Liverpool mengutuk penggemar yang menyanyikan nyanyian homofobik melawan Chelsea selama pertandingan Liga Premier di Anfield | Berita sepak bola

Liverpool mengutuk penggemar yang menyanyikan nyanyian homofobik melawan Chelsea selama pertandingan Liga Premier Sabtu di Anfield Road.

Minggu lalu, Jürgen Klopp meminta para pendukung untuk mengakhiri nyanyian ofensif setelah gelandang Chelsea Billy Gilmour, dipinjamkan ke Norwich, menjadi sasaran dengan tulisan “Chelsea rent boy” dalam kemenangan 3-0 Liverpool di Carrow Road pada 14 Agustus.

Liverpool segera mencap nyanyian itu “menyerang dan tidak pantas” – sesuatu yang mereka lakukan pada April 2019 ketika terdengar luas dalam kemenangan 2-0 atas Chelsea di Anfield Road.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jürgen Klopp bertemu Paul Amann, pendiri grup penggemar LGBT + Liverpool Kop Outs, untuk membicarakan efek nyanyian homofobia di pertandingan sepak bola

The Reds menghadapi Chelsea lagi pada hari Sabtu di Liga Premier, juga di Anfield, dan meskipun Klopp menjelaskan bahwa nyanyian homofobik tidak memiliki tempat dalam sepak bola, beberapa penggemar memutuskan untuk mengabaikannya.

Setelah imbang 1-1, Liverpool mengeluarkan pernyataan berikut: “Liverpool FC kecewa dengan laporan bahwa sebagian kecil dari penggemar kami menyanyikan lagu-lagu menghina selama pertandingan hari Sabtu melawan Chelsea di Anfield Road.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Paul Amann, pendiri Kop Outs, mengatakan “sangat mengecewakan” mendengar nyanyian homofobia ditujukan kepada gelandang Norwich Billy Gilmour dalam kemenangan 3-0 Liverpool di Carrow Road

“Klub mengutuk keras tindakan ini dan akan menyelidiki semua tuduhan yang dilaporkan tentang perilaku kasar dan/atau diskriminatif dengan otoritas yang sesuai untuk mengidentifikasi pelaku.

“LFC berkomitmen untuk memerangi perilaku kasar dan diskriminatif yang tidak memiliki tempat di sepak bola atau di masyarakat.

READ  Solskjaer bercanda setelah kemenangan MU dan memanggil Mourinho yang mengukur gol

“Sebagai bagian dari kampanye Merah Bersama, yang mencakup semua pekerjaan klub pada kesetaraan, keragaman dan inklusi, LFC berusaha untuk menjadi yang terdepan dalam memerangi segala bentuk diskriminasi, baik online maupun di stadion, untuk menciptakan lingkungan yang inklusif. lingkungan untuk menciptakan untuk semua orang.

“Klub ingin mengingatkan para penggemarnya tentang Kode Etiknya, yang dengan jelas menguraikan apa yang diharapkan dari semua penggemar yang mengunjungi Anfield.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

TONTON GRATIS: Sorotan dari undian Liga Premier Liverpool dengan Chelsea

LGBT + dan ingin dukungan? Saya adalah sekutu Anda, kata penerima penghargaan Coady

Kapten Wolves, Conor Coady, mengatakan setiap pesepakbola yang LGBT + dan menginginkan dukungan dari rekan profesional selalu dapat mengandalkan sekutunya.

Coady berbicara di British LGBT Awards Jumat malam di mana ia dinobatkan sebagai pemenang dalam kategori Football Ally pertama.

Pemain internasional Inggris telah menjadi pendukung kuat kampanye Rainbow Laces dari Stonewall untuk integrasi LGBT + ke dalam olahraga secara lebih terbuka tentang seksualitas mereka di musim-musim terakhir.

Selama aktivasi tahunan di tahun lalu, Coady menghadiri acara khusus yang diselenggarakan oleh asosiasi sepak bola bersama kapten Stonewall FC Jay Lemonius, dimoderatori oleh Mark McAdam dari Sky Sports News, yang mengeksplorasi simbolisme ban kapten dan nilai kepemimpinan inklusif.

McAdam memberikan penghargaan kepada pemain berusia 28 tahun itu pada acara di The Brewery di London.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Kapten Wolves, Conor Coady, mengatakan setiap pesepakbola yang LGBT + dan menginginkan dukungan dari rekan profesional selalu dapat mengandalkan sekutunya.

READ  Tanda-tanda kembalinya Khabib dari pensiun di UFC

Coady berkata, “Saya sangat terhormat untuk menerima Football Ally Award dan saya sangat tersanjung dipilih dari daftar nominasi yang sangat terkenal dan luar biasa.

“Terlepas dari kerendahan hati untuk menerima penghargaan ini, saya harus mengatakan bahwa dukungan yang saya berikan kepada komunitas LGBT + tidak lebih dari apa yang harus diberikan oleh sekutu dan hanya apa yang saya yakini adalah semua orang di Posisi saya harus menawarkan.” .

“Seperti yang saya katakan, dan saya akan mengatakannya lagi, saya selalu ada untuk setiap pesepakbola yang mencari dukungan dari profesional senior dan sekutu saat mereka mengambil langkah selanjutnya dalam perjalanan pribadi mereka untuk menjadi LGBT+.

“Saya ingin mengulangi bahwa setiap orang, terlepas dari jenis kelamin atau seksualitasnya, layak menjadi diri mereka sendiri, tidak peduli jalan hidup mana yang mereka ambil.

“Saya harap kita dapat segera mencapai hari ketika seorang pemain sepak bola merasa cukup didukung untuk menjadi dirinya yang sebenarnya di lapangan sepak bola, tetapi sampai hari itu kita semua memiliki sesuatu untuk dilakukan.”

Kebencian tidak akan menang

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jenson Button, Gary Lineker, Kelly Cates, Alan Shearer, Gary Neville, Micah Richards, Gabby Logan, Ebony-Rainford-Brent, Jamie Carragher, Jermaine Jenas, Jamie Redknapp dan Nasser Hussain di antara BBC dan Sky Stars United Against Online membenci

Olahraga Langit berusaha menjadikan skysports.com dan saluran kami di platform media sosial sebagai tempat untuk berkomentar dan berdebat yang bebas dari penyalahgunaan, kebencian, dan kata-kata kotor.

Untuk informasi lebih lanjut, silahkan kunjungi: www.skysports.com/againstonlinehate

Ketika Anda melihat jawaban di Olahraga Langit Postingan dan/atau konten yang mengungkapkan kebencian berdasarkan ras, jenis kelamin, warna kulit, gender, kebangsaan, suku, disabilitas, agama, seksualitas, usia, atau golongan, harap salin URL ke postingan kebencian dan screengrab dan email kami Di Sini.

READ  Resep brownies Ayesha Curry memiliki twist yang membuatnya ilahi

Kick It Out Tentang Rasisme

Formulir pendaftaran online | Buang itu

Kick It Out adalah organisasi kesetaraan dan inklusi sepakbola yang bekerja di seluruh sektor sepakbola, pendidikan, dan komunitas untuk memerangi diskriminasi, mempromosikan praktik inklusif, dan mengadvokasi perubahan positif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *