagai Kritikus Partai Republik yang paling menonjol dari Trump sebagai wakil ketua panel kongres yang menyelidiki serangan 6 Januari 2021 di Gedung Capitol Amerika Serikat, telah memperoleh posisi politik yang sulit untuk diabaikan.

READ  Pejuang AS 'ditangkap' oleh pasukan Rusia di Ukraina muncul dalam video misterius

Pada bulan September, dia akan memimpin audiensi publik dari komisi yang ditugaskan untuk menyelidiki pemberontakan, yang akan menempatkannya kembali di pusat perdebatan politik. Sementara itu, sejumlah donor konservatif di bidang keuangan dan bisnis bersedia mendanai usahanya sebagai bagian dari upaya terakhir untuk memulihkan akar institusionalis partai.

“Ini bukan yang terakhir Anda akan mendengar dari Liz Cheney, dan terus terang, ini bukan yang terakhir Anda akan mendengar dari kami,” kata Peter Kellner, pendiri dan mitra pengelola firma investasi Richmond Global, yang telah menyumbangkan Cheney serta David McCormick dan Jaime Herrera Beutler tahun ini – semua Partai Republik yang telah kalah dalam pemilihan utama dari saingan yang didukung Trump.

“Kami adalah kelompok yang marah, tetapi kami memiliki lebih banyak kebanggaan daripada kemarahan, dalam hal patriotisme,” tambahnya. “Jika saya adalah Liz, saya akan merasa hebat tentang diri saya sendiri. Dan saya akan tidur nyenyak mengetahui bahwa banyak dari kita menganggapnya sebagai salah satu orang Amerika terpenting di generasi kita.

Doug Heye, ahli strategi Partai Republik, mengatakan upaya Cheney mungkin tidak sepenuhnya mimpi belaka. Perlombaan utama telah menunjukkan bahwa sementara di Wyoming cengkeraman Trumpisme tetap ketat, di beberapa negara bagian, seperti Pennsylvania, kandidat yang didukung oleh Trump menang tetapi tidak dengan margin besar.

Namun, jalannya kemungkinan akan sempit. Hubungan keluarga Cheney dengan pemerintahan George W Bush, serta sikap sayap kanannya yang jelas tentang isu-isu seperti aborsi, dapat mengasingkan beberapa pemilih kiri-tengah, bahkan ketika rasa hormat terhadapnya di kalangan kaum liberal telah tumbuh. Akun.

Jika dia mencalonkan diri sebagai presiden, kemarahan terhadapnya dari kanan hanya akan meningkat, apakah dia mencalonkan diri melawan Trump untuk nominasi Partai Republik atau pada tiket independen.

READ  Trump tidak menjamin transisi kekuasaan yang damai jika Biden memenangkan pemilihan AS

“Cara paling sukses Cheney adalah mempertahankan platform di mana dia dapat terus berbicara dalam kritiknya terhadap Trump dan dalam penentangannya terhadap pemulihannya. Ini bisa lebih cepat daripada kampanye politik,” kata Continetti dari AEI.

“Jika dia memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden, dia mungkin akan tergoda untuk mencalonkan diri di Partai Republik hanya untuk kesempatan tampil di panggung bersama Donald Trump dalam salah satu debat,” tambahnya. “Saya juga percaya bahwa Partai Republik Institusional, jika Donald Trump mencalonkan diri, akan melakukan segala daya untuk mencegah hal ini terjadi.”

Ahli strategi Heye mengatakan sementara Cheney telah memberi isyarat bahwa dia ingin mempertahankan perjuangan melawan Trump, dia masih perlu memperbaiki rencana dan tujuannya.

“Kami tidak tahu apa strategi di balik ini. Tadi malam dia mengatakan dia tidak akan berhenti dalam usahanya untuk menghentikan Donald Trump dari menjadi presiden lagi. Sangat berbeda dengan keinginan untuk menjadi presiden berikutnya,” kata Heye, Rabu. “Dan banyak orang yang mencalonkan diri sebagai presiden tidak mencalonkan diri dengan harapan mereka akan menjadi presiden.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.